Wednesday, September 30, 2009

...Berhati-hati memilih musuh...


Dengan nama Allah, Yang Maha Pengasih, lagi Maha Penyayang,


Dalam Hadis Arba'in Nawawiyah, hadis ke-38 yang diriwayatkan oleh Imam Al-Bukhari bermaksud;

"Dari Abi Hurairah r.a. katanya, Rasulullah saw bersabda: Sesungguhnya Allah ta'ala berfirman: Barangsiapa yg menyakiti waliKu, sesungguhnya Aku mengisytiharkan perang terhadapnya. Dan tiada mendekati hambaKu kepadaKu dengan suatu pekerjaan yg Aku sukai dari mengerjakan apa yg Aku telah fardhukan atasnya. Dan sentiasalah hambaKu mendekatkan dirinya kepadaKu dengan melakukan segala yg sunat sehingga Aku mencintainya. Maka apabila Aku telah mencintainya, Aku akan menjadi pendengarannya yg dengan itu ia mendengar, Aku menjadi penglihatannya yg dengan itu ia melihat, Aku menjadi tangannya yg dengan itu ia menampar dan Aku menjadi kakinya yg dengan itu ia berjalan. Dan jika ia meminta kepadaKu, pasti Aku perkenankan dan jika ia meminta perlindungan kepadaKu pasti aku lindungi."


Di dalam surah Yunus, Allah berfirman:

"Ingatlah wali-wali Allah itu, tidak ada rasa takut pada mereka, dan mereka tidak bersedih hati. (Iaitu) orang-orang yang beriman dan sentiasa bertakwa."

(Yunus:62-64)

Dalam dunia dakwah yang penuh mencabar ini, janganlah mengharap terbentangnya permaidani merah yang memukau. Ia tidak akan mudah. Akan ada halangan yang tidak disangka-sangka menerpa.

Tekadang pula, kita akan berhadapan dengan wadah-wadah, gerakan lain yang turut tidak mahu melepaskan peluang untuk mengejar syurga itu. Semuanya begitu ghairah, ethutisme dalam beraktivitas. Tidak mahu mereka ketinggalan dalam menggali besi-besi yang sangat besar potensinya itu, yang diharapkan akan menggalas beban dakwah ini bersama-sama mereka kelak.

Sedih dan pilu jika dalam 'persaingan' sedemikian, ada pihak yang sudah mula lupa tentang matlamat asal perjuangan mereka >>> Mardhotillah!!! Ukhuwwah mula diketepikan, Wala' sudah berubah arah dan sebagainya yang akan memberikan impressi yang serong terhadap MANA-MANA GERAKAN ISLAM SEKALIPUN.

Lantas, kita akan melihat dan terkedu melihat, pihak-pihak yang mengambil jalan kekerasan dalam menghadapinya, seolah-olah tidak pernah mendengar hadis qudsi itu, BERHATI-HATI MEMILIH MUSUHMU.

Sejarah membuktikan bahawa pertikaian itu selalu berlaku kerana ada pihak ketiga yang mengapi-apikan permusuhan antara 2 saudara seislam itu. Dan satu sifat buruk kita ialah, kita tidak suka mengkaji apa-apa maklumat yang kita perolehi, namun kitalah orang paling keras menegakkan pandangan kita itu. Sedang Allah telah berfirman:

"Wahai orang-orang yang beriman! Jika seseorang yang fasik datang kepadamu membawa suatu berita, maka TELITILAH KEBENARANNYA, agar kamu tidak mencelakakan suatu kaum kerana kebodohan (kecerobohan), yang akhirnya kamu menyesali perbuatanmu itu."

(Hujuraat:6)


Janganlah kerana kebodohan kita, kita telah melancarkan perang terhadap saudara seislam kita. Yang "mungkin" beriman. Yang mana merupakan wali-wali Allah... Dan di saat itu, kita bukan melancarkan perang kepada mereka sebenarnya,


KITA BERPERANG DENGAN ALLAH!!!


Maka, berlapang dadalah, sesungguhnya kita sama-sama memperjuangkan jemaah islam,
Bukan kelompok kita semata-mata.


~~*~~


Catatan untuk semua, tidak terkecuali mana-mana pihak sekalipun. Bersatulah atas akidah islam.


Credit to Akh Padhli Yazid yang bersusah-payah menaip turun al-hadis.

2 comments:

ProfHussaini said...

Istighfar ...
Istighfar lagi
Istighfar lagi

Semoga ia berhasil menggugurkan dosa-dosa kita, dan titik-titik hitam di hati itu..

Ok, sekarang boleh komen..
Sila-sila :D

Insan Biasa said...

Mungkin jalannya berbeza..matlamatnya sama...semoga beroleh mardhotillah...sama2..

[Blog Archieve]

[Ahlan Bina]