Tuesday, November 18, 2014

Bab cari zaujah



(bukan mencari zaujah yang hilang di shopping complex ataupun di gurun Sahara)


1. Nikahilah sesorg ukht itu bukan kerana rupanya,

Kerana rupanya pemberian tuhan, dan bukan atas usahanya.

Nikahilah sesorg ukht itu kerana imannya, kerana akhlaknya,

Kerana iman dan akhlaknya adalah atas usahanya.


2. Pernikahan bukanlah pertandingan utk menunjukkan siapa yg lebih baik,

Bahkan pernikahan adalah utk saling melengkapi kelemahan satu sama lain.

Kalau nak gaduh, maka jangan kahwin,

Kalau nak gaduh, masuk gusti.


3. Kunci syurga suami, adalah pada ibunya,

Kunci syurga isteri, adalah pada suaminya,

Carilah isteri yg pandai menjaga kunci syurga suaminya.


Kredit kepada Syeikh Roslan Abdullah via Akhuna Amir Syafiq Alias

Thursday, October 23, 2014

Aku tidak mahu jadi pentaksub!

Itulah yang bermain di mindaku bila aku masuk ke dalam usrah. Aku takut melihat pakcik-pakcik, makcik-makcik yang asyik mengquote Hasan al-Banna.

Apa hebatnya manusia itu?

Persoalan itu dijawab dengan beberapa kisah yang pada aku tak berapa boleh nak percaya berkenaan beliau, yang menyebabkan aku semakin  takut nak mendekati watak itu. 

Yang paling susah padaku adalah untuk membaca bukunya (Yang mengandungi 683 halaman) yang ditakuti akan membuatkanku ter’sihir’ seperti senior-seniorku juga.

Maka aku lebih mendekati buku-buku Syed Qutb, Maududi, Mustafa Tahan, Zainab al-Ghazali, Abdul Karim Zaidan, Zindani, Muhammad Ahmad ar-Rasyid etc. etc. 

Menariknya kebanyakan penulis-penulis buku ini kerap kali menjadikan Hasan al-Banna dan risalahnya sebagai rujukan. Menakutkan…

Aku dengan itu lalu semakin tidak mahu membacanya. Sehinggalah...

Sehinggalah hatiku benar-benar sudah jatuh cinta terhadap dakwah ini. Jatuh cinta terhadap manhajnya. Jatuh cinta terhadap pendokong-pendokongnya. Jatuh cinta terhadap biah yang dibinanya. Jatuh cinta terhadap jemaah islam ini, jemaah ikhwan al-muslimun.


Namun, aku tidak pernah membaca tulisannya itu.

Hanya kerana aku takut taksub kepada individu.

Hari demi hari berlalu. Sehingga akhirnya 5 tahun usiaku di dalam gerabak jemaah dakwah ini. 

Aku membaca dengan teliti buku Baina ats-Tsawabit wa al-Mutaghaiyirat, Jumah Amin tiba-tiba menekankan bahawa Majmuk Rasail itu seharusnya menjadi rujukan semua individu yang berada dalam jemaah ini. 

Aku tersentak.

Mengapa? Kerana itulah gerak kerja dan kesatuan hati yang hendak dibina demi membina ummah.

Apabila aku cuba membaca dan memahami bait-bait pilar-pilar kebangkitan ummah tulisan Muhammad al-Ghazali. Aku gagal. 

Apabila dirujuk kepada naqibku ketika itu, beliau menjelaskan bahawa tips kebangkitan ummah itu ditulis dengan berpandukan Majmuk Rasail. Dengan berpandukan gabungan risalah itu, Muhammad al-Ghazali mengeluarkan formula yang ternyata gagal difahami jika seseorang itu tidak memahami basis Majmuk Rasail itu sendiri.

Dengan keterdesakan itu. Dengan perasaan bahawa aku sudah bersedia untuk menilai baik buruk. Dengan merasakan bahawa aku serba sedikit sudah mengetahui latar belakang ISHAB dan dakwah yang dibinanya... 

Aku akhirnya ada kekuatan untuk membaca satu per satu helaian Majmuk Rasail itu. Aku khatamkannya dan aku ulang berkali-kali. Ternyata Ia sebuah karya yang hebat!

Barulah aku memahami apa yang aku buat selama ini, dakwah yang dikerjakan selama ini, fikrah yang dicanang-canangkan selama ini datangnya dari Sang Mujadid ini, yang ternyata genius dakwah.

Ya! Selama ini pakcik-pakcik, makcik-makcik, abang abang kakak kakak duk sembang pasal asy-Syahid bukannya kerana beliau merupakan naqib pertama (naqib kepada naqib kepada naqib kepada naqib.... ... ) ataupun sekadar merupakan seorang pengasas organisasi yang berjasa… Namun beliau ternyata merupakan seorang pakar dakwah yang mencetakkan tulisan dan amalannya dalam ummah ini dan akhirnya kunci-kunci kejayaan itu sedang digunakan oleh ummah di mana-mana pada hari ini.

Aku tergelak kecil.

Terima kasih ustaz. Moga Allah merahmatimu, menerima segala pengorbananmu buat ummah ini.

Majmuk Rasail kekal menjadi buku tulisan manusia yang paling aku sukai, sehingga ke hari ini.

Anda sudah membacanya?

Wednesday, October 15, 2014

Sweden menunjukkan sokongan terhadap Palestin

Di mata orang umum, itu merupakan berita gembira yang wajar disambut dengan sangat baik. Sweden merupakan salah satu daripada negara Scandinavia yang terletak di Utara Eropah. Di dalam EU, mereka merupakan di antara besar di dalamnya.

Penentangan terhadap keputusan perdana Menteri Sweden baharu itu sangat besar, terutamanya dari Israel sendiri.

Pelobi Israel yang kuat selama ini, iaitu The UK juga mengambil langkah yang kontroversi dengan mengiktiraf Palestin.

Siapa sangka perkara ini berlaku pada hari ini.

Namun, tokoh terkenal perjuangan Palestin seperti George Galloway mengambil keputusan untuk berkecuali dalam perkara ini kerana ia secara tidak langsung mengiktiraf negara Israel yang dilihat tidak boleh diiktiraf sama sekali.

Ya, trending baru yang berlaku ini seperti sudah dirancangkan. UK (melalui Balfour Declaration) dan Sweden merupakan pelobi setia Israel (melalui Oslo Accords) seolah-olah sudah berpaling padahal mungkin kesannya sangat berbeda.

Siapa tahu? 

Wallahua'lam Moga Allah membela perjuangan ini

Perlukah kita peduli tentang Non-Muslim di atas tanah Melayu Islam ini?


KUDATA (KUliah DAlam KereTA) oleh Sheikh Muhammad Hameed Elawa

Dalam perjalanan berjumpa dengan Harry Fear semalam (7 Januari 2014), kami terserempak dengan Syeikh Muhammad. Bersama kami, Syeikh Muhammad bermuayasyah dengan kami dan menjawab persoalan-persoalan yang selama ini tersimpan di dalam benak pemikiran kami.

Pelbagai soalan ditanya, dari hal keluarga (banyak datang dari Syeikh Muhammad) sehinggalah kepada hal-hal dakwah dan jemaah. Kebetulan pula yang berada kereta pada waktu itu merupakan penggerak jemaah dalam Aqsa Syarif. 

*Ana mohon maaf jika penjelasan ini tidak seutuh mana kerana pada waktu ini ana lah yang menjadi driver. Aiman Zin memaksa ana menulis penjelasan ini kerana entah kenapa. Kekurangan penulis dalam memahami bahasa arab dengan sempurna juga dikhuatiri akan mengganggu kesahihan fakta-fakta ini. Moga dapat kebaikan dari penulisan yang ringkas ini.

***

Menjawab isu semasa:

Mari kita sama-sama belajar dari Surah Al-Mumtahanah, ayat 8;

“Allah tidak melarang kamu dari berbuat baik dan berlaku adil kepada orang-orang yang tidak memerangi kamu kerana agama (kamu), dan tidak mengeluarkan kamu dari kampung halaman kamu; sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang berlaku adil”

Dalam ayat ini, jelas tiada larangan dalam berlaku adil kepada kufar selagi mana mereka tidak mengancam kita (Bunuh atau halau). IKRAM melakukan perkara yang baik yang tidak bertentangan dengan prinsip asas islam.

Di sana, apabila berhadapan hidup dalam masyarakat di Malaysia adanya konsep kejiranan (jar)

Ada 3 jenis golongan:
1) Kerabat (Keluarga)
2) Muslim (Berjiran dan tak berjiran)
3) Non Muslim (Berjiran dan tak berjiran)

Dalam hal kejiranan ini adanya keutamaan yang perlu diberikan.

Pertama tentunya kepada keluarga

Kedua kepada muslim yang berjiran dengan kita

Ketiga kepada non muslim yang berjiran dan muslim yang tidak berjiran diletakkan pada hieraki keutamaan yang sama

Keempat kepada non muslim yang tidak berjiran (penulis: Kerana islam itu sifatnya rahmatan lil alamin)

Islam memelihara hak kepada setiap satu daripada mereka.

Rasulullah juga menjaga hak kaum Yahudi di Madinah. (Penulis: Secara peribadi dan adanya perlembagaan yang menjaga mereka)

Dalam berhadapan dengan orang-orang yang menentang dakwah ini, ingatlah bahawa Rasulullah merupakan pendakwah dan perjuangannya tidak pernah lekang dari mehnah dan tribulasi.

Namun, dalam berhadapan dengan golongan tersebut (Penulis: Mereka golongan musyrik, bukannya NGO Dakwah Melayu), Rasulullah menunjukkan akhlak yang baik.

Ingatkah kita tentang duri-duri dan halangan yang diletakkan di sepanjang jalan Ar-Rasul setiap hari? Ianya berterusan saban hari sehinggalah pada suatu hari, duri dan halangan tiada lagi.

Ia membuatkan Rasulullah tertanya-tanya dan pergi menziarah orang yang selama ini konsisten meletakkan duri tersebut.

Rupa-rupanya beliau sakit, dan Rasulullah melayannya dengan sangat baik.

Beliau akhirnya mengucapkan syahadah.

Wednesday, October 8, 2014

Ekonomi yang menggigit

Ekonomi yang menggigit.

Gigit mereka kembali dengan pengurusan kewangan yang mapan. Jangan diperhambakan kerana kejahiliyahan terhadapnya.

Selain daripada memperkasakan negara, kita jangan menjadikan usaha masif ini sebagai alasan untuk tidak mengislah diri ke arah menjadi manusia yang bukan sahaja mampu bermandiri, malah memberi kembali kepada nusa & bangsa.

Pembaikan diri, jangan dijadikan alasan sehingga krisis ini dilihat sebagai isu peribadi.

Ada hak diri yang perlu diberikan.
Ada hak masyarakat yang perlu ditegakkan.
Ada hak pemimpin yang perlu disalurkan.

Tarbiyah, mengajar aku untuk menjadi muslim pada segenap perkara.

Tuesday, October 7, 2014

Alangkah hebatnya Allah!

Pernahkah anda cuba untuk mencipta model binatang atau tumbuhan, atau apa sahaja dengan menggunakan Plastesin?
Pada cuti perayaan kali ini, aku berpeluang untuk menemani anak-anakku bermain dengan permainan mereka. Aku dan Zaujah lebih gemar bila anak-anak kami yang baru meningkat usia 2-3 tahun ini bermain dengan Plastesin dan Lego untuk membina keupayaan psikomotor mereka, berbanding bersama dengan iPads atau smartphones.
Sebenarnya, minggu lepas Khalid berpeluang masuk ke klinik pakar kerana beliau dengan penuh inkuirinya telah memasukkan plastesin ke dalam hidungnya. Segalanya selesai dengan baik alhamdulillah apabila kami (bersama Dr Pakar) mendapati plastesin itu tidak lagi berada di dalam hidungnya, tetapi sudah ditelan (Euw~)

Wallahua’lam, aku diciptakan dengan tangan yang tidak berapa nak seni. Apabila bersama anak-anakku, pelbagai binatang mereka minta untuk aku bentukkan. Cuba nak buat ikan pari, menjadi sudu. Cuba untuk buat gajah, jadi anak Lemur. Dan macam-macam lagi cubaan yang tak menjadi.
Tapi Allah, dengan kebijaksaannya bukan sahaja menciptakan makhluk-makhluk tersebut dengan begitu indah sekali, bahkan telah menciptakannya di peringkat luaran dan dalaman. Rupa paras yang indah, organ-organ yang berfungsi sebagai satu sistem, tisu-tisu yang membentuk organ-organ, sel-sel yang bersatu menjadi tisu, micro-organel yang berkomunikasi intra-sel mahupun inter-sel, molekul-molekulnya yang dibentuk oleh atom, malah sebuah sistem kompleks ini dianugerahkan nyawa dengan sistem hidup mereka sendiri.
Bayangkan bagaimana dengan satu benda hidup itu, kemudiannya ia boleh membiak menjadi satu spesies yang luas.

Bayangkan bagaimana akhirnya mereka bersosial, berkomunikasi sesama mereka untuk menjadi satu komuniti.

Komuniti spesies ini pula kemudiannya berada dalam rantai makanan yang bercambah menjadi sistem makanan. Ada yang menjadi mangsa dan ada yang menjadi pemangsa.

Tidak cukup dengan itu, adanya komunikasi setiap satu rantai makanan itu dengan rantaian makanan yang lain.

Tumbuhan memberikan oksigen kepada semua binatang untuk bernafas. Ia menukarkan tenaga matahari menjadi tenaga yang akhirnya dipindahkan dari satu binatang kepada pemakannya. Dari serangga kepada katak, kepada ular, kepada burung dan sebagainya.
Akhirnya, ianya  membentuk satu sistem seimbang yang dinamakan sebagai bio-sfera. Bio-sfera ini berkembang menjadi sistem bumi. Dan bumi pula berkomunikasi dengan sistem Suria yang bersifat lebih makro.


Keseimbangan sistem Suria ini dipaksikan kepada sebuah bintang yang bernama matahari. Matahari dengan gravitinya menarik planet-planet agar dekat kepadanya. Ia mempengaruhi iklim di setiap 9 planet-planetnya (Pluto tidak lagi dikatogerikan sebagai planet di dalam sistem suria). Sistem Suria ini juga bergantung kepada sistem pada bintang-bintang lain yang akhirnya membentuk gugusan bintang yang kita kenali sebagai Bima Sakti. Entah ada berapa binatang yang wujud di dunia ini. Entah ada berapa planet di dalamnya. Besar, sangat besar. Malah sehingga sekarang kita tidak mampu memberikan jawapan yang mutlak, sebesar apa dunia ini?

Apabila melihat kepada plastesinku yang tidak berapa nak menjadi itu, aku berasa malu. Dalam rasa malu itu, aku lega. Kekurangan ini mendekatkanku dengan Rabbku.

Khalid gembira menerima gajahnya. Hanak gembira bila aku hadiahkannya gelang dan guli yang aku bentuk dengan tanganku. Satu lagi perkara yang masih aku gagal untuk jawab sehingga hari ini.

Apakah ada limit kepada kegembiraaan? Apakah agaknya, sebesar apakah agaknya rasa gembira apabila bertemu Tuhan kelak?

Plastesin masih di tanganku. Rasa iman ini sahaja sudah membuatku bahagia dengan rasa gembira yang sedikit itu.

Tak sabar.

Monday, October 6, 2014

Operasi Badr 1973


Hari ini dalam sejarah; 6 Oktober hingga 25 Oktober 1873 telah terjadi satu peristiwa yang dinamakan Perang Ramadhan, Operasi Badr atau Perang Yom Kippur.

Setelah pembantaian Israel ke atas Mesir, Jordan, Syria dan Lubnan pada tahun 1967 ataupun perang 6 hari ataupun apa yang kita ingati sebagai Naksah, Israel telah berjaya menguasai beberapa lokasi penting negara-negara tersebut.

  1) Sinai, Mesir
  2) Bukit Golan, Syria
  3) Lembah Jordan
  4) Gaza, Palestin
  5) Masjidil Aqsa

Ia merupakan tamparan hebat ke atas negara-negara terbabit, malah ke atas muslim sedunia.

Mesir dan Syria telah bangkit dan telah memukul kuat tentera-tentera Israel yang sedang leka pada Hari Yom Kippur (Hari Raya Puasa Yahudi). Dua kubu kuat di Tebing Terusan Suez dan Bukit Golan tumpas.

Kemenangan itu telah menarik perhatian Negara-Negara Islam lain turut serta dalam peperangan ini; Jordan, Iraq, Morocco, Tunisia, Algeria dan Cuba.

Walaubagaimanapun, atas semangat setiakawan Anwar Sadat yang rendah dan kecekapan Komander Ariel Sharon dan Komander Moshe Dayan, Israel telah berjaya membuat serangan balas dan memenangi pertarungan tersebut.

Hari ini dalam sejarah. Moga kita belajar dari sejarah pendahulu.

Perlumbaan ketiga?



Sedari kecil, kita diperkenalkan dengan kisah perlumbaan  di antara Arnab dan Kura-kura. Kisah ini adalah kisah Arnab dan Kura-kura yang dilagakan oleh Sang Kancil dan akhirnya Arnab bersetuju untuk membuktikan kelajuaannya melalui suatu pertandingan lumba lari dengan Kura-kura.

Dengan penuh bongkak, takabbur, ujub dan riak, Arnab telah berlari selaju mungkin meninggalkan kura-kura di belakang. Namun, kebongkakannya memakan diri apabila dia terleka, tertidur semasa berehat dalam perjalanan ke garisan penamat.

198 tahun kemudian, keturunan Kancil mengejek-ejek keturunan Arnab atas peristiwa yang memalukan itu. Tidak tahan dengan ejekan itu, Arnab mencabar Tok Kura untuk mengadakan pertandingan ulangan. Mereka telah bersepakat bahawa pertandingan ini akan menjadi pertandingan terakhir di antara kedua-dua kumpulan tersebut. Arnab gembira dengan permuafakatan itu dan Kura-kura sekali lagi berpeluang untuk membuktikan kekuatan dirinya.

Ironinya, kemenangan masih di pihak Kura-kura dengan memanfaatkan lereng bukit dan badannya yang keras. Badan kura-kura dilantunkan dari atas lereng sehingga ke garisan penamat. Kura-kura menjadi pemenang.

Sastera rakyat ini mengingatkan kita tentang kaum Aus dan kaum Khazraj. Kedua-dua kaum dari golongan Ansar ini telah berperang selama ratusan tahun angkara diapi-apikan oleh Kaum Yahudi di Yathrib. Hasil peperangan itu, yang  mendapat keuntungannya adalah Yahudi yang merupakan peniaga senjata yang terlibat dalam peperangan tersebut.

Malangnya, perseteruan saudara ini masih lagi berlaku sehingga ke hari ini. Israel, bagi mengekalkan hegemoninya telah menggunakan pelbagai cara yang ada bagi memastikan negara-negara di sekitarnya itu sentiasa berada dalam keadaan yang tidak stabil. Sama ada menggunakan proxy war (dengan menggunakan golongan yang diada-adakan untuk menghancurkan jirannya contohnya ISIS, Hizbullah dan pemberontak jalanan di Mesir) atau melalui jalan politik, melalui tangan-tangan Amerika (yang berperanan mencatur krisis di Asia Barat). Akhirnya, yang tetap kekal selamat itu adalah Israel.

Dr Mohsen Salleh mengatakan bahawa Syria, dengan kebinasaan yang dilakukannya memerlukan sekurang-kurang 30 tahun untuk dibangunkan semula, sebelum dapat melakukan serangan yang significant ke atas Israel. Ianya rentetan kehancuran dan kebinasaan yang melampau di dalam negaranya, menjadikan tentera di perbatasan yang bertahan (garrison) dan tentera serangan mempunyai keupayaan yang terbatas.

Watak kancil yang kecil, lemah dan bijak itu malah merupakan watak yang paling berbahaya dalam kisah ini.

***

Apabila kita berbincang tentang kisah perlumbaan di antara Arnab dan Kura-kura, seringkali pengajaran yang diambil adalah kegigihan dan kepintaran Kura-kura dalam memenangi perlumbaan tersebut.

Padahal kita lupa, hidup ini bukan sekadar terletak kepada kemenangan materi semata-mata.

Masyarakat perlu belajar bahawa Arnab dan Kura-kura, malah kita, perlu menghormati orang lain dan menghormati kepelbagaian di antara kita. Allah telah memberikan setiap daripada kita ini kelebihan yang tertentu. Tidak seharusnya sesiapa pun merasakan, “aku lebih mulia daripada mereka” (holier-than-thou).

 “Wahai manusia! Sesungguhnya, Kami telah menciptakan kamu dari seorang lelaki dan seorang perempuan, kemudian Kami jadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku agar kamu saling mengenal. Sesungguhnya, yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertaqwa. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, Maha Teliti”

(Al-Hujerat , 49: 13)

Sunday, October 5, 2014

Jangan mendidik aku menjadi syaitan



 Jangan mendidik aku menjadi syaitan

Dalam suatu program Majlis Revolusi mengenang kesyahidan Imam Hasan Al-Banna telah berkata seorang hadirin,

“Aku ingat tahun-tahun ini dan cita-cita yang kita usahakan agar terwujud. Aku mengingatnya dan aku melihat di antara kalian ada yang mampu mengingat bersamaku sejarah dan hari tersebut. Pada waktu yang sama, mengenang cita-cita mulia yang  berada dalam angan-angan kita. Benar, aku ingat persis seperti sekarang ini dan di tempat ini, bagaimana Hasan Al-Banna bertemu dengan semua orang agar mau bekerja sama demi menegakkan prinsip-prinsip yang mulia dan tujuan yang suci… bukan untuk kepentingan pribadi, orang-orang tertentu atay dunia… Aku bersaksi kepada Allah, aku akan bekerja-jika aku diberi kekuatan—untuk menerapkan prinsip-prinsip itu, berjuang dan mati di jalannya“1

Siapa sangka, kata-kata itu lahir dari mulut seorang yang bernama Jamal Abdul Nasir (Atau di Mesir disebut sebagai Gamal Abdul Nasir).

Tokoh yang sama yang tampak bengis mewujudkan zaman gelap dalam sejarah Dakwah Ikhwan Al-Muslimin dengan siri penyeksaan dan pembunuhan ahli-ahlinya yang tak terkira ramainya. Tokoh ini yang tertulis dalam memoar pemimpin-pemimpin dakwah Ikhwan selaku penzalim yang membawa Syed Qutb dan Abdul Qadir Audah ke tali gantung. Menyeksa Hasan Hudaibi dan Zainab Al-Ghazali dengan penyeksaan yang tidak layak dibuat oleh manusia. Yang telah memplotkan drama pembunuhan dirinya yang kemudiannya menjadi sebab Ikhwan diharamkan sehingga ke hari ini. 2 3

Ya, Jamal Abdul Nasir yang itu.

Beliau bukan sahaja seorang pendokong dakwah Ikhwan (muayyid), malah menjadi ahlinya dan ditempatkan dalam suatu kedudukan istimewa dalam Jemaah Islam yang paling besar di dunia itu. Beliau menjadi ahli sebuah badan khas yang dinamakan sebagai Nizom Khas.

Apa yang menjadikan perubahan dirinya begitu drastik?

Jawapannya, manusia itu bisa menjadi apa sahaja. Daripada sejahat-jahat manusia kepada sebaik-baik manusia. Tiada siapa tahu penghujung hayat kita bagaimana.

Begitu juga apabila kita melihat tokoh-tokoh yang dahulunya begitu hebat memimpin ummah, akhirnya mati dalam keadaan dihina pula oleh pengikut mereka. Muammar Ghadafi, Sadam Hussein, Anwar Sadat.

Anwar Sadat yang menyelamatkan Ikhwan dari krisis yang dilancarkan oleh  Jama Abdul Nasir, Muammar Ghadafi menjadi hero kita apabila beliau paling lantang menentang Amerika suatu masa dahulu dan Sadam Hussein menjadi Presiden kepada sebuah negara Arab yang paling kuat kekuatan tenteranya.

Sesungguhnya manusia itu begitu rapuh hatinya. Segalanya akan kembali kepada paksi perjuangan jauh di diri mereka, dalam hati.

Bantu aku tsabbit qalb

“Hati itu lebih mudah berbolak-balik daripada masakan dalam periuk yang sedang mendidih di atas api”, kata Abdullah bin Rawahah4

Sungguh Allah menjadi itu Hati sebagai pusat penentuan paksi seorang manusia itu.

“Jika baik, maka akan baik lah segalanya. Jika rosak, maka rosaklah segalanya”5

Telah berkata tokoh-tokoh politik islamiy di Indonesia kepadaku dalam suatu hiwar bersama mereka.

“Berhati-hati dengan terangnya lampu yang  menyuluhmu di atas pentas. Ia akan menyilaukan matamu dan merosakkan hatimu”

Lama kelamaan aku dengan pengalaman yang aku lalui (yang sangat sikit ini sebenarnya) baru aku memahami maksudnya.

Silau kamera. Duit token. Puji-pujian. Sanjung-sanjungan.
 

1 Auraq min Tarikh  Al-Ikhwan Al-Muslimin: Dhuruf An-Nasy’ah wa Syakhshiyah Al-Imam Al-Mu’assis, Jumah Amin

2 Hari-hari dalam hidupku, Zainab Al-Ghazali

3 Ikhwan bersama Mursyidul Am kedua

4 Al-Muntolaq, Muhammad Ahmad Ar-Rasyid

5 Hadith Arbain, Imam An-Nawawi
 

Mengenang tulisanku suatu ketika dahulu:

http://narawastuilmu.blogspot.com/2009/12/aku-masih-kecil.html                                                 

Friday, October 3, 2014

Lahirnya Israel Raya


Pada tahun 1945, Undang-undang  Dunia telah ditulis, antara kandungannya, “… Maka penjajahan di atas dunia harus dihapuskan keranan tidak sesuai dengan perikemanusiaan dan keadilan”

Dengan itu, satu demi satu negara islam yang tertindas bertukar menjadi gembira. Satu demi satu menjadi negara yang bebas merdeka dengan pentadbiran sendiri… Satu demi satu, Sudan, Mesir, Arab Saudi, Malaysia, Brunei etc.

Ironinya, di tempat begitu mulia di sisi kita (Al-Quds) ianya tidak ditegakkan sebagai Palestin, tetapi Israel. Negara haram Israel telah disepakati oleh PBB untuk ditubuhkan di atas tanah Palestin di bawah resolusi PBB 181 yang dipersetuju pada Disember 1947.

Pada ketika semua bumi islam mendapat hak mereka, tinggallah Palestin sebagai satu negara yang terasing daripada semua negara lain, menjadi pelarian di negeri sendiri.

Pengganas Haganah, Lehi, Stern gang, Palmach dan pelbagai lagi kumpulan pengganas yang ‘bebas dari sebarang aflisiasi’ lantas berlumba-lumba untuk menakluk bumi Palestin. Akhirnya, mereka berjaya menguasai 78% dari tanah Palestin dan apabila mereka menamakan 14 Mei 1948 sebagai hari kelahiran Israel, umat islam menamakan 15 Mei 1948 sebagai Hari Nakbah (Kecelakaan besar).

Tentera-tentera Arab yang terlambat mengikuti proses ini telah menyerang Israel dengan kekuatan yang terhad pada waktu itu, dan mereka telah kalah apabila pemimpin mereka telah dibeli oleh penjajah barat. Pejuang-pejuang islam yang turut serta dalam perang tersebut malah dipenjarakan, diseksa malah dibunuh.

Meninggalkan Palestin tersisa. Tiada bantuan, tiada sokongan, tiada sesiapa.

Thursday, October 2, 2014

Isra Mikraj membuang semu


Saat Ar-Rasul s.a.w. menghadapi amul huzni (tahun kesedihan), Allah telah memujuknya dengan membawanya berjalan-jalan ke Masjidil Aqsa kemudian terbang tinggi ke angkasa menghadapnya. Ya, keistimewaan yang dikurniakan kepada Ar-Rasul s.a.w. berjumpa secara direct dengan Rabbul Jalil. Tanpa pengantara, tanpa penterjemah.

Tidak keterlaluan jika kita cuba berempati dengan Ar-Rasul s.a.w. ketika itu, pastinya baginda sangat gembira, tak terkira. Melihat wajah yang paling cantik, kemuliaan yang paling agung sesiapa sahaja akan sangat selamat dan tenang.

Kemudian baginda dibawa berjalan-jalan melihat umat terdahulu. Baik yang diseksa mahupun yang sedang bergembira. Melihat syurganya, bukankah itu suatu keindahan.

Kalaulah kita yang berada di posisi Rasulullah pada ketika itu, pasti kita terasa seperti “tidak mahu pulang”. Pastinya kita akan menangis-nangis teresak-esak apabila disuruh keluar dari kenikmatan yang amat  itu.

Tapi Rasulullah tiada protes sama sekali.

Baginda kembali ke kaumnya, dicaci. Malah, begitu sukar baginda hendak terangkan kebenaran Isra dan Mikraj itu. Digelar penipu, gila, bodoh, tamak dan lain-lain lagi gelaran yang tidak layak dikenakan kepada baginda yang sanggup menggadaikan keselesaan yang beliau telah kecapi dan akan kecapi itu.

Gadaikan keselesaan?

Baginda bukan sahaja tidak protes apabila dikembalikan ke Mekah, malah baginda semakin jelas matlamat baginda untuk membebaskan manusia dari menyembah kebatilan.

Keberadaan baginda semalaman itu bahkan menyebabkan baginda lebih sibuk nak buat dakwah!!!

Agak-agaknya sebab apa ya?

Kerana iman baginda semakin menebal bahawa perkara ghaib pada pandangan manusia biasa itu adalah nyata malah paling nyata!

Apabila ianya dibenarkan dengan real, maka segala claim yang didirikan atas premis itu ternyata benar. Claim, antaranya, akhirat itu kekal abadi.

Rasulullah s.a.w. telah membuktikan kepada kita bahawa dunia ini benar-benar singkat. Dan ‘pengorbanan’ masa, harta, duit, keluarga dan hayat kita itu terbukti berbaloi untuk kesenangan yang kekal abadi, buat selama lama lamanya.

 

 

Kalau ada sahabat kita yang pernah ke Gaza, ke Syria bukan main kita nak dengar kata-kata daripadanya menerangkan keadaan peperangan di sana. Rasulullah merupakan saksi yang berada di dunia ghaib. Kita masih tidak mahu percaya?

Tuesday, September 30, 2014

Membaca itu perlukan kekuatan

Membaca itu sendiri memerlukan kekuatan. Ia perlukan kemahiran dan keazaman untuk memulakannya. Nak mulakannya… azab!

Namun setelah disiplin dalam melakukannya dalam beberapa ketika insyaAllah diri akan terasa kelazatannya. Pada permulaannya, sangat susah untuk membelek satu per satu helaiannya. Namun, apabila sudah di muka surat ke 15, perasaannya berbeza. Ianya sudah bertukar menjadi sesuatu yang menyeronokkan.

Akhirnya, kita akan mencari-cari buku pilihan dan menjadi additive kepadanya. Segalanya bermula dengan melawan perasaan malas dan mengantuk di awal proses pembacaan (atau penulisan)

Monday, September 29, 2014

X syok duduk sorang-sorang

Berada di syurga sorang-sorang itu membosankan, kerana itu Allah menciptakan Hawa untuk menemani Adam a.s.

Marilah kita bersama-sama join usrah, semarakkan cinta, binalah jambatan ukhuwwah dan gerakkan kerja dakwah bersama untuk akhirnya dapat sama-sama berada di taman-taman syurgaNya. Bergembira di dalamnya.

"Di sana mereka tidak mendengar percakapan yang sia-sia mahupun dusta" (An-Naba': 35)

Maka, aku bingung apabila ada yang bekerja dalam usaha kerjasama ke arah syurga ini namun mahu popular, berjaya sorang-sorang. Membolot semua ruang yang ada dan tidak memberikan can kepada yang orang lain untuk turut sama beramal.

Aku bingung dengan mereka yang mendakwa mereka daei tapi mengapi-apikan, melaga-lagakan orang lain. Untuk kemenangan kelompok tertentu.

Bukankah jalan dakwah ini mulia lagi memuliakan?

Bukankah kemenangan itu apabila kita dapat menangis dalam senyuman apabila bertemu dengan Allah, melihat wajahNya?

Semoga kita semua mendapat keseronokan hakiki di dunia dan akhirat.

Monday, September 8, 2014

Dunia hanya pinjaman

"Mari kita sama-sama muhasabah. Cuba berfikir sejenak, apakah perkara yang Allah beri pada kita, menjadi milik kita sepenuhnya?"

Kami semua terdiam. Termenung sementara. Persoalan Sang Murabbi itu kami sama-sama renungi.

Mata memandang segala apa segala objek di sekitar kami. Teringat kereta di luar. Ayah, ibu serta keluarga. Isteri dan anak-anak. Semuanya hanyalah pinjaman.

"Mana ada apa-apa. Kita ada apa-apa.", salah seorang daripada kami dengan yakin memberikan jawapannya.

"Kita ada sesuatu. Allah berikannya kepada setiap daripada kita", Sang Murabbi dengan tenang membidas.

"PILIHAN"

Friday, August 22, 2014

Kata-kata

Apabila seseorang itu dengan sengaja ingin melukakan hati saudaranya dengan kata-kata nista, yang akan cedera bukanlah semata-mata hati saudaranya, namun hatinya juga akan terkena "back fire"

Hati yang tidak peka, membenarkan lidahnya melepaskan kata-kata itu akan memberkaskan titik-titik hitam. Tanpa pembersihan melalui pengampunan Allah dan pengampunan saudaranya, hati tersebut akan sakit.

Derita apa yang lebih menyesakkan jiwa berbanding sakit jiwa itu sendiri?

Betapa ramai orang yang membiarkan dirinya berada dalam keadaan berdosa sehingga hatinya mati sebelum jasadnya. Sedangkan hati orang yang beriman itu kekal hidup, walau jasadnya telah pergi.

[Blog Archieve]

[Ahlan Bina]