Tuesday, July 21, 2015

Mengejar mad'u

Mengejar mad'u samalah teori untuk tackle isteri 

Kita kena tahu sasaran kita sedetail mungkin

Kita kena tahu kekuatan diri

Kita kena tahu sejauh mana kita nak pergi dalam perhubungan ini 

Ya, memahami big picture itu penting, kawan

Tuesday, July 14, 2015

Entah apa apa

Hajat hati nak share pengalaman sehari-hari di bumi Lubnan ini dalam bentuk travelog.

Tapi, apakan daya. Jadual misi yang pack ini tidak membolehkan update itu berlaku sentiasa. Maka siri memburu ini terpaksa dihentikan.

Moga ada kesempatan di Ramadhan yang mulia untuk aku kongsikan pengalaman-pengalaman di sana.

Selamat menghabiskan sisa-sisa bulan berkah ini.


Abu Khalid
Beirut, Lubnan,
14/7/2015,
1.14 a.m.

Sunday, July 12, 2015

Memburu Malam al-Qadr di Bumi Anbiya (1)


"Apakah aktiviti pelarian-pelarian Palestin pada hari raya? Bagaimana mereka menyambutnya?"

"Mereka meraikan hari tersebut dengan solat sunat hari raya bersama-sama. Mereka sangat bergembira dalam hal itu. Seusai solat mereka bersalam-salam dan mengucapkan "Moga Allah terima amalan aku dan amalan kalian". Kemudian mereka pulang ke rumah, makan kuih raya bersama-sama"

Jawapan spontan akh di Kem Pelarian Palestin di Lubnan.

Sungguh, sedang kita hidup senang, kita lupa kegembiraan dan ketenangan itu akhirnya datang dari Allah azzawajalla. Apabila kita kembali kepadaNya.

Begitulah orang-orang Palestin ini mengajarkan kita.

Dari Allah kita datang, dan kepadaNya kita akan kembali juga.

Hari kemenangan itu akan tiba akhirnya saudara. Samada di dunia atau di syurga. Samada adanya kita, atau tanpa kita.

Kita akan terus membantu saudara-saudara kita ini untuk mendapatkan hak mereka ke atas tanah mereka di Palestin sana sambil kita membina diri. Tiada manusia sempurna. Mari kita sama-sama berubah ke arah yang lebih baik.

Selamat memburu malam penuh kenikmatan dan keasyikan. Selamat berjaga di akhir Ramadhan ini.

Semoga berjumpa dengan malam yang lebih baik daripada 1000 bulan itu!


Abu Khalid
Beirut, Lubnan
12 Julai 2015
2.27 pagi

Monday, July 6, 2015

Jangan lupa check mileage kereta anda



Aku bukanlah mahir sangat bab-bab jaga kereta ni

Apabila mengetahui ayah kepada seorang sahabatku itu merupakan penjual kereta terpakai, aku terdorong untuk tahu apa tips untuk menjaga kereta.

"Senang je akhi, nta jangan miss walau satu km pun servis!" 
"Satu kilometer pun tak boleh?" 
"Ya, techinical wise mereka dah kaji, minyak hitam dan accessories lain hanya akan tahan sampai tempoh / jarak yang ditetapkan itu sahaja. Kalau boleh servis beberapa puluh kilometer sebelum yang tertera tu" 
"Oh, effect ya bab servis ya ya" 
"Ya akhi, itu aja. Jaga servis semuanya setel, kereta tahan lama insyaAllah"

Aku ingatkan aku dah habis ambil berat bab servis kereta ni.

Rupa-rupanya perkara kecil itu jika dijaga secara berterusan dapat memberikan kesan berpanjangan. Aku muhasabah diriku sehari-hari.

Dalam setiap hari yang ku lalui, melalui tarbiyah ini, aku memahami diri telah dirutinkan dengan pelbagai "amal-amal kecil"

  • Melazimi wazifah pada waktu pagi dan petang
  • Mengerjakan solat berjemaah di masjid pada setiap waktu
  • Mengerjakan solat sunat rawatib pada sesinya
  • Tadarus paling kurang sejuzuk sehari
  • Bacaan doa pada setiap amalan

Rupa-rupanya banyak perkara kecil yang menjadi penyebab kita bertenaga sehari-hari. Menjaganya bukan sekadar suatu bonus, tetapi suatu pemeliharaan diri.

Kata seorang syeikh,

"Tips untuk tsabat? Sentiasakan diri berada dalam doa. Perhalusi perkara itu, hatta masuk ke dalam tandas sekalipun, doa tetap di bibir. InsyaAllah diri akan terpelihara"

Perubahan besar bermula dengan perubahan-perubahan kecil.

Sikit-sikit, lama-lama jadi bukit.


Mari buat Major Service

Hari ini kita sungguh bertuah, berada dalam bulan Ramadhan yang mulia ini. Setahun berlalu, penantian ini ternyata sangat berbaloi.

Dalam bulan yang mulia ini, biahnya terasa. Bukan sekadar sesama ikhwah akhawat di dalam sistem tarbiyah ini, malah di kejiranan sekeliling kita, dalam media massa, di seluruh dunia, ummah merayakan bulan ibadah ini.

Benar, kita bukan hamba Ramadhan, kita hamba Allah. Namun, aku kira, inilah masa paling strategik untuk kita melipat gandakan amalan kita, agar Ia menjadi kekuatan kita pada bulan-bulan yang akan datang. Agar Ia menjadi suatu semangat, untuk berubah pada tahun-tahun berikutnya.

Bukan kepada siapa-siapa kita menunjukkan semangat dan pencapaian kita pada bulan ini melainkan kepada Allah semata-mata. Inilah bukti kesungguhan kita.

Bulan ini merupakan bulan yang ditunggu-tunggu oleh generasi-generasi sebelum kita lagi. Di kalangan para tabiin ada yang bersiap-siap berbulan-bulan lamanya sebelum Ramadhan, merasakan betapa bulan ini begitu penting dan unik. Ada yang membahagikan tahunnya kepada 3. Bulan Ramadhan, bulan-bulan sebelum Ramadhan dan bulan-bulan selepas Ramadhan.

Jika 'amalan-amalan kecil' kita selama ini itu dikira servis untuk mengekalkan kekuatan kita di atas jalan dakwah ini, bulan Ramadhan ini tempatnya Major Service yang memberikan kita kekuatan yang lebih besar lagi.

Dengan biahnya
Dengan ganjarannya
Dengan pelbagai peluangnya

Dan di dalamnya ada satu malam yang paling istimewa! Lebih istimewa berbanding malam pertama.


10 Malam Terakhir bukan untuk persiapan hari raya

Ikhwah akhawat yang aku kenal, bersiap untuk Ramadhan, bukan untuk hari raya.

Pada malam-malam terakhir inilah, isteri ditinggalkan (lagi bagus kalau dapat bawa bersama ke Masjid, sama-sama iktikaf tapi kalau susah nak jaga anak-anak, iktikaf kat rumah pun ok)

Pemburuan dijalankan beramai-ramai. Masjid-masjid penuh dengan penggerak-penggerak dakwah. Fuh rindu sungguh aku dengan fenomena itu.

Tahun ni terasa nak iktikaf di Masjid Putrajaya macam biasa.

Moga kita kekal ikhlas, moga kita kekal tabah, moga kita kekal beramal di jalannya.

***

Tahun ini insyaAllah akan memburu Lailatul Qadr di negara orang. InsyaAllah aku akan update dalam blog ini insyaAllah.

Siri : "Memburu Lailatul Qadr di Bumi Anbiya"

Sunday, July 5, 2015

Buat-buat sibuk




Jangan katakan dirimu sibuk

Benar kata ISHAB, "Masa itu adalah kehidupan". Barang siapa yang melalaikan masanya, sesungguhnya dia telah melalaikan kehidupannya.

Allah telah mentakdirkan, setiap seorang daripada kita hanya dikurniakan 24 jam sahaja setiap hari. Baik Perdana Menteri, Ulama, Pengurus Syarikat, Kerani, Pemain bola sepak, Pelajar universiti, Murid tadika ataupun bayi sekalipun.

24 jam sahaja.

Pelbagai aktiviti yang kita boleh isi di dalamnya, namun pengalamanku dalam gerakan dakwah membuktikan bahawa setiap akh yang benar pasti akan menjaga masanya, dan mempersibukkan dirinya dengan pelbagai projek-projek dakwah.

Tidak cukup dengan dakwah secara peribadi, dia juga merancang amal dakwah bersama-sama ikhwah akhawat dalam rangka amal jamei. Di sana ada tanggungjawab untuk adanya amal am dengan masyarakat kejiranannya, sahabat sepejabat. Tidak cukup lagi, dirinya merasa terpanggil untuk mengamplify kesan dakwah itu ke dalam masyarakat yang lebih luas lagi melalui pelbagai medium yang ada, guna ruang hiburan, bidang penulisan, perkongsian di laman media sosial, berceloteh di radio dan stesen televisyen menggunakan kepakarannya, giat dalam perniagaan.

Dakwahnya pula bukan sekadar dakwah Touch n Go (TnG), namun disusun dalam satu manhaj yang begitu lengkap, hingga sasaran dakwah itu mampu bangkit menjadi penggerak dakwah pula. Nak follow up sasaran-sasaran dakwah itu memerlukan ketekunan dan ketilitian, memerlukan banyak dari bahagian masanya itu.

Itulah ikhwah yang aku kenal.

Kalaupun ada yang lalai kadang-kadang, ianya tidak merubah pendapatku mengenai mereka, jika mereka akh yang benar, mereka akan sibuk!

Kadang-kadang, apabila aku berinteraksi dengan ikhwah lain, berkongsikan kesibukanku, aku berasa malu kerana dalam masa aku menyampaikan kesibukanku, mereka yang mendengarkan bicaraku ternyata jauh lebih sibuk.

Tapi itulah harga untuk membangkitkan kembali ummah, kesibukan hanya sebahagian daripada elemen yang perlu ditangani oleh para pendakwah. Bersama-sama.

Jangan kita merasakan kita paling sibuk, paling banyak tugasan dan dalam masa yang sama merasakan bahawa orang lain tak seperti kita, mereka malas, mereka tidak diberikan tanggungjawab padahal siapa tahu apa tanggungjawab yang dipikul oleh mereka.




Akhirnya output kesibukan yang orang tengok

Di sebalik kesemua sibuk, sibuk itu, janganlah kita lupa kesibukan itu berobjektif.

Sibuk dengan perancangan dakwah adalah untuk akhirnya lahir dakwah yang kencang di lokaliti.

Sibuk dengan usrah bukan untuk maintain usrah sahaja, tetapi untuk membina ahlinya ke medan.

Sibuk dengan kerja? Outputnya gaji? Tidak. Kepakaran yang kita ada, profession kita memberi manfaat kepada masyarakat.

Dalam banyak keadaan, kesibukan hanya pada bincang dan muhasabah tanpa membuahkan apa-apa. Pada waktu kekeliruan itu, maka tertipulah para "Amilin". Ya, mungkin di sana ada ganjaran berfikir untuk ummah.

InsyaALlah ada ganjaran buat mereka yang sibuk berfikir tentang ummah. Namun, yang lebih penting adalah kesibukan beramal untuk ummah dan sejauh mana kesan sibuknya itu.

Sejauh mana impak kesibukan itu yang paling utama, result baik atau buruk itu cerita kedua.

Busy people talk about how busy they are. Productive people let their results do the talking.

Sunday, May 3, 2015

Dakwah bukan hanya untuk orang bujang

Jika dakwah ini hanya layak dipikul oleh orang-orang yang bujang sahaja, masakan adanya kita pada hari ini?

Ya, dakwah itu pekerjaan Muslim sepanjang hidupnya. Bukan seasonal. Bukan bila sudah dapat Akhawat (atau ukht) sebagai teman hidup. Bukan terhad sehingga dapat bayi comel. Bukan juga sehingga ada gaji besar dan mampu berjihad harta berjuta-juta.

Dakwah ini perlukan jiwa, masa, tenagamu sepanjang hidupmu.


Kataku di hadapan cermin.

Rasa diri rendah

Semakin lama dalam tarbiyah, semakin rasa diri ini tidak sempurna. Itu perasaan yang biasa.

Semakin sensitif dengan dosa sendiri. Semakin tahu banyaknya ketidaktahuan. Semakin mengerti adanya kekurangan pada diri. Kenal ramai ikhwah yang lagi hebat pengetahuannya, lebih banyak amalannya, lebih baik hafalannya, lebih lunak dalam berkata-kata, lebih baik dalam pergaulan…

***

Dengan perasaan ini, kita tetap di atas jalan tarbiyah ini.

Dengan perasaan ini, kita mengislah diri. Membawa diri jauh dari perbatasan dosa. Melipatgandakan amal-amal mendekat cinta hakiki.

Dengan perasaan ini, kita berkenalan dengan dakwah.

Dengan perasaan ini, kita mendepani masyarakat.

Perasaan lemah ini tidak menghalang diri dari terus melaksanakan misi Syahadatul Haq. Beramal dan terus beramal.

Perasaan inilah yang membuatkan kita semakin memahami dan meyakini bahawa setiap apa yang kita buat ini bukan dengan kekuatan kita. Tetapi dengan kehendak Allah.


Kehendak Allah.

Kun.

#‎JomUsrah‬

Poligami

Ikhwah, berasa cukuplah dengan seorang isteri. Qanaah!


Dan (ingatlah) ketika Tuhan kamu memberitahu: "Demi sesungguhnya! Jika kamu bersyukur nescaya Aku akan tambahi nikmatKu kepada kamu, dan demi sesungguhnya, jika kamu kufur ingkar sesungguhnya azabKu amatlah keras".

(Ibrahim : 7)

***

Jika kamu bersyukur nescaya Aku akan tambahi nikmatKu kepada kamu.

Wednesday, March 11, 2015

Suci dalam debu




Jauhi maksiat, peranginya! Maksiat membutakan hati. Menggelapkan masa hadapan. Maksiat meruntuhkan binaan dakwah. Maksiat menghancurkan harapan di akhirat kelak.

Penuhi setiap hela nafas, sela masa dengan melakukan amal. Sentiasa berjuang untuk berbuat kebajikan. Amal menerangkan jiwa. Membersihkan dosa. Amal menggilap potensi, jalan kemenangan yang pasti. Amal meningkatkan kekuatan ummah, menggandakan keberhasilan dakwah. Amal jambatan ke syurga yang abadi di akhirat sana.

Antara yang haq dan yang batil, kerap kali kita keliru memilihnya.

Padahal, kita tahu al-Haq itu sentiasa menjadi idaman kalbu.

Kerap kali bisikan-bisikan datang. Akhirnya datang rasa seronok bermaksiat. Datang rasa berlengah-lengah untuk bertaubat dan rasa malas nak beramal.

Jikalau beramal pun, masih gagal meninggalkan 1 2 maksiat.

Apakah kita menyangka pejuang itu mampu berjuang dengan tahi masih di punggungnya?

Apakah kita menyangka pejuang itu akan mampu gagah selamanya dengan beban maksiat yang menyekat kemaraan dakwah yang tertahan-tahan?

Mari bersama kita bertaubat. Semoga dosa kita diampuniNya.

Semoga amal kita Allah terima.

Semoga akhirnya dakwah ini menjadi berita gembira, bukan sahaja buat mad'u kita, tetapi juga untuk diri kita sendiri.

Moga kemenangan itu lahir dari tangan-tangan kita. Tangan yang bebas maksiat ini.

Menjadi al-Akh yang benar, yang sejati.

Wallahu musta'an
Dan kepada Allah kita meminta, berharap dan bergantung.



Sumber gambar: http://images4.fanpop.com/…/The-Janitor-scrubs-17847041-102…

Friday, January 9, 2015

Apa ayat anda?

Ketika aku berada di Tingkatan 3, guru matapelajaran Geografi adalah guru favorite-ku. Beliau pandai menarik minat pelajar terhadap pelajarannya dan teknik latihannya juga menghiburkan. Ia memudahkanku menghadam segala apa yang diajarkannya.

Setelah tamat suatu sesi kelas pada suatu hari, sang guru mengingatkanku tentang ujian yang sudah hampir:

"Hussaini, awak belajar betul-betul, saya sudah sediakan soalan paling susah untuk awak semua"

"Tak perlu cikgu, saya sudah hafal segala apa yang cikgu ajarkan"

Sang cikgu terkejut.

"Ha, kita tengok la nanti"

Umpama dua koboi yang saling mencabar di antara satu sama lain. Akhirnya aku ternyata benar. Alhamdulillah pada ujian itu, aku skor paling tinggi dalam batch dalam matapelajaran itu.

"Macamana awak tak study pun boleh skor ujian saya yang susah ni?"

"Kan saya dah kata, saya dah hafal semuanya... Hehehe"

Tiba-tiba sang guru mengeluarkan satu kata-kata yang menjadikan aku terkesima:

"Saya sangat yakin dengan awak. Jangan risau, kerusi untuk awak sudah tersedia di Menara Gading"

Entah kenapa, kata-kata yang sesimple itu, telah berjaya mengubah keyakinanku dalam hidup. Hanya kerana satu ayat itu (atau 2 ayat sebenarnya), aku tidak pernah risau tentang masa depanku.

"Jangan risau"

Apabila ditimpa pelbagai serangan mental semasa menghadapi SPM, kata-kata itu terngiang di mindaku. Apabila aku berentap di Matrikulasi, sekali lagi ia memotivasikanku. Semasa aku di IPT, sedang sibuk dengan program-program dakwah, dan sukar sekali menempuh alam IPT, ayat itu mampir berkali-kali. Dan kini, semasa aku di tempat kerja, walau apa mehnah yang datang, ternyata ayat itu tidak pernah gagal memberikanku motivasi.

***

Pada suatu hari, aku bersama seorang akh minum-minum sambil melihat keindahan alam. Memang menjadi kebiasaan bagi kaumlelaki menikmati ukhuwah sambil minum-minum di gerai.

"Akhi, apa yang membuatkan nta tetap tsabat sehingga hari ini?", soalku.

"Ingat tak pada suatu hari tu, nta pernah cakap kat ana tentang kisah XYZ (aku lupa)?"

"Ya. Ana ingat. Masa tu ana saja-saja je nak share kisah tu"

"Pada ana, ia merupakan motivasi yang mengubah hidup ana. Hingga ke hari ini"

 ***


Aku yakin, kalian juga pasti ada quote quote tertentu dari orang-orang tertentu yang memberikan natijah yang positif kepada perasaan dan semangat kalian.

Ingat kembali detik-detik di mana keyakinan itu menggunung. InsyaAllah, anda pasti akan dapat keluar dari kemelut perasaan yang berpanjangan.



AK
09012015

Tuesday, November 18, 2014

Bab cari zaujah



(bukan mencari zaujah yang hilang di shopping complex ataupun di gurun Sahara)


1. Nikahilah sesorg ukht itu bukan kerana rupanya,

Kerana rupanya pemberian tuhan, dan bukan atas usahanya.

Nikahilah sesorg ukht itu kerana imannya, kerana akhlaknya,

Kerana iman dan akhlaknya adalah atas usahanya.


2. Pernikahan bukanlah pertandingan utk menunjukkan siapa yg lebih baik,

Bahkan pernikahan adalah utk saling melengkapi kelemahan satu sama lain.

Kalau nak gaduh, maka jangan kahwin,

Kalau nak gaduh, masuk gusti.


3. Kunci syurga suami, adalah pada ibunya,

Kunci syurga isteri, adalah pada suaminya,

Carilah isteri yg pandai menjaga kunci syurga suaminya.


Kredit kepada Syeikh Roslan Abdullah via Akhuna Amir Syafiq Alias

Thursday, October 23, 2014

Aku tidak mahu jadi pentaksub!

Itulah yang bermain di mindaku bila aku masuk ke dalam usrah. Aku takut melihat pakcik-pakcik, makcik-makcik yang asyik mengquote Hasan al-Banna.

Apa hebatnya manusia itu?

Persoalan itu dijawab dengan beberapa kisah yang pada aku tak berapa boleh nak percaya berkenaan beliau, yang menyebabkan aku semakin  takut nak mendekati watak itu. 

Yang paling susah padaku adalah untuk membaca bukunya (Yang mengandungi 683 halaman) yang ditakuti akan membuatkanku ter’sihir’ seperti senior-seniorku juga.

Maka aku lebih mendekati buku-buku Syed Qutb, Maududi, Mustafa Tahan, Zainab al-Ghazali, Abdul Karim Zaidan, Zindani, Muhammad Ahmad ar-Rasyid etc. etc. 

Menariknya kebanyakan penulis-penulis buku ini kerap kali menjadikan Hasan al-Banna dan risalahnya sebagai rujukan. Menakutkan…

Aku dengan itu lalu semakin tidak mahu membacanya. Sehinggalah...

Sehinggalah hatiku benar-benar sudah jatuh cinta terhadap dakwah ini. Jatuh cinta terhadap manhajnya. Jatuh cinta terhadap pendokong-pendokongnya. Jatuh cinta terhadap biah yang dibinanya. Jatuh cinta terhadap jemaah islam ini, jemaah ikhwan al-muslimun.


Namun, aku tidak pernah membaca tulisannya itu.

Hanya kerana aku takut taksub kepada individu.

Hari demi hari berlalu. Sehingga akhirnya 5 tahun usiaku di dalam gerabak jemaah dakwah ini. 

Aku membaca dengan teliti buku Baina ats-Tsawabit wa al-Mutaghaiyirat, Jumah Amin tiba-tiba menekankan bahawa Majmuk Rasail itu seharusnya menjadi rujukan semua individu yang berada dalam jemaah ini. 

Aku tersentak.

Mengapa? Kerana itulah gerak kerja dan kesatuan hati yang hendak dibina demi membina ummah.

Apabila aku cuba membaca dan memahami bait-bait pilar-pilar kebangkitan ummah tulisan Muhammad al-Ghazali. Aku gagal. 

Apabila dirujuk kepada naqibku ketika itu, beliau menjelaskan bahawa tips kebangkitan ummah itu ditulis dengan berpandukan Majmuk Rasail. Dengan berpandukan gabungan risalah itu, Muhammad al-Ghazali mengeluarkan formula yang ternyata gagal difahami jika seseorang itu tidak memahami basis Majmuk Rasail itu sendiri.

Dengan keterdesakan itu. Dengan perasaan bahawa aku sudah bersedia untuk menilai baik buruk. Dengan merasakan bahawa aku serba sedikit sudah mengetahui latar belakang ISHAB dan dakwah yang dibinanya... 

Aku akhirnya ada kekuatan untuk membaca satu per satu helaian Majmuk Rasail itu. Aku khatamkannya dan aku ulang berkali-kali. Ternyata Ia sebuah karya yang hebat!

Barulah aku memahami apa yang aku buat selama ini, dakwah yang dikerjakan selama ini, fikrah yang dicanang-canangkan selama ini datangnya dari Sang Mujadid ini, yang ternyata genius dakwah.

Ya! Selama ini pakcik-pakcik, makcik-makcik, abang abang kakak kakak duk sembang pasal asy-Syahid bukannya kerana beliau merupakan naqib pertama (naqib kepada naqib kepada naqib kepada naqib.... ... ) ataupun sekadar merupakan seorang pengasas organisasi yang berjasa… Namun beliau ternyata merupakan seorang pakar dakwah yang mencetakkan tulisan dan amalannya dalam ummah ini dan akhirnya kunci-kunci kejayaan itu sedang digunakan oleh ummah di mana-mana pada hari ini.

Aku tergelak kecil.

Terima kasih ustaz. Moga Allah merahmatimu, menerima segala pengorbananmu buat ummah ini.

Majmuk Rasail kekal menjadi buku tulisan manusia yang paling aku sukai, sehingga ke hari ini.

Anda sudah membacanya?

Wednesday, October 15, 2014

Sweden menunjukkan sokongan terhadap Palestin

Di mata orang umum, itu merupakan berita gembira yang wajar disambut dengan sangat baik. Sweden merupakan salah satu daripada negara Scandinavia yang terletak di Utara Eropah. Di dalam EU, mereka merupakan di antara besar di dalamnya.

Penentangan terhadap keputusan perdana Menteri Sweden baharu itu sangat besar, terutamanya dari Israel sendiri.

Pelobi Israel yang kuat selama ini, iaitu The UK juga mengambil langkah yang kontroversi dengan mengiktiraf Palestin.

Siapa sangka perkara ini berlaku pada hari ini.

Namun, tokoh terkenal perjuangan Palestin seperti George Galloway mengambil keputusan untuk berkecuali dalam perkara ini kerana ia secara tidak langsung mengiktiraf negara Israel yang dilihat tidak boleh diiktiraf sama sekali.

Ya, trending baru yang berlaku ini seperti sudah dirancangkan. UK (melalui Balfour Declaration) dan Sweden merupakan pelobi setia Israel (melalui Oslo Accords) seolah-olah sudah berpaling padahal mungkin kesannya sangat berbeda.

Siapa tahu? 

Wallahua'lam Moga Allah membela perjuangan ini

Perlukah kita peduli tentang Non-Muslim di atas tanah Melayu Islam ini?


KUDATA (KUliah DAlam KereTA) oleh Sheikh Muhammad Hameed Elawa

Dalam perjalanan berjumpa dengan Harry Fear semalam (7 Januari 2014), kami terserempak dengan Syeikh Muhammad. Bersama kami, Syeikh Muhammad bermuayasyah dengan kami dan menjawab persoalan-persoalan yang selama ini tersimpan di dalam benak pemikiran kami.

Pelbagai soalan ditanya, dari hal keluarga (banyak datang dari Syeikh Muhammad) sehinggalah kepada hal-hal dakwah dan jemaah. Kebetulan pula yang berada kereta pada waktu itu merupakan penggerak jemaah dalam Aqsa Syarif. 

*Ana mohon maaf jika penjelasan ini tidak seutuh mana kerana pada waktu ini ana lah yang menjadi driver. Aiman Zin memaksa ana menulis penjelasan ini kerana entah kenapa. Kekurangan penulis dalam memahami bahasa arab dengan sempurna juga dikhuatiri akan mengganggu kesahihan fakta-fakta ini. Moga dapat kebaikan dari penulisan yang ringkas ini.

***

Menjawab isu semasa:

Mari kita sama-sama belajar dari Surah Al-Mumtahanah, ayat 8;

“Allah tidak melarang kamu dari berbuat baik dan berlaku adil kepada orang-orang yang tidak memerangi kamu kerana agama (kamu), dan tidak mengeluarkan kamu dari kampung halaman kamu; sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang berlaku adil”

Dalam ayat ini, jelas tiada larangan dalam berlaku adil kepada kufar selagi mana mereka tidak mengancam kita (Bunuh atau halau). IKRAM melakukan perkara yang baik yang tidak bertentangan dengan prinsip asas islam.

Di sana, apabila berhadapan hidup dalam masyarakat di Malaysia adanya konsep kejiranan (jar)

Ada 3 jenis golongan:
1) Kerabat (Keluarga)
2) Muslim (Berjiran dan tak berjiran)
3) Non Muslim (Berjiran dan tak berjiran)

Dalam hal kejiranan ini adanya keutamaan yang perlu diberikan.

Pertama tentunya kepada keluarga

Kedua kepada muslim yang berjiran dengan kita

Ketiga kepada non muslim yang berjiran dan muslim yang tidak berjiran diletakkan pada hieraki keutamaan yang sama

Keempat kepada non muslim yang tidak berjiran (penulis: Kerana islam itu sifatnya rahmatan lil alamin)

Islam memelihara hak kepada setiap satu daripada mereka.

Rasulullah juga menjaga hak kaum Yahudi di Madinah. (Penulis: Secara peribadi dan adanya perlembagaan yang menjaga mereka)

Dalam berhadapan dengan orang-orang yang menentang dakwah ini, ingatlah bahawa Rasulullah merupakan pendakwah dan perjuangannya tidak pernah lekang dari mehnah dan tribulasi.

Namun, dalam berhadapan dengan golongan tersebut (Penulis: Mereka golongan musyrik, bukannya NGO Dakwah Melayu), Rasulullah menunjukkan akhlak yang baik.

Ingatkah kita tentang duri-duri dan halangan yang diletakkan di sepanjang jalan Ar-Rasul setiap hari? Ianya berterusan saban hari sehinggalah pada suatu hari, duri dan halangan tiada lagi.

Ia membuatkan Rasulullah tertanya-tanya dan pergi menziarah orang yang selama ini konsisten meletakkan duri tersebut.

Rupa-rupanya beliau sakit, dan Rasulullah melayannya dengan sangat baik.

Beliau akhirnya mengucapkan syahadah.

Wednesday, October 8, 2014

Ekonomi yang menggigit

Ekonomi yang menggigit.

Gigit mereka kembali dengan pengurusan kewangan yang mapan. Jangan diperhambakan kerana kejahiliyahan terhadapnya.

Selain daripada memperkasakan negara, kita jangan menjadikan usaha masif ini sebagai alasan untuk tidak mengislah diri ke arah menjadi manusia yang bukan sahaja mampu bermandiri, malah memberi kembali kepada nusa & bangsa.

Pembaikan diri, jangan dijadikan alasan sehingga krisis ini dilihat sebagai isu peribadi.

Ada hak diri yang perlu diberikan.
Ada hak masyarakat yang perlu ditegakkan.
Ada hak pemimpin yang perlu disalurkan.

Tarbiyah, mengajar aku untuk menjadi muslim pada segenap perkara.

[Blog Archieve]

[Ahlan Bina]