Monday, April 18, 2016

Jangan putus asa

Jika putus asa itu menjadi pilihan ibu bapa kita, maka tiada lah kita pada hari ini.

Jika putus asa itu menjadi pilihan murabbi kita, maka hanyutlah kita dalam kelazatan dunia.

Hanya Allah tempat kita bergantung, dan teruskan berusaha!

Thursday, April 7, 2016

24 jam

Setiap manusia sama sahaja

Penyangak diberikan 24 jam sehari
Penyamun diberikan 24 jam sehari
Bekerja sendiri diberikan 24 jam sehari
Pelajar diberikan 24 jam sehari
Suri Rumah diberikan 24 jam sehari
Daei diberikan 24 jam sehari
Rasulullah s.a.w. diberikan 24 jam sehari
Abu Jahal diberikan 24 jam sehari
Kaisar diberikan 24 jam sehari
Haman diberikan 24 jam sehari
Firaun diberikan 24 jam sehari
Aktivis Politik diberikan 24 jam sehari

Tiada masa? Itu alasan yang diberikan oleh orang yang tiada cita-cita dan gagal menguruskan sumber mereka dari dahulu sehingga ke hari kiamat

Tuesday, December 22, 2015

Merancang masa hadapan


Semua orang sedang merancang

Siapa yang tidak merancang sesungguhnya dia sedang merancang untuk gagal

Sungguh beruntung orang yang merancang untuk berjaya

Lagi beruntung jika kejayaan itu berpanjangan, bukan short-term sahaja

Paling beruntung jika kejayaan itu kekal.

Wujud ke kejayaan yang kekal?

Syurga.

Ianya kekal. Paling osem. Paling memuaskan.

Thursday, December 17, 2015

Memposisikan diri dalam dakwah

Gerakan dakwah gerakan ummah

Dakwah ini luas, kerana jalan menuju kepada keimanan itu banyak walaupun tujuannya satu.

Oleh itu para du'at perlu mempunyai jiwa yang besar agar dapat menghargai setiap usaha yang dilakukan oleh insan lain.

Merasakan bahawa apa yang dibuatnya itu yang terbaik sekaligus menidakkan usaha orang lain, bukanlah sikap yang baik.

Sebaiknya para du'at memerhatikan pasaran dakwah ini, budaya latar belakang mad'u yang ramai, belajar dari pendekatan yang dibuat oleh para pendahulu dakwah, dan memerhati pendekatan para du'at masa kini.

Daripada pemerhatian yang mendalam ini, pasti akan lahir pelbagai cetusan idea untuk meletakkan amal yang paling tepat pada keupayaan dan keperluan yang diperhatikan.

Di sana perlu adanya keterlibatan mana-mana da'ei dengan gerakan dakwah yang sifatnya meraikan amal-amal dakwah yang banyak. Menyatukan amal itu ke arah matlamat yang sama, menyatukan gerak kerja, menyelaraskan keberhasilan dakwah agar saling mengimbang.

Agar akhirnya, sasaran dakwah merasakan islam itu sangat tepat dengan jiwanya kerana pemeringkatannya bersifat semulajadi tanpa paksa.

Dalam dakwah ni, ada common sense juga tahu? 

Ya ada pantang larangnya... Bukan hentam kromo.

Apabila para du'at meletakkan dirinya di tempat mad'u, di sana common sense itu akan terpakai.

Empathy, asas seorang manusia.

Du'at itu manusia.

Mad'u juga manusia.

Tuesday, December 8, 2015

Katakan kepada nafsu, "Tunggu"




Yang paling kita sesali dalam sesi muhasabah bukanlah kerana kita tidak enjoy melakukan sesuatu dalam hidup

"Apasal la aku tak enjoy betul-betul masa bujang dulu"

"Ana ni tak pernah rasa kapel-kapel sebab awal sangat join usrah"

Sebaliknya, kekesalan biasa terjadi apabila kita enjoy awal sangat, bukan pada masanya, bukan pada tempatnya

Yang biasa kita rasa sayang terlepas adalah apabila kita tidak berusaha melakukan sesuatu pada ketika kita 'mampu'

Tidak menahan perasaan

Tidak menjaga panca indera - lisan, mata, tangan

Tidak melakukan sesuatu kebaikan

Tidak menolak kemungkaran


***

Bersikaplah seperti para sahabat yang menutup segala keaiban

Bersikaplah seperti para pejuang yang menyesali waktu lalunya dengan menambah amal kebajikan di depannya

Kerana kekesalan hakiki adalah apabila tidak dapat bertemu dengan Tuhan dalam perasaan gembira.

Usrah tangguh lagi? Boleh singgah blog ni jap

Aku betul-betul tak berkenan dengan trending usrah tangguh ni

Sikit-sikit tangguh, sikit-sikit tangguh

Padahal dah nak habis tahun ni dah, tak ganti-ganti pun?

Pada pandangan aku, ini masalah sikap

Kerana tidak merasakan tarbiyah itu perkara pokok dalam pembinaan kader

Trending masalah sikap ini bahaya, lebih-lebih lagi kepada generasi baru dakwah

Kalau baru nak join dakwah tapi asyik tangguh je, apa yang korang nak dakwahkan kan?

Lain kali biar terus terang, "Ana rasa aku ada perkara lagi best nak buat malam ni, jadi dengan kuasa selaku seorang murabbi yang berkuasa, maka ana batalkan je usrah kita ni"

Nanti la aku banyakkan penulisan kasi layan sikit masa takde usrah tu

Saturday, December 5, 2015

Tuhan kontrak

Rasa ingin bertuhan adalah sifat semulajadi manusia

Mereka inginkan suatu kuasa supernatural yang far superior daripada mereka...

Untuk diimani, 

Untuk dicintai, cinta tak bersyarat

Untuk dirindui,

Untuk dijadikan pengharapan... Tempat bergantung

Untuk dijadikan tempat mengadu

Untuk dijadikan tempat berlindung...

Dalam sejarah, telah beribu-ribu Tuhan yang diciptakan oleh manusia.

Dengan rahmat Allah, para anbiya diutuskan dengan petunjuk dari Allah

Ada yang menerimanya

Ada yang mengendahkannya

Ada yang menolaknya

Dakwah tetap diteruskan

***

Dunia hari ini, manusia masih memilih-milih Tuhannya

Ada Tuhan yang memiliki nama

Ada Tuhan yang tiada nama tapi kuat mencengkam jiwa-jiwa manusia

Ada manusia yang bertuhankan Allah

Ada manusia yang bertuhankan selainnya

Dakwah tetap diteruskan

***

Manusia-manusia yang bertuhan ini... mempunyai komitmen yang berbeza terhadap Tuhan mereka

Ada yang  cintakan Tuhannya tanpa mengenalinya, hanyut dalam cinta dan jauh dari dunia

Ada yang cintakan Tuhannya, jelas maghrifahnya, dan berkomitmen dengan Tuhannya dalam segala urusan di setiap masa tak kira tempat

Ramai yang cintakan Tuhannya, tetapi mengikut mood dari masa ke masa. Jika ada selera, mereka akan bersama Tuhan mereka. Jika sibuk dengan hobi-hobi mereka, Tuhan mereka entah ke mana

Ada yang mengenali Tuhan hanya sebagai ketetapan hidupnya. Sepertimana bagaimana mereka dilahirkan sebagai mana-mana bangsa. "Kau Tuhanku kerana aku dilahirkan dalam rahim pengikutmu"

Ironi kehidupan ini

Dakwah tetap diteruskan



Friday, December 4, 2015

#Terfikir

Memahami bahawa tarbiyah itu proses, bukannya matlamat... Besar impaknya kepada pendakwah

Apabila tarbiyah dianggap matlamat, kader yang terhasil akan berada dalam zon selesa kerana telah tertunai hajatnya

Akhirnya ramai para kader tidak dapat dimanfaatkan untuk visi yang lebih besar

Walaubagaimanapun, terburu-buru mengejar matlamat tanpa melalui prosesnya itu suatu kezaliman kepada dakwah

Ya, bukan hanya kezaliman kepada individu tetapi kelak menjadi fitnah kepada dakwah itu sendiri kerana tidak digalas oleh mereka yang ahlinya

Jangan cakap kau sibuk



Padahal aku terasa sibuk yang amat

Benarlah kewajipan mengatasi masa yang ada

Setiap insan dikurnia 24 jam. Tidak kurang, tidak lebih.

Sehebat mana pun seseorang itu, aktivitinya terhad 24 jam

Usaha mengubah dunia pasti bukan kerja seorang manusia

Ianya kerja kita bersama

Menstrategikkan sibuk kita

Sehingga kita mampu menyatakan kita sibuk!

Bukan aku sibuk, atau kau sibuk...

Kita sama-sama sibuk

Mencapai misi yang sama

Mengubah dunia.

Dari dulu sampai sekarang... 

Misinya sama, 

Mengubah dunia.

Gambar : Mashable.com

Thursday, November 5, 2015

Tips mengendalikan halaqah (Deraf)



Sekarang aku sedang dalam proses menyiapkan beberapa siri artikel berkenaan tips dalam mengendalikan halaqah berkesan. Beberapa poin sudah datang:

- biodata / profil semua ahli
- kuasai modul-modul - wujudkan nota - buat modul sendiri
- sediakan games - penglibatan/praktikal dan seronok
- hafal ayat-ayat pendek - samada quran atau hadis
- wujudkan keseronokan dalam kumpulan
- manfaatkan banyak tools - whiteboard, kertas, LCD projector, Apps, Prezi
- adakan ground rules
- berjumpa setiap minggu - wajib!
- ziarah rumah ahli
- program di luar halaqah
- libatkan perlahan-lahan dalam aktiviti
- skill dan kemahiran
- libatkan semua orang dalam aktiviti dan perbincangan
- DF di antara Murabbi dan Mutarabbi
- Takaful bersama bukan murabbi sahaja
- Ulangkaji tajuk kita, atau tajuk orang lain
- Datang tepat pada waktunya
- Bermanis muka, bermanis kata (Bukan sarkas)
- Luruskan niat
- Usaha mencapai matlamat usrah untuk Taaruf, Tafahum, Takaful
- Sampaikan khabar yang baik
- Tidak bermain-main dengan telefon
- Manfaatkan teknologi untuk menghubungkan pasukan usrah: Asana, Whatsapp, Telegram, FB, Twitter, - Dulu orang guna blog + yahoogroup je
- Menjadi pendengar yang baik

Masih memerah otak dan mengimbas kenangan silam sambil bertanya kepada rakan-rakan lain... Ntum ada pandangan?

Akan dikategorikan dan dihuraikan dengan lebih lanjut insyaAllah

Wednesday, October 28, 2015

Album "Satu Perjuangan"



1 tahun 10 bulan 24, itu tempoh penantian kami sehingga akhirnya album sulung ZĂ«yad berjaya diterbitkan. Dalam waktu itu, kami sulam cinta dan bina kefahaman sehinga mampu bangkit bersama-sama.

Segala puji kami rafa'kan kepada Allah azzawajalla. Ucapan terima kasih kepada pihak Penerbit Risalah Harmoni Sdn Bhd dan Kumpulan Saff One yang sudi menerima kami untuk menyerikan album ini.

Dah macam ruangan penghargaan album dah tulisan aku ni... Semoga album ini memberikan nilai tambah kepada dunia dakwah di Malaysia. Menyalakan obor semangat ikhwah akhawat di jalan-Nya...

Kepada sesiapa yang berminat untuk mendapatkan album ini, boleh Whatsapp 013-7998012 segera.

Monday, October 19, 2015

Fastaqim




Bilamana 200,000 orang berkumpul dalam perhimpunan kuning, alhamdulillah itu petanda rakyat masih cakna berkenaan keadilan dalam pilihanraya.

Bilamana 100,000 orang berkumpul dalam perhimpunan merah, alhamdulillah masih ramai yang mahu memperjuangkan nasib bangsa. Tidak rela berada dalam kehinaan.

Bilamana 75,000 orang berkumpul di Dataran Merdeka, alhamdulillah isu Palestin telah menjadi isu sejagat, didokong oleh pelbagai bangsa dan agama, tidak disempitkan untuk umat islam sahaja

Bilamana 60,000 orang berkumpul di Stadium Sultan Muhamad ke IV, Kota Bharu berbaju hijau, alhamdulillah kita telah mempersiap 60,000 sukarelawan untuk membantu semasa musim banjir di Kelantan nanti

"Ajaibnya perihal seorang mukmin itu. Sesungguhnya semua urusannya baik-baik belaka. Dan tiadalah memiliki ciri yang seperti ini melainkan hanya kepada seorang yang mukmin. Sekiranya dia diuji dengan kesenangan, lalu dia bersyukur. Maka syukur itu adalah yang terbaik baginya. Sekiranya dia diuji dengan kesusahan, lalu dia bersabar. Maka sabar itu adalah yang terbaik baginya." (Riwayat Muslim)

Monday, September 28, 2015

Ku gagahi jua

Dakwah ini seronok.

Dengan merasai keseronokan ini lah yang menyebabkan manusia-manusia yang entah dari mana-mana turut sama melaksanakannya.

Dengan berdakwah, rasa berbakti kepada insan lain. Rasa dapat berkongsi keseronokan yang dirasai sepanjang hidup dalam tarbiyah. Rasa dapat kehidupan berbeza. Rasa membantu menghidupkan jiwa lain. Rasa menyumbang kepada islam. Rasa bukan lagi sebagai sekadar lebihan dunia.

Inilah perasaan yang jarang orang yang terlibat dapat gambarkan.

Bayangkan rasa seronok join tarbiyah yang tidak dapat dibandingkan dengan rasa seronok melancong ataupun berjaya headshot kawan-kawan semasa bermain game Counter-Strike? Itupun tidak dapat nak digambarkan... Apatah lagi rasa berada di atas jalan dakwah... Berlipat kali ganda lagi best!

Kan?

Berdakwah itu best. Sebab tu kalau dah start buat, dengan gaya yang betul, dengan mind set yang betul... Pasti tidak dapat berhenti punyalah

Bercakap tentang berdakwah, pasti ada yang bertanya,"bagaimana jika dakwah kita tak berbuah, orang buat tak layan je?"

Lagi best!!!!

Bayangkan jika buat DF bertahun-tahun tapi yang melekat tu seorang dua je.... Kita akan mengappreciate segala usaha kita, dan akan sangat menghargai akh yang seorang dua tu...

Ketika akh tersebut, yang seorang itu kata,"akhi, ana pun nak buat dakwah juga!"

Boleh tangkap nangis beb.

Itu yang aku pernah rasa. Dan aku yakin pasti ramai dikalangan korang pernah rasa juga.

Pelik tapi benar. Itu yang berlaku, Allah uji tu pasti ada sebabnya. Kita selalu mengharapkan sentuhan kita itu sentuhan magik yang akan mengubah hanya dengan sepatah dua kata, sekali daurah dan sekali belanja makan. 

Jika begitu mudah dakwah itu, takkanlah Allah pilih para Anbiya dari kalangan mereka yang hebat-hebat.

Dakwah ini tidak mudah, tetapi dengan mindset yang betul dengan perasaan seronok, ia akan menjadi mudah. 

Bilamana kita memahami ianya proses, bukannya program; maka kita akan sentiasa optimis, persis para Anbiya.

Yang menakutkan pada para pendakwah ini sebenarnya adalah rasa berat, malas. Lemah tekad.

Di sana pentingnya kita tidak hidup berseorangan. Pastikan ada kawan-kawan (selain kawan seusrah) yang sentiasa pantau nilai iman kita. Pastikan komited dengan usrah dan program-programnya. Libatkan diri dalam gerakan dakwah. Banyakkan membaca buku-buku dan tulisan-tulisan para pendakwah yang hebat-hebat. Dengarlah nasyid-nasyid yang azamnya membara!

Moga dengan itu kita sentiasa ada semangat. Agar tidak pernah lari segala aktiviti sehari hari daripada memenangkan kebenaran ke atas kebatilan.

Gagahlah dikau tentera ruh!


Sunday, September 20, 2015

Wa caya sama lu!

Masih terngiang-ngiang di sukmaku.

"Wa caya sama lu!" 

Sebagai seorang Mutarabbi tegar, segala pengisian bukan sekadar didengar masuk telinga kiri keluar telinga kanan. Tapi dimuhasabah dari masa ke masa, agar akhirnya mencipta perubahan pada diri dan amal.

"Wa caya sama lu" 

5 tahun yang lalu, slogan ini diulang-ulangkan oleh Ustaz Alias Othman dalam sesi Muhadharah kami.

"Jika ntum sekarang seorang student... dan join gerabak dakwah ini... Wa tak caya sama lu!"
Kami semua terdiam.

"Jika ntum dah habis belajar, sudah mula membina kerjaya, dan tetap berada di atas jalan... Wa tak caya sama lu!"

"Jika ntum dah bekerja, dah berkahwin, ada isteri... dan tetap berada di atas jalan dakwah ini... Wa tak caya sama lu!"

"Jika ntum dah bekerja, dah kahwin dan punya anak-anak... Kemudian ntum masih boleh terus berada dalam jalan dakwah! Wa caya sama lu! Baru wa caya sama lu!"

Kata-kata itu aku ingat dan aku pegang.

Pada waktu itu, muhadharah yang sebentar itu mengajarkan aku dua perkara:

  1. Perjalanan dakwah ini masih panjang. 
  2. Thabat itu suatu anugerah yang sangat bernilai

Tuesday, July 21, 2015

Mengejar mad'u

Mengejar mad'u samalah teori untuk tackle isteri 

Kita kena tahu sasaran kita sedetail mungkin

Kita kena tahu kekuatan diri

Kita kena tahu sejauh mana kita nak pergi dalam perhubungan ini 

Ya, memahami big picture itu penting, kawan

[Blog Archieve]

[Ahlan Bina]