Sunday, August 15, 2010

Nilai ukhuwwah kita



Adakah ia lebih mahal berbanding Peugeot 908 RC?


Sekitar tahun 2003

Seorang akh meminjam kereta wira milik seorang akh yang lain. Pendek kata, abi , Khairudin Mohamad meminjam kereta Wira pakcik Zameran Jusoh. Berkongsi kisah mereka, sekadar mengambil intipati ukhuwwah mereka yang aku cemburui.

Kereta itu dibeli secara second-hand oleh pakcik Zameran, dan dipinjam oleh abi untuk kegunaan hariannya, kebetulan kereta Volvo usangnya itu sedang berada di bengkel kereta, menanti ajal.

Pada suatu malam, selepas tamat aktiviti tarbiyyahnya, abi keletihan dan meninggalkan kereta Wira tersebut di hadapan pintu pagar, tanpa memasukkannya ke dalam perkarangan rumah.

Keesokan harinya, bukan main terkejutnya abi apabila kereta itu tidak lagi berada di hadapan rumah, gagal dikesan. Lalu berita ini dikhabarkan kepada empunya kereta itu. Alangkah terkejutnya abi apabila sahabatnya menjawab, sambil tersenyum;

"Takpe lah, dah hilang tu nak buat macam mana deh"

Kisah ini, menyebabkan aku tertanya-tanya, adakah aku ada sahabat seperti ini? Atau mampukah aku menjadi seorang sahabat seperti ini. Dan, peristiwa ini merupakan peristiwa-peristiwa penting perubahan diri ini.

Tidak lama kemudian, Allah telah mengilhamkan kepada syarikat insuran untuk membayar berkali-kali ganda harga kereta tersebut. Dan pakcik Zameran beli Van Mercedes pula.



~~*~~


Ogos 2007

Terdengar dari balik tangga, bunyi selipar yang bergesel-gesel dengan lantai tingkat atas. Aku baru usai halaqah dengan adik-adik kursus perubatan. Bunyi itu semakin kuat dan semakin menghampiriku.

"Oh, Faidhi rupanya, Assalamualaikum"

"Waalakumussalam, abang Hussaini"

Aku pun tidak tahu sejak bila aku mengahwini kakaknya, tapi yang jelasnya adalah di raut mukanya itu ada kegelisahan. Kegelisahan yang jelas, yang turut tercermin di balik setiap gerak tubuhnya. Getaran suaranya yang serak-serak basah secara tiba-tiba, anak mata yang bergerak dengan gerakan yang tidak sekata, nafas yang putus-putus, dan air mata yang membentuk mata yang berkaca-kaca memberikan suatu petanda yang tidak jarang aku hadapi.

"Abang tahu apa yang berlaku", kataku, buat-buat tenang sambil membetulkan tangan kanan yang penat mengangkut whiteboard ke sana ke mari.
"Macamana abang boleh tahu ni?"

"Haa, mana Faidhi letak kereta abang?"
"Kat depan tu hah", telunjuknya menunjukkan Viva hijau yang telah banyak berjasa kepadaku itu. Kami bergerak ke arah kenderaan itu.

Ternyata bumper belakangnya remuk. Kata Faidhi, terlanggar pembentung jalan ketika gostan ke belakang. Dia meminjam Viva itu untuk bertemu rakannya di UKM, tidak berapa jauh dari kolej kami itu.

"Takpe la, lagipun Faidhi bukannya anak usrah abang yang pertama yang melukakan kereta ni"

"Tipu la abang tak rasa apa-apa, abang baru je beli kereta ni, saya pulak buat hal", katanya tidak percaya. Faidhi sedikit beremosi, rasa bersalah menyebabkan suaranya itu tengelam, ditelan sebak di dada.

Aku merenungnya, sambil duduk. Tangan memegang remuk, cuba menghayati penderitaan yang ditanggung oleh Viva, sebuah makhluk mati tanpa nyawa.

"Faidhi, kalau kereta ni rosak ke, hilang ke, remuk ke, abang boleh minta ayah abang beli yang lain. Abang pun gembira dapat kereta baru"

Faidhi sedikit tersenyum mendengarnya,

"Tapi kalau Faidhi yang hilang, mustahil abang dapat cari orang seperti Faidhi, yang serupa 100% untuk berada dalam hati abang."


~~*~~


"Akhi, kereta nta ni berada dalam tangan nta atau dalam hati nta?"


~~*~~

Sebenarnya, ana rasa takut nak berkongsi rasa tentang nikmatnya ukhuwwah, apabila nilai ukhuwwah lebih mahal berbanding wang kertas, kereta cabuk, atau apa-apa materi yang dipandang mulia di mata manusia yang tertipu.

Satunya, takut diri sendiri sudah mula mengubah kayu ukur yang selama ini hanya dengan iman dan taqwa.

Keduanya, dah ada ikhwah yang suka sangat dengan barang-barang ana dua tiga menjak ni. Ana ok je, semuanya milik ntum ya akhi...

Marilah menyembah Allah.


7 comments:

kahfi8 said...

jazaakallaah.. hehe ~

harith said...

asal x ckp awal2, kalau x ana angkut dah byk2 ke mesir. :p

`Ammar Sahrim said...

jazakallah! =) Uhibbuka fillah.

Muhammad Hussaini Khairudin said...

I have a bad feeling about all these.

I can smell something fishy

Em...

Awang Ilham said...

ana takdok lesen kete :)

Muhammad Hussaini Khairudin said...

Awang: Bagus akhi...

zahidzuhri said...

lovin it!

[Blog Archieve]

[Ahlan Bina]