Wednesday, June 22, 2016


Terima kasih diucapkan kepada RTM (TV1) kerana memberikan ruang kepada MyCARE untuk berkongsi mengenai nasib rakan-rakan kita di luar sana, kini menjadi pelarian samada di luar negara atau di dalam negara mereka sendiri!
Terima kasih tak terhingga juga diucapkan kepada ahli keluarga dan rakan-rakan yang memberikan sokongan kepadaku dari mula penglibatanku dengan kerja-kerja kemanusiaan ini hingga ke hari ini...
Mari tunjukkan solidariti kita dengan sebar luaskan isu ini kepada rakan taulan.

Jangan lupa check mileage kereta anda



Aku bukanlah mahir sangat bab-bab jaga kereta ni

Apabila mengetahui ayah kepada seorang sahabatku itu merupakan penjual kereta terpakai, aku terdorong untuk tahu apa tips untuk menjaga kereta.

"Senang je akhi, nta jangan miss walau satu km pun servis!" 
"Satu kilometer pun tak boleh?" 
"Ya, techinical wise mereka dah kaji, minyak hitam dan accessories lain hanya akan tahan sampai tempoh / jarak yang ditetapkan itu sahaja. Kalau boleh servis beberapa puluh kilometer sebelum yang tertera tu" 
"Oh, effect ya bab servis ya ya" 
"Ya akhi, itu aja. Jaga servis semuanya setel, kereta tahan lama insyaAllah"

Aku ingatkan aku dah habis ambil berat bab servis kereta ni.

Rupa-rupanya perkara kecil itu jika dijaga secara berterusan dapat memberikan kesan berpanjangan. Aku muhasabah diriku sehari-hari.

Dalam setiap hari yang ku lalui, melalui tarbiyah ini, aku memahami diri telah dirutinkan dengan pelbagai "amal-amal kecil"

  • Melazimi wazifah pada waktu pagi dan petang
  • Mengerjakan solat berjemaah di masjid pada setiap waktu
  • Mengerjakan solat sunat rawatib pada sesinya
  • Tadarus paling kurang sejuzuk sehari
  • Bacaan doa pada setiap amalan

Rupa-rupanya banyak perkara kecil yang menjadi penyebab kita bertenaga sehari-hari. Menjaganya bukan sekadar suatu bonus, tetapi suatu pemeliharaan diri.

Kata seorang syeikh,

"Tips untuk tsabat? Sentiasakan diri berada dalam doa. Perhalusi perkara itu, hatta masuk ke dalam tandas sekalipun, doa tetap di bibir. InsyaAllah diri akan terpelihara"

Perubahan besar bermula dengan perubahan-perubahan kecil.

Sikit-sikit, lama-lama jadi bukit.


Mari buat Major Service

Hari ini kita sungguh bertuah, berada dalam bulan Ramadhan yang mulia ini. Setahun berlalu, penantian ini ternyata sangat berbaloi.

Dalam bulan yang mulia ini, biahnya terasa. Bukan sekadar sesama ikhwah akhawat di dalam sistem tarbiyah ini, malah di kejiranan sekeliling kita, dalam media massa, di seluruh dunia, ummah merayakan bulan ibadah ini.

Benar, kita bukan hamba Ramadhan, kita hamba Allah. Namun, aku kira, inilah masa paling strategik untuk kita melipat gandakan amalan kita, agar Ia menjadi kekuatan kita pada bulan-bulan yang akan datang. Agar Ia menjadi suatu semangat, untuk berubah pada tahun-tahun berikutnya.

Bukan kepada siapa-siapa kita menunjukkan semangat dan pencapaian kita pada bulan ini melainkan kepada Allah semata-mata. Inilah bukti kesungguhan kita.

Bulan ini merupakan bulan yang ditunggu-tunggu oleh generasi-generasi sebelum kita lagi. Di kalangan para tabiin ada yang bersiap-siap berbulan-bulan lamanya sebelum Ramadhan, merasakan betapa bulan ini begitu penting dan unik. Ada yang membahagikan tahunnya kepada 3. Bulan Ramadhan, bulan-bulan sebelum Ramadhan dan bulan-bulan selepas Ramadhan.

Jika 'amalan-amalan kecil' kita selama ini itu dikira servis untuk mengekalkan kekuatan kita di atas jalan dakwah ini, bulan Ramadhan ini tempatnya Major Service yang memberikan kita kekuatan yang lebih besar lagi.

Dengan biahnya
Dengan ganjarannya
Dengan pelbagai peluangnya

Dan di dalamnya ada satu malam yang paling istimewa! Lebih istimewa berbanding malam pertama.


10 Malam Terakhir bukan untuk persiapan hari raya

Ikhwah akhawat yang aku kenal, bersiap untuk Ramadhan, bukan untuk hari raya.

Pada malam-malam terakhir inilah, isteri ditinggalkan (lagi bagus kalau dapat bawa bersama ke Masjid, sama-sama iktikaf tapi kalau susah nak jaga anak-anak, iktikaf kat rumah pun ok)

Pemburuan dijalankan beramai-ramai. Masjid-masjid penuh dengan penggerak-penggerak dakwah. Fuh rindu sungguh aku dengan fenomena itu.

Tahun ni terasa nak iktikaf di Masjid Putrajaya macam biasa.

Moga kita kekal ikhlas, moga kita kekal tabah, moga kita kekal beramal di jalannya.

Tuesday, June 21, 2016

Masanya telah tiba

"Jika kita menang, orang akan memerhatikan bagaimanakah kita berpotensi dan berakhlak dengannya. 
Jika kita kalah, orang akan memerhatikan bagaimanakah kita berpotensi dan berakhlak dengannya. 
Suka atau tidak, begitulah keadaannya apabila berada di mihwar ini. 
Caci maki dan pujian itu pasti akan datang. 
Sebagai jamaah yang menggalas tanggungjawab besar, kita perlu berjiwa besar dan tidak terpedaya dengan silau lampu-lampu di atas pentas."
Teringat kata-kata ikhwah Indonesia (lebih kurang) di suatu konvensyen 7 tahun lalu apabila ikhwah Malaysia bertanya bagaimana rasanya bergelumang di alam politik.
Lambat betul nak faham intipatinya.

Nah dengarkan dari Izzatul Islam sebagai pujukan jiwa:
LAGU PERJUANGAN 
Perjuangan Tegakkan keadilan
Tak sepi dari fitnah dan rintangan kan menghadang
Biarlah badai menghadang merintang
Tak goyah jiwa ini tetap teguh berjuang 
Kami tak gentar
Kan terus melangkah
Dalam keimanan kesabaran 
Kami melangkah di dalam barisan
Menyongsong kejayaan
Akan raih... akan raih... kemenangan

Monday, June 20, 2016

Selamat Hari Bapa

Fenomena tag suami sendiri
Aku tengok kat News Feed aku penuh dengan gambar-gambar penghargaan kepada bapak-bapak, mostly kalau baca tu nampak sangat ianya dibuat oleh mak-mak.
Ala sweetnye~
Dah macam Valentine Day dah aku tengok... 
Kadang-kadang aku terasa ianya dibuat kerana pertandingan sesama mak-mak pulak untuk jaja laki-laki milik mereka (lintasan hati, taknak jadi judgemental. Ini post pasal diri aku bukan pasal orang lain)
Bukan tak appreciate, bukan juga nak mendabik dada. Yang pentingnya aku rasa aku taknak lah jadi hipokrit; memberikan gambaran yang salah tentang hidup bekeluarga terutamanya kepada orang-orang bujang di luar sana (lelaki atau perempuan)
Hakikatnya, aku bukannya the best husband and the best father on earth!
Kebanyakan masa aku berada di luar dengan projek-projek aku. Bila di rumah aku samada membaca, menulis, atau menghadap tablet/laptop.
Hanya jika ada masa, aku akan memasak, membantu kemas rumah (sangat-sangat jarang) dan juga mengajar anak-anak berenang.
So bila tengok post dan gambar yang bini aku buat aku terasa alahai nampak baik la pulak aku ni. Ye la sapa lagi bapak budak-budak ni. Aku la bapak paling osem la kan di mata mereka.

Kasih sayang seorang ayah
Tapi apa-apa hal pun, tak kisah apa dia konflik dalaman yang menimpa diriku, aku tetap sangat sayang kepada isteri dan anak-anakku. Sangat sayang kot, rasanya tak perlu aku luahkan kat sini lebih-lebih nanti ada yang meluat.
Dan yang paling penting lagi, pengalaman bergelar bapak ini, mengajar aku erti kasih sayang seorang ayah, keunikan kasih sayang seorang ayah. Ayah aku sendiri.
Pengalaman ini mengajarkan aku untuk menghargai segala pengorbanan yang bapak aku buat. 
Walaupun selama ini aku rasa macam tak pernah disayangi olehnya. Mungkin kerana dia tak pernah sebut "abah sayang along" (dah dekat 30 tahun ni tak pernah sekali pun dia sebut, teruk sangat tu) dan tak semua yang aku nak, dia kasi.
Semenjak bergelar bapak aku jadi sangat sayang kepadanya.
Satu-satunya bapak yang aku ada, dan aku bangga menjadi anaknya.
Selamat hari bapak, abah.


Monday, April 18, 2016

Jangan putus asa

Jika putus asa itu menjadi pilihan ibu bapa kita, maka tiada lah kita pada hari ini.

Jika putus asa itu menjadi pilihan murabbi kita, maka hanyutlah kita dalam kelazatan dunia.

Hanya Allah tempat kita bergantung, dan teruskan berusaha!

Thursday, April 7, 2016

24 jam

Setiap manusia sama sahaja

Penyangak diberikan 24 jam sehari
Penyamun diberikan 24 jam sehari
Bekerja sendiri diberikan 24 jam sehari
Pelajar diberikan 24 jam sehari
Suri Rumah diberikan 24 jam sehari
Daei diberikan 24 jam sehari
Rasulullah s.a.w. diberikan 24 jam sehari
Abu Jahal diberikan 24 jam sehari
Kaisar diberikan 24 jam sehari
Haman diberikan 24 jam sehari
Firaun diberikan 24 jam sehari
Aktivis Politik diberikan 24 jam sehari

Tiada masa? Itu alasan yang diberikan oleh orang yang tiada cita-cita dan gagal menguruskan sumber mereka dari dahulu sehingga ke hari kiamat

Tuesday, December 22, 2015

Merancang masa hadapan


Semua orang sedang merancang

Siapa yang tidak merancang sesungguhnya dia sedang merancang untuk gagal

Sungguh beruntung orang yang merancang untuk berjaya

Lagi beruntung jika kejayaan itu berpanjangan, bukan short-term sahaja

Paling beruntung jika kejayaan itu kekal.

Wujud ke kejayaan yang kekal?

Syurga.

Ianya kekal. Paling osem. Paling memuaskan.

Thursday, December 17, 2015

Memposisikan diri dalam dakwah

Gerakan dakwah gerakan ummah

Dakwah ini luas, kerana jalan menuju kepada keimanan itu banyak walaupun tujuannya satu.

Oleh itu para du'at perlu mempunyai jiwa yang besar agar dapat menghargai setiap usaha yang dilakukan oleh insan lain.

Merasakan bahawa apa yang dibuatnya itu yang terbaik sekaligus menidakkan usaha orang lain, bukanlah sikap yang baik.

Sebaiknya para du'at memerhatikan pasaran dakwah ini, budaya latar belakang mad'u yang ramai, belajar dari pendekatan yang dibuat oleh para pendahulu dakwah, dan memerhati pendekatan para du'at masa kini.

Daripada pemerhatian yang mendalam ini, pasti akan lahir pelbagai cetusan idea untuk meletakkan amal yang paling tepat pada keupayaan dan keperluan yang diperhatikan.

Di sana perlu adanya keterlibatan mana-mana da'ei dengan gerakan dakwah yang sifatnya meraikan amal-amal dakwah yang banyak. Menyatukan amal itu ke arah matlamat yang sama, menyatukan gerak kerja, menyelaraskan keberhasilan dakwah agar saling mengimbang.

Agar akhirnya, sasaran dakwah merasakan islam itu sangat tepat dengan jiwanya kerana pemeringkatannya bersifat semulajadi tanpa paksa.

Dalam dakwah ni, ada common sense juga tahu? 

Ya ada pantang larangnya... Bukan hentam kromo.

Apabila para du'at meletakkan dirinya di tempat mad'u, di sana common sense itu akan terpakai.

Empathy, asas seorang manusia.

Du'at itu manusia.

Mad'u juga manusia.

Tuesday, December 8, 2015

Katakan kepada nafsu, "Tunggu"




Yang paling kita sesali dalam sesi muhasabah bukanlah kerana kita tidak enjoy melakukan sesuatu dalam hidup

"Apasal la aku tak enjoy betul-betul masa bujang dulu"

"Ana ni tak pernah rasa kapel-kapel sebab awal sangat join usrah"

Sebaliknya, kekesalan biasa terjadi apabila kita enjoy awal sangat, bukan pada masanya, bukan pada tempatnya

Yang biasa kita rasa sayang terlepas adalah apabila kita tidak berusaha melakukan sesuatu pada ketika kita 'mampu'

Tidak menahan perasaan

Tidak menjaga panca indera - lisan, mata, tangan

Tidak melakukan sesuatu kebaikan

Tidak menolak kemungkaran


***

Bersikaplah seperti para sahabat yang menutup segala keaiban

Bersikaplah seperti para pejuang yang menyesali waktu lalunya dengan menambah amal kebajikan di depannya

Kerana kekesalan hakiki adalah apabila tidak dapat bertemu dengan Tuhan dalam perasaan gembira.

Usrah tangguh lagi? Boleh singgah blog ni jap

Aku betul-betul tak berkenan dengan trending usrah tangguh ni

Sikit-sikit tangguh, sikit-sikit tangguh

Padahal dah nak habis tahun ni dah, tak ganti-ganti pun?

Pada pandangan aku, ini masalah sikap

Kerana tidak merasakan tarbiyah itu perkara pokok dalam pembinaan kader

Trending masalah sikap ini bahaya, lebih-lebih lagi kepada generasi baru dakwah

Kalau baru nak join dakwah tapi asyik tangguh je, apa yang korang nak dakwahkan kan?

Lain kali biar terus terang, "Ana rasa aku ada perkara lagi best nak buat malam ni, jadi dengan kuasa selaku seorang murabbi yang berkuasa, maka ana batalkan je usrah kita ni"

Nanti la aku banyakkan penulisan kasi layan sikit masa takde usrah tu

Saturday, December 5, 2015

Tuhan kontrak

Rasa ingin bertuhan adalah sifat semulajadi manusia

Mereka inginkan suatu kuasa supernatural yang far superior daripada mereka...

Untuk diimani, 

Untuk dicintai, cinta tak bersyarat

Untuk dirindui,

Untuk dijadikan pengharapan... Tempat bergantung

Untuk dijadikan tempat mengadu

Untuk dijadikan tempat berlindung...

Dalam sejarah, telah beribu-ribu Tuhan yang diciptakan oleh manusia.

Dengan rahmat Allah, para anbiya diutuskan dengan petunjuk dari Allah

Ada yang menerimanya

Ada yang mengendahkannya

Ada yang menolaknya

Dakwah tetap diteruskan

***

Dunia hari ini, manusia masih memilih-milih Tuhannya

Ada Tuhan yang memiliki nama

Ada Tuhan yang tiada nama tapi kuat mencengkam jiwa-jiwa manusia

Ada manusia yang bertuhankan Allah

Ada manusia yang bertuhankan selainnya

Dakwah tetap diteruskan

***

Manusia-manusia yang bertuhan ini... mempunyai komitmen yang berbeza terhadap Tuhan mereka

Ada yang  cintakan Tuhannya tanpa mengenalinya, hanyut dalam cinta dan jauh dari dunia

Ada yang cintakan Tuhannya, jelas maghrifahnya, dan berkomitmen dengan Tuhannya dalam segala urusan di setiap masa tak kira tempat

Ramai yang cintakan Tuhannya, tetapi mengikut mood dari masa ke masa. Jika ada selera, mereka akan bersama Tuhan mereka. Jika sibuk dengan hobi-hobi mereka, Tuhan mereka entah ke mana

Ada yang mengenali Tuhan hanya sebagai ketetapan hidupnya. Sepertimana bagaimana mereka dilahirkan sebagai mana-mana bangsa. "Kau Tuhanku kerana aku dilahirkan dalam rahim pengikutmu"

Ironi kehidupan ini

Dakwah tetap diteruskan



Friday, December 4, 2015

#Terfikir

Memahami bahawa tarbiyah itu proses, bukannya matlamat... Besar impaknya kepada pendakwah

Apabila tarbiyah dianggap matlamat, kader yang terhasil akan berada dalam zon selesa kerana telah tertunai hajatnya

Akhirnya ramai para kader tidak dapat dimanfaatkan untuk visi yang lebih besar

Walaubagaimanapun, terburu-buru mengejar matlamat tanpa melalui prosesnya itu suatu kezaliman kepada dakwah

Ya, bukan hanya kezaliman kepada individu tetapi kelak menjadi fitnah kepada dakwah itu sendiri kerana tidak digalas oleh mereka yang ahlinya

Jangan cakap kau sibuk



Padahal aku terasa sibuk yang amat

Benarlah kewajipan mengatasi masa yang ada

Setiap insan dikurnia 24 jam. Tidak kurang, tidak lebih.

Sehebat mana pun seseorang itu, aktivitinya terhad 24 jam

Usaha mengubah dunia pasti bukan kerja seorang manusia

Ianya kerja kita bersama

Menstrategikkan sibuk kita

Sehingga kita mampu menyatakan kita sibuk!

Bukan aku sibuk, atau kau sibuk...

Kita sama-sama sibuk

Mencapai misi yang sama

Mengubah dunia.

Dari dulu sampai sekarang... 

Misinya sama, 

Mengubah dunia.

Gambar : Mashable.com

Thursday, November 5, 2015

Tips mengendalikan halaqah (Deraf)



Sekarang aku sedang dalam proses menyiapkan beberapa siri artikel berkenaan tips dalam mengendalikan halaqah berkesan. Beberapa poin sudah datang:

- biodata / profil semua ahli
- kuasai modul-modul - wujudkan nota - buat modul sendiri
- sediakan games - penglibatan/praktikal dan seronok
- hafal ayat-ayat pendek - samada quran atau hadis
- wujudkan keseronokan dalam kumpulan
- manfaatkan banyak tools - whiteboard, kertas, LCD projector, Apps, Prezi
- adakan ground rules
- berjumpa setiap minggu - wajib!
- ziarah rumah ahli
- program di luar halaqah
- libatkan perlahan-lahan dalam aktiviti
- skill dan kemahiran
- libatkan semua orang dalam aktiviti dan perbincangan
- DF di antara Murabbi dan Mutarabbi
- Takaful bersama bukan murabbi sahaja
- Ulangkaji tajuk kita, atau tajuk orang lain
- Datang tepat pada waktunya
- Bermanis muka, bermanis kata (Bukan sarkas)
- Luruskan niat
- Usaha mencapai matlamat usrah untuk Taaruf, Tafahum, Takaful
- Sampaikan khabar yang baik
- Tidak bermain-main dengan telefon
- Manfaatkan teknologi untuk menghubungkan pasukan usrah: Asana, Whatsapp, Telegram, FB, Twitter, - Dulu orang guna blog + yahoogroup je
- Menjadi pendengar yang baik

Masih memerah otak dan mengimbas kenangan silam sambil bertanya kepada rakan-rakan lain... Ntum ada pandangan?

Akan dikategorikan dan dihuraikan dengan lebih lanjut insyaAllah

[Blog Archieve]

[Ahlan Bina]