Monday, February 8, 2010

Cita-cita atau Angan-angan?





Mengubah angan-angan menjadi suatu cita-cita

"Sebelum ini, aku merasakan bahawa kisah-kisah para sahabat dan anbiya itu suatu idealisme. Selepas bersama para ikhwan, aku merasakan ia bukan suatu yang mustahil".

Itulah yang berlaku. Itulah yang dibuktikan. Itulah yang direalisasikan oleh orang yang jiwa mereka tersentuh dengan ruh Allah yang disuntikkan dalam tarbiyyah. Menjadikan mereka generasi rabbani. Yang lahir dari jiwa mereka islam. Yang terzahir dengan amal mereka islam.

Pasti kita pernah mendengar kisah ikhwan yang menjual basikalnya, Ali Abu Ala namanya (rujuk Tarikh Al-Ikhwan Jilid 2 m/s 47) demi pembangunan dakwah islam. Juga kisah para akh yang berebut-rebut ingin mati mengebom kafilah keretapi Bristish dalam perang. Juga kisah seorang ibu menangis kerana tidak ada anak untuk dihantar dijihad di jalan ALlah setelah ketiga-tiga anak lelakinya syahid.

Aku ingin melakarkan sebuah kisah real yang berlaku, yang berlaku antara seorang akh Malaysia dengan mutarobbinya yang berasal dari Brunei.

Pada satu hari, al-Akh Malaysia bersama keluarganya merancang untuk melancong ke Brunei, setelah al-akh ini pulang dari pengajiannya di UK. Maka, Akh Brunei mengetahui perkara ini. Sesampainya Akh Malaysia di bumi Brunei, akh sekeluarga disambut oleh Akh Brunei. Akh Brunei ini menghantar mereka ke mana sahaja destinasi mereka dan kembali menghantar mereka ke hotel setelah selesai hari-hari mereka. Perlancongan mereka diuruskan oleh Akh Brunei itu selama seminggu itu.

Yang mengejutkan, segala perbelanjaan mereka, daripada makan minum, pengangkutan hinggalah menetap di hotel, ditanggung sepenuhnya oleh Akh Brunei tersebut. Dan yang lebih mengejutkan, Akh Brunei tersebut baru setahun menyertai tarbiyyah!

Hingga akhirnya ibu Akh Malaysia berasa sangat hairan dan bertanya:

"Boleh ibu join usrah juga? Ada tak usrah untuk makcik-makcik?"

Satu contoh lain tertegaknya islam ialah peristiwa yang berlaku di bumi UK. Di sana, bagi melicinkan gerak kerja dakwah, para akhwat menubuhkan Rumah Dakwah Akhwat. Di sanalah tidur makan minum mereka. Di sanalah mereka menguruskan hidup mereka. Dan di sanalah mereka melaksanakan sesi-sesi mentarbiyyah nadi-nadi ummah.

Apabila bertanya kepada seorang ukht, ia berkata:

"Ana sangat suka berada di rumah tersebut, kerana terasa suasana islamnya"

Masakan tidak! Di sana, rukun-rukun usrah terlaksana. Taaruf, Tafahum, Takaful. Mereka saling kenal mengenal. Saling memahami. Dan saling bantu membantu.

Mereka di rumah itu memahami, semua orang sibuk dengan kerja-kerja dakwah mereka. Pada setiap masa! Jadi apabila di rumah itu, kelihatan ada baju-baju dalam bakul ukht mereka yang belum berbasuh, mereka akan basuhkan. Tidak cukup dibasuh wangi-wangi, mereka akan keringkan baju tersebut. Kemudian, mereka akan saterika hingga benar-benar hilang kedut-kedut di baju sahabiah mereka. Setelah itu mereka akan lipat dan susun baik-baik baju mereka,


Tarbiyyah kita, cita-cita atau angan-angan?



Merealisasikan islam di mana-mana


Cita-cita terbesar kita dalam dakwah dan tarbiyyah kita ini ialah pada akhirnya, islam itu terlaksana, dalam diri kita hingga akhirnya ke seluruh alam ini. Ya, ia bermula dari kita.

Usaha demi usaha kita lakukan agar, kita dapat mengecapi dunia yang 100% islam. Di mana seluruh alam buana ini tunduk kepada hakimiyyah Allah Az-Zawajalla semata-mata. Tiada ruang walau sedikit untuk kemaksiatan, yakni suatu unsur tanpa redha Allah di atas alamNya ini. Baik yang melanggar arahanNya, mahupun yang melaksanakan laranganNya.

Ketundukan total ini tidak akan berlaku sekiranya suatu kuasa besar islam tidak melaksanakan kerja ini secara berjemaah masif. Ia tidak akan berlaku jika jiwa-jiwa yang beriman kesemuanya ini, tidak melaksanakan total revolusi kepada dunia hari ini, yang sedang sakit dan sedang dijajah oleh tentera-tentera syaitani. Islam tidak akan dapat tertegak jika masih dicengkam dan dibelenggu oleh kuasa selain daripadaNya.

Ia memerlukan sebuah kesatuan umat islam yang dipayungi seorang Khalifah yang sejahtera. Di bawah lembayung khalifah itu, berdiri negara-negara islam yang bukan sahaja islam pada nama. Ianya melaksanakan sepenuh sebuah ketundukan kepada Allah, dan menjadi suatu dakwah kepada seantero dunia.

Negara-negara ini menjadi tempat berteduh dan berlindung ummatnya, juga menjadi suatu utopia atau atlantis yang menjadi idaman semua untuk berada di dalamnya. Rakyatnya berasa sangat tidak selesa jika ingin keluar dari negara tersebut, kecuali kerana tuntutan dakwah yang sangat besar, dan orang-orang asing, berasa sangat mencemburui keadilan dan kesejahteraan negara itu.

Negara-negara islam dakwah ini ditadbir oleh kerajaan-kerajaan islam yang kukuh dan beriman sepenuhnya kepada Allah. Pemimpin-pemimpin mereka benar-benar ikhlas memperjuangkan islam dan menegakkan panjinya. Segala keputusan mereka berpaksikan al-quran dan as-sunnah, jauh dari pengaruh nafsu yang mencemar. Pengikut-pengikut, masyarakatnya pula terdiri daripada jiwa-jiwa yang mengharapkan redha Allah semata-mata. Mereka mendengar dan taat akan perintah pemerintah mereka. Tidak berniat untuk menjatuhkannya dan berebut-rebutkan kuasa. Kerana mereka saling faham memahami tugas dan tanggungjawab masing-masing.

Apabila diseru untuk berjihad di jalan Allah dengan harta mereka, maka harta mereka segera dilaburkan. Apabila nyawa, jiwa mereka diseru, maka ia menyahut dengan penuh kerelaan, tanpa sedikit rasa keterpaksaan. Kerana mereka adalah orang-orang, pejuang-pejuang yang itsarkan maslahat ummah lebih, berbanding maslahat peribadi.

Pada mereka, harta milik mereka lebih utama, berbanding harta yang akan mereka wariskan. Jiwa mereka pula, sudah menjadi milik Allah dari awal penyaksian mereka, selayaknya berada di atas jalan Allah. Ikhlas nya mereka hingga perasaan, kesenangan, kesenggangan, kesihatan, keturunan, segala-galanya diserahkan untuk perjuangan di atas jalan dakwah, jalan islam, jalan Allah.


Tarbiyah kita, cita-cita atau angan-angan?



Ayuh jiwa! Mari mengorak langkah!



Teringat kisah yang dirakam oleh Hassan Albanna dalam kitabnya 'Mudzakiratud Dakwah wad Daiyah' tentang seorang akh yang pada hari jumaat malam mula memberikan taujihat, kemudian qiam di tempat lain, kemudian bersama dengan akh-akh binaannya di tempat lain pula untuk memberikan bimbingan dalam mukhayyam, kemudian memberikan taujihat lagi dan lagi di tempat-tempat yang sangat jauh di antara satu dengan yang lainnya. Dan pada hari isninnya, dia yang paling awal sampai ke kantornya!

Hari minggu yang sepatutnya menjadi rehat, malah semakin cergas dan aktif pula aktivitas dakwah tarbiyyah yang dilaksanakan oleh seorang al-akh.

Pengorbanan ASHAB, tidak perlu aku nyatakan di sini, boleh rujuk banyak buku-buku lain yang menerangkan betapa gigihnya usaha seorang mujaddid tanpa rehat itu. Siang dan malamnya diinfaqkan untuk dakwah islamiyyah. Malah tidurnya semata-mata rehat melayan fisiologi badan, menunaikan hak tubuh badan.

Hari ini, aku melaksanakan suatu kegilaan. Aku mungkin pernah dengar kisah para ikhwah yang bawa hingga 23 usrah. Juga ada akhwat usrahnya dari isya hingga subuh. Juga ada daurah yang dilaksanakan tanpa henti selama 2 hari. Akh yang mengorbankan waktu malamnya untuk membuat daurah online untuk ikhwah di luar negara.

Aku juga mungkin pernah melaluinya. Tapi aku tidak pernah rasa sepenat ini. 4 hari tidak berhenti bergerak dan berfikir untuk dakwah, merupakan suatu cabaran. Ia merupakan suatu teguran betapa kurangnya usaha aku untuk membimbing ummah. Bayangkan bagaimana gigihnya Ar-Rasul yang telah melaksanakan dakwah ini, tanpa rehat selama 23 tahun! Terasa kecil diriku jika dibandingkan dengan Nabi Nuh yang telah melaksanakannya selama 950 tahun!

Terasa sangat jauh tapak-tapak yang akan disusun. Terasa sangat lama lagi perjalanan ini. Terasa sangat panasnya matahari yang membahang. Terasa sangat lenguh kaki.

Pada masa inilah, sokongan dan bantuan ikhwah lain diperlukan. Nyawa yang singkat ini diserahkan sepenuhnya untuk islam, namun ianya mustahil tanpa kita melaksanakan tanggungjawab ukhuwwah kita. Ianya akan terasa berat andai hanya 2 3 orang dari kafilah ini yang melaksanakannya.

Kita mesti menggerakkan segala usaha, modal dan aset kita dengan semaksima mungkin bersama-sama. Kita mesti memaksimakan sumbangan kita, agar cita-cita kita bersama itu, bukan sekadar angan-angan yang mengkhayalkan!

Marilah kita sama-sama menjadi generasi robbani, yang akan menggegarkan dunia dengan islam itu sendiri. Agar suatu hari nanti, keturunan kita dapat merasai nikmat hidup yang sebenarnya!


Lantas, Tarbiyyah kita, cita-cita atau sekadar angan-angan?





~~*~~


Aku ingin melahirkan rasa syukur kepada Allah kerana mengurniakan aku mutarobbi-mutarobbi yang tidak putus-putus memberikan bantuan dan sokongan kepadaku. Semoga Allah menciptakan kemenangan islam melalui tangan-tangan kalian.

7 comments:

paley tsugareyukumono said...

ana: tarbiyyah kita angan-angan je.

Muhammad Hussaini Khairudin said...

Ana: Tarbiyyah kita adalah suatu cita-cita agung.

Ana meyakini manhaj ini dan akan bergerak sepenuh hati kerana ana yakini inilah dakwah yang hakiki, menggapai redha ilahi.

Akan ana bergerak secara beramai-ramai atau seorang diri.

Ntum yang lain bagaimana pula? :)

S h a z w a n said...

kenape baju ana tertinggal kat badar xde orang basuh..

nway akhi, ana ingat takaful anta mase kene isi isk kt muar, ana xde baju anta bagi je baju tu kat ana hehe...

pastu buat maen bola...

pastu skrg buat tidor...

Muhammad Hussaini Khairudin said...

Baju upm ana dalam kenangan..

Semua barang ana, barang nta juga akhi..

Ana masih menunggu-nunggu baju nike comel itu :)

S h a z w a n said...

ok ok..nnti ana bagi
ingatkan ana
(kalau baju tu xhilang lagi di rumah mak cik ana)

Hussaini said...

Yes...

Izajaa anausrullahi wal fath

Dr Hamidi said...

Salam...

entri y menaikkan semangat ana...
ana xsmpai stahun dlm tarbiyah...

Syukran 'ala kulli hal...
Baarakallahu fiil...

[Blog Archieve]

[Ahlan Bina]