Monday, September 29, 2014

X syok duduk sorang-sorang

Berada di syurga sorang-sorang itu membosankan, kerana itu Allah menciptakan Hawa untuk menemani Adam a.s.

Marilah kita bersama-sama join usrah, semarakkan cinta, binalah jambatan ukhuwwah dan gerakkan kerja dakwah bersama untuk akhirnya dapat sama-sama berada di taman-taman syurgaNya. Bergembira di dalamnya.

"Di sana mereka tidak mendengar percakapan yang sia-sia mahupun dusta" (An-Naba': 35)

Maka, aku bingung apabila ada yang bekerja dalam usaha kerjasama ke arah syurga ini namun mahu popular, berjaya sorang-sorang. Membolot semua ruang yang ada dan tidak memberikan can kepada yang orang lain untuk turut sama beramal.

Aku bingung dengan mereka yang mendakwa mereka daei tapi mengapi-apikan, melaga-lagakan orang lain. Untuk kemenangan kelompok tertentu.

Bukankah jalan dakwah ini mulia lagi memuliakan?

Bukankah kemenangan itu apabila kita dapat menangis dalam senyuman apabila bertemu dengan Allah, melihat wajahNya?

Semoga kita semua mendapat keseronokan hakiki di dunia dan akhirat.

Monday, September 8, 2014

Dunia hanya pinjaman

"Mari kita sama-sama muhasabah. Cuba berfikir sejenak, apakah perkara yang Allah beri pada kita, menjadi milik kita sepenuhnya?"

Kami semua terdiam. Termenung sementara. Persoalan Sang Murabbi itu kami sama-sama renungi.

Mata memandang segala apa segala objek di sekitar kami. Teringat kereta di luar. Ayah, ibu serta keluarga. Isteri dan anak-anak. Semuanya hanyalah pinjaman.

"Mana ada apa-apa. Kita ada apa-apa.", salah seorang daripada kami dengan yakin memberikan jawapannya.

"Kita ada sesuatu. Allah berikannya kepada setiap daripada kita", Sang Murabbi dengan tenang membidas.

"PILIHAN"

Friday, August 22, 2014

Kata-kata

Apabila seseorang itu dengan sengaja ingin melukakan hati saudaranya dengan kata-kata nista, yang akan cedera bukanlah semata-mata hati saudaranya, namun hatinya juga akan terkena "back fire"

Hati yang tidak peka, membenarkan lidahnya melepaskan kata-kata itu akan memberkaskan titik-titik hitam. Tanpa pembersihan melalui pengampunan Allah dan pengampunan saudaranya, hati tersebut akan sakit.

Derita apa yang lebih menyesakkan jiwa berbanding sakit jiwa itu sendiri?

Betapa ramai orang yang membiarkan dirinya berada dalam keadaan berdosa sehingga hatinya mati sebelum jasadnya. Sedangkan hati orang yang beriman itu kekal hidup, walau jasadnya telah pergi.

Thursday, August 7, 2014

Bukan perbalahan antara Al-Haq



Ini bukannya perbalahan di antara siapa yang benar dan siapa yang lebih benar

Sekarang, sedang heboh diperkatakan di semua saluran media di seluruh dunia berkenaan boikot yang dilaksanakan ke atas Israel. Ianya berlaku kerana bermula 8 Julai 2014, Gaza telah diserang oleh mereka.

Alasan yang digunakan konon-kononnya beratus-ratus tan bom dilepaskan ke Gaza untuk menghancurkan terowong-terowong bawah tanah pengganas, tidak dapat diterima pakai sama sekali. Hakikatnya sudah 500 kanak-kanak mati dan 1000 cedera akibat serangan membabi buta ke atas Gaza yang Israel lakukan siang dan malam. Hari ini sudah masuk hari ke 30 serangan dibuat.

Di Malaysia, produk-produk yang mempunyai kaitan secara langsung mahupun secara tidak lansung, disasarkan untuk diboikot. Ada NGO yang mensasarkan 4 produk ini, ada pihak yang mencadangkan 4 produk yang lain, ada artis yang komited untuk serang produk ini, ada yang cuba membuktikan produk itu tidak perlu diboikot dan menghentam organisasi yang memboikotnya, ada yang tidak mahu boikot tetapi merasakan yang lebih penting adalah kerajaan menghentikan segala hubungan perdagangan dengan Israel, ada yang hendak buat demo besar-besaran di MITI dan macam macam lagi.

Secara umumnya, dapat kita simpulkan bahawa kempen Boikot telah mencapai objektifnya untuk menyedarkan masyarakat untuk tidak menyokong Israel dan menggunakan apa sahaja cara (at whatever means) untuk memberikan tekanan kepada Israel sekaligus menghentikan penindasan yang dilakukan oleh mereka.

Semua pihak perlu jelas akan objektif itu.

Keterlibatan satu-satu organisasi dengan kempen boikot bukanlah untuk membuktikan organisasinya jaguh isu tersebut atau mengelakkan imejnya dilihat sebagai organisasi lembik.

Semua individu perlu memainkan peranan untuk memberikan tekanan kepada Israel agar kejahatan yang direncana oleh Israel dapat dihentikan serta merta.

Anda tidak perlu menjadi sukarelawan mana-mana organisasi untuk terlibat dalam kempen boycott, divestment & sanction ini, anda hanya perlu menjadi manusia. Mainkanlah peranan setiap daripada kita.

Mungkin ada yang pandai bercakap.
Mungkin ada yang pandai menulis secara santai.
Mungkin ada yang pandai membuat kajian.
Mungkin ada yang pandai menyanyi.
Mungkin ada yang pandai design.
Mungkin ada yang pandai marketing.
Mungkin ada yang pandai buat Apps.
Mungkin ada yang pandai buat website.
Mungkin ada yang pandai lukis kartun.
Mungkin ada yang pandai sejarah.
Mungkin ada yang pandai buat analisa.
Mungkin ada yang pandai compile maklumat.
Mungkin ada yang pandai compose lagu.
Mungkin ada yang pandai tulis cerpen.
Mungkin ada yang pandai….

Gunakanlah kepakaran anda untuk membantu mereka di sana.


Whats next?

Ramai yang tidak yakin kepada boikot ini kerana mereka tidak dapat melihat bukti yang pasti kejatuhan satu-satu 'kuasa besar' kerana serangan massa.

Tahukah kita, tumbangnya apartheid di Afrika selatan kerana BDS yang dilakukan oleh dunia ke atas mereka?

Begitu juga usaha penduduk Bait Sahour pada tahun 1989 yang akhirnya telah berjaya menjadikan Israel berang hanya kerana 'kempen pasif' mereka iaitu untuk tidak membayar cukai kepada Israel. Akhirnya dunia melihat mereka dan mengetahui siapakah Israel yang sebenarnya.

Dunia hari ini bukan seperti dunia yang dahulu.

Jika dahulu, kerajaan autokratik akan memegang sepenuhnya masyarakat dan tiada sebarang aktiviti terlarang atau penyebaran info yang dapat menggugat status quo disebarkan. Hari ini, seseorang hanya perlu buka telefon bimbit mereka untuk mengambil tahu semua isu yang berlaku di seluruh dunia.

Jika dahulu pada tahun 1983, Hafiz Al-Asad dapat membunuh 30 ribu pemberontak di negaranya tanpa sebarang maklumat pun sampai ke luar Syria, hari ini regim yang sama menderita bukannya kerana serangan dalaman, tetapi kerana tekanan demi tekanan yang dikenakan oleh seluruh dunia ke atas mereka.

Boikot yang dipromosikan hari ini, pasti akan membuahkan hasil, samada cepat ataupun lambat sahaja.

Mengapa lambat?

Ianya akan lambat jika kita masih gagal untuk faham mesej apa yang sebenarnya nak disampaikan melalui kempen ini.

Ini bukan kempen saja-saja nak tunjukkan kemarahan. Ia adalah suatu gelombang yang lahir dalam bentuk amal untuk menghentikan lobi ekonomi ke atas Israel. Menghentikan bantuan ekonomi kepadanya. Menghapuskan dominasi ekonomi mereka. Dan menghantar signal yang sangat bahawa yang tidak senang dengan tindakan mereka, bukan satu-satu organisasi sahaja,

Tetapi seluruh dunia!

1) Sasaran Kempen Boikot ialah Israel

2) Di Malaysia, Boikot dilakukan dengan memulau pembelian produk atau perkhidmatan syarikat yang jelas dan terbukti menyumbang kepada ekonomi Israel.

3) Tekanan ke atas syarikat-syarikat akan berhenti sebaik sahaja syarikat-syarikat ini menafikan sokongan mereka terhadap kerajaan haram Israel.

4) Secara syara’ barang-barang yang diboikot ini halal. Ianya tiada kaitan dengan halal dan haram.

5) Tiada paksaan dalam boikot ini. Boikot dilaksanakan secara sukarela.

6) Dalam melaksanakan Boikot ini, kita mestilah melaksanakannya dengan adab dan akhlak yang baik juga tidak melanggar undang-undang yang telah digariskan oleh Malaysia.

Oleh itu, saya secara peribadi ingin menyeru peserta kempen Boikot untuk mengikut Panduan Boikot seperti berikut:

1) Tidak mengganggu perniagaan, premis dan pekerja syarikat-syarikat termasuklah dengan menggunakan kemudahan mereka secara tidak sah, membuat serangan saraf terhadap syarikat tersebut yang merendahkan martabat mereka (defamation) dan tidak melakukan serangan fizikal.

2) Tidak memaksakan kempen ini dan tidak merendahkan mereka yang tidak bersama dengan kempen ini.

Abu Khalid,
Seri Kembangan

Friday, August 1, 2014

Hidup Mulia, Mati Syahid

Microbloggings kill Blogs

“Microbloggings kill Blogs”

Pernah aku terfikir tentang perkara ini dan quote perkara ini dalam penulisan-penulisanku ketika itu. Blogging yang begitu popular pada waktu itu dilihat sukar untuk dihalang dan hampir mustahil untuk tidak menjadi trending. Seperti mana orang melihat Facebook dan Twitter pada hari ini.

Namun, perkara yang dirisaukan itu, hari ini telah menjadi kenyataan, Microblogging telah memusnahkan perkembangan dunia blogging. Ianya suatu perkembangan semasa yang boleh dikatakan tidak sihat untuk perkembangan bakat-bakat penulisan di kalangan masyarakat.

Fenomena yang serupa pernah berlaku semasa internet diperkenalkan.

Journalis yang menjadi sumber rujukan seperti hilang pedoman apabila wujud para bloggers yang tumbuh bagaikan cendawan. Mereka yang lahir dari pelbagai aliran tampil memberikan hujah mereka walaupun bukan ahli. Namun, itulah yang berlaku.

Dunia sudah semakin laju dan semakin banyak barang yang kurang dihargai dan dengan itu maklumat sudah boleh diperolehi di mana-mana di dunia siber. Blog menjadi tempat yang paling pantas untuk maklumat diperolehi dan ianya menjadi pilihan masyarakat siber sehinggalah wujudnya Microbloggings.

Hari ini, Twitter, Facebook, Instagram lebih mendapat tempat.

Suatu hari nanti, siapa tahu apa pula yang menjadi trending?

Apa yang paling penting, gerakan dakwah dan para pendakwah yang menggerakkannya perlulah memanfaatkan apa sahaja ruang yang ada untuk menyebar luaskan dakwah ini.

Bagi yang tidak mampu untuk menulis dengan efektif, bolehlah belajar untuk menguasainya. Di sana, adanya banyak pendekatan untuk memanfaatkan kebolehan blogging dalam dunia Microblogging.


  1. Gunakan pendekatan Hybrid - Microbloggings dan Blogging. Gunakan platform seperti Posterous atau Tumbler. Pendekatan yang sesuai juga boleh digunakan dalam Facebook dengan post disertakan dengan gambar. Penggunaan note FB adalah tidak popular.
  2. Attach penulisan blog anda di FB atau Twitter. Dalam twitter, Link boleh disertakan dengan mudah dengan menggunakan perisian bitly, dimana link kepada blog dipendekkan dan membolehkan pengguna mempromosi kandungan blog dengan ayat yang power-power. Gunakan extension / apps NetworkedBlogs untuk menyelaraskan aktiviti di FB dengan aktiviti di Blogger. Ia sekaligus memudahkan pengguna menggunakan kedua-dua platform dan mengurangkan masa untuk post semua penulisan blog. Dari link yang disertakan di FB dan Twitter juga, laman Blog yang sudah berhabuk itu dapat kembali aktif dengan kehadiran pembaca-pembaca dari luar.


Semoga dengan perkongsian ini, ia dapat memudahkan dakwah di alam maya kita semua. Tidaklah aku menulisnya agar blog semakin mekar, tetapi harapnya dengan apa juga platform yang ada, jajahan dakwah ini akan semakin meluas sesuai dengan moto dakwah ini untuk menjadikan islam rahmat ke seluruh alam.

Thursday, July 3, 2014

Siapa punya usaha?

Sesungguhnya organisasi dakwah yang wujud pada hari ini adalah hasil amal jamaie yang dijalankan bersama.

Ada lah orang yang menonjol nampak macam buat tu lebih sikit,  dan ada pula orang yang menyumbang tetapi tidak kelihatan. Di sana, wujud pula orang yang menyumbang untuk organisasi ini tetapi amalnya di medan yang berbeza.

Hakikatnya, setiap orang mempunyai posisinya yang tersendiri.

Tuesday, July 1, 2014

Hati



Sungguh bab hati ini memang sukar nak dijaga dan dijangka

Hati, penyebabnya banyak kesannya juga meluas

Benarlah bulan ini untuk Quran

Agar ia menjadi hati dan jantung kita juga

Saturday, June 28, 2014

Siapakah Ikhwan di Malaysia


"Akhi, kenapa nta bersama ikhwan?"

"Syumuliyah, Alamiyah, Tak over"

Eh, siapa pula Ikhwan di Malaysia?

Entah la, semua orang nak mengaku mereka Ikhwan, dan merekalah yang paling Ikhwan. Pandai-pandailah buat pilihan.

Friday, June 20, 2014

Kelumumur



Saraf tunjang pun sel juga. Tetapi sel saraf berbeza dari sel lain. Satu sel saraf boleh jadi amat panjang dari hujung kaki sampai ke kepala. Sedangkan sel kulit kecil sahaja, tetapi banyaknya menutupi seluruh badan. Semua sel struktur nya lebihkurang sama, ada "nukleus" ada "sitoplasma" ada "mitokondria". Walaupun lebih kurang sama pada sudut itu, fungsi sel pada badan itu disesuaikan dengan kedudukan dalam badan saling kerjasama, walaupun sel jantung tidak sama peranan dengan sel saraf, tidak sama dengan sel retina. Tetapi semuanya tersusun berperanan sebagai satu organisma yang besar.

Agaknya berapa bilion sel dalam seorang manusia? Boleh mereka semua bekerjasama. Yang jadi nadi pun sel juga. Kalau yang tidak mahu jadi sel mungkin itu kelumomor. Dia boleh terbang bebas!!

Thursday, June 19, 2014

Nota Usrah 1



Usrah

1. Ertinya = Keluarga.

2. Apabila kita bertanya: " Bila usrah anta? "  maka sebenarnya makna dan hakikat  usrah telah diselewengkan. " Bila keluarga anta? " Soalan itu salah. Pertemuan mingguan sebenarnya bukan usrah, ia hanyalah salah satu aktiviti usrah atau salah satu aktiviti keluarga, dlm keluarga banyak lagi ktiviti lain.

3. Rukun usrah/keluarga; Taaruf, Tafahum. Takaful. (ini bukan rukun pertemuan mingguan)

4. Kalau kita nampak perbezaan antara usrah dan pertemuan ahli usrah, para naqib dan ahlinya pasti tahu cara memperbaikinya.

Wednesday, June 18, 2014

Dari mana usul kita?

Dakwah itu kehidupan. Ia terbias dalam segala apa yang kita lakukan.

Bermula dengan kefahaman.

Memahami asas dakwah dari orang yang berbeza akan menghasilkan orang yang mempunyai kefahaman yang berbeza.

Ganjil, padahal islam itu mengajarkan suatu keterikatan kepada usul yang sama iaitu Pencipta.

Namun realitinya, setiap manusia itu pasti mempunyai sedikit khilaf walaupun pada perkara pokok.

Oleh itu, dalam memahami usul dakwah ini, kita perlu melihatnya betul-betul pada perkara usul tanpa mencambahkannya dan dengan itu kita beramal.

Tuesday, May 20, 2014

Coretan di pasir dan di batu

Dua orang sahabat karib, Ali dan Baba sedang berjalan melintasi sebuah gurun pasir. Di tengah-tengah perjalanan, tiba-tiba tercetus  pertengkaran di antara mereka  berdua. Ali telah menghadiahkan  Baba satu tamparan yang hinggap di pipinya.

Baba berasa sengal di pipi dan sangat sakit di hati tetapi dia tidak bertindak balas. Tanpa berkata apa-apa, Baba menulis di atas pasir : "Hari ini, sahabat baik ku telah menampar mukaku".

Kemudian mereka meneruskan perjalanan sehinggalah mereka menemui sebuah kawasan subur di padang pasir. Mereka mengambil kata sepakat untk mandi di oasis tersebut sebelum meneruskan perjalanan yang masih jauh.

Dalam asyik mandi dan membersihkan  diri masing-masing, Baba nyaris  tenggelam dan  lemas tetapi  berjaya diselamatkan oleh sahabatnya, Ali. 

Apabila mulai sedar dari lemas dan hilang rasa trauma, Baba menulis di atas sebuah batu : "Hari ini,sahabat baikku telah menyelamatkan nyawaku".

Ali merasa pelik dan bertanya, ; “kenapa setelah aku menyakiti pipimu dan melukai hatimu, kau menulis di atas pasir. Dan sekarang,kenapa pula  kau menulis  di atas batu?".

Sambil tersenyum, Baba menjawab:  “ Apabila seorang sahabat menyakiti kita dan melukai hati kita,kita  harus menulisnya di atas pasir, agar angin dan ombak kemaafan datang menghembus dan menghapuskn tulisan itu. Dan apabila sesuatu  kebaikan yang luar biasa terjadi, kita harus memahatnya di atas batu dan sematkan di hati kita, agar tidak hilang ditiup sang bayu.”

Moral of the story, dalam kehidupan seharian  kita, sering terjadinya perbezaan pendapat dan konflik disebabkan oleh pandangan kita yang kadangkala berbeza-beza. Oleh kerana itu,cubalah untuk saling memaafkan dan melupakan perselisihan  lalu. Belajarlah menulis di atas pasir.

Ada kata- kata hikmat seorang hukamak “lupakanlah kesilapan yang dilakukan oleh orang lain kpd kita, tetapi ingatlah  kebaikan orang kpd kita. Lupakanlah kebaikan yang kita lakukan kpd orang lain,tetapi ingatlah kesilapan dan keburukan yg kita lakukan kpd orang lain , untuk kita memohon maaf kpdnya dan memohon ampun kepada Allah. 

Ikhlas itu ialah kita telah melupakan segala perbuatan kebaikan yang kita lakukan. Buang Jauh- jauh tabiat mengungkit- ungkit kebaikan kepada seseorang atau amal kebajikan yang pernah kita lakukan.

Hidup ini terlalu singkat utk kita tidak melakukan kebaikan dan memaafkan kesilapan insan lain, kerana segala makhluk  akan kembali kepadaNya.

Wallahuaalam, jazakumullah khairan

K Endok
Taman Keramat

Sunday, May 11, 2014

Tarbiyah is not everything

Kita perlukan Tarbiyah. Bahkan ianya wajib. Namun jangan kita lupa, Tarbiyah bukan segala-galanya.

Tarbiyah bermatlamat. Bukannya Tarbiyah itu matlamat.

Berbeza, tidak sama.

Apabila penggerak bingung perkara asas ini, gerak kerja pengislahan akan terbantut dan amal jamaei menjadi lemah.

***

"Akhi... Bagi para dai'e yang masih baru, yang masih tercari-cari jalan membaik diri, selalunya melihat tarbiyah itu adalah matlamat. Sebab itu mereka sedaya upaya menolak perkara yang lain asalkan tarbiyah itu terjaga."


"Mindset perlu tepat.

Nak makan bukan kerana nak makan, tetapi untuk membuang rasa lapar dan mampu melakukan kerja sehari-hari."

Kalau baru join sebulan dua tu, aku masih boleh terima lagi. Tapi kalau dah 3 4 tahun bersama, nak tarbiyah sahaja memanjang, bila islam nak sampai dalam masyarakat?

Saturday, May 3, 2014

Lembu punya susu, sapi dapat nama?

Lembu punya susu, sapi dapat nama?

Ikhlaskan diri akhi! Sesungguhnya Allah melihat amalan kita.

Dapat banyak keadaan, kita tak tahu pun amal orang lain sedang kita sibuk dengan 'amalan kita yang banyak'...

Ya, malah betapa ramai orang yang beramal tapi tak share kat FB, heboh-heboh dalam halaqah dan sebarkan dalam pelbagai media yang ada.

Jom beramal dan beramal tanpa kita berkira-kira dengan ...amalan kita, dan meremehkan amal orang lain. Sebaliknya, redhalah dengan segala amalan kita dan hormati orang lain.

Jika ia dapat membuahkan lagi banyak amal, menjadi amal yang berterusan tanpa berkurang pahalanya, menjadi sunnah baik yang diwarisi, maka kongsikan tanpa berlebih-lebih dan dengan hati yang ikhlas.

Ikhlas itu di hati.

[Blog Archieve]

[Ahlan Bina]