Thursday, September 24, 2009

Benarkah kita ikhlas?



Pernah jiwa ini ditimpa kerendahan tekad. Lalu ia dilemparkan ke dunia, semahu-mahunya. Ya, sepertimana taujihat dalam buku "Bagaimana menjaga stamina iman", apabila berada dalam kefuturan, maka jiwa ini akan merasa sangat selesa dengan perkara mubah dan kemaksiatan yang menyelubungi.

Terasa selesa hingga tidak ingin lagi diri ini berada dalam ketegangan, walau sendiri sudah tahu bahawa seronok dan senang ini tidak akan lama. Malah, ia tidak pernah puas. Ia tidak pernah putus-putus meminta empunya sementara jiwa ini untuk bekorban deminya, demi seteguk keseronokan yang kemudian akan terus dibalas dengan kehausan yang menimpa-nimpa. Anehnya, tidak pula ada putus asa sang empunya sementara untuk berkhidmat deminya... Kerana seteguk keseronokan itu... Ia rela menjadi hamba kepada HAWA NAFSUNYA...

Itulah tabiat, sunnatuLlah kefuturan. Bila diri rindukan keseronokan.

Mari kita susuri suatu sejarah kenabian. Tercatat utuh dalam surah Sad:

(Ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada malaikat, "Sesungguhnya Aku akan menciptakan manusia dari tanah.

Kemudian apabila telah Aku sempurnakan kejadiaannya dan Aku tiupkan roh (ciptaan)-Ku kepadanya; maka tunduklah kamu dengan bersujud kepadanya."

Lalu para malaikat itu sujud semuanya,

kecuali iblis; ia menyombongkan diri dan ia termasuk golongan kafir.

(Allah) berfirman, "Wahai iblis, apakah yang menghalangi kamu sujud kepada yang telah Aku ciptakan dengan kekuasaan-Ku? Apakah kamu menyombongkan diri atau kamu (merasa) termasuk golongan yang (lebih) tinggi?"
(Iblis) berkata, " Aku lebih baik daripadanya, kerana Engkau ciptakan aku dari api, sedangkan dia Engkau ciptakan dari tanah,"
(Allah) berfirman, "Kalau begitu keluarlah kamu dari syurga! Sesungguhnya kamu adalah makhluk yang terkutuk.
Dan sungguh, kutukan-Ku tetap atasmu sampai hari pembalasan."
(Iblis) berkata, "Ya Tuhanku, tangguhkanlah aku sampai pada hari mereka dibangkitkan."
(Allah) berfirman, "Maka sesungguhnya kamu termasuk golongan yang diberikan penangguhan,
sampai pada hari yang ditentukan waktunya (hari kiamat)."
(Iblis) menjawab, "Demi kemuliaan-Mu, pasti aku akan menyesatkan mereka semuanya,
kecuali hamba-hamba-Mu yang MUKHLISIN di antara mereka."

(Sad:71-83)



Memahami sejarah ini penting dalam kita mengharungi hidup ini, kerana inilah sejarah kita (ISK). Dan peristiwa ini jugalah merupakan titik tolak ghazul fikr (perang pemikiran) yang kita sedang lalui. Dan perisainya?

Keikhlasan!!!

Dalam petikan di atas, jelaslah bahawasanya, hanya orang yang ikhlas sahaja yang mampu melawan godaan syaitan yang penuh dengan pengalaman ini. Bayangkan, sejak kelahiran Nabi Adam a.s., hingga kini, pengalaman berdakyahnya, tidak kita ragui sama sekali.

Namun, apakah itu ikhlas?
Mari kita meneroka Al-Quran untuk mempelajari ilmu ikhlas...

Mengakui keEsaan Allah
Mengakui Allahlah satu-satunya tempat bergantung
Mengakui bahawa Allah kekuatanNya itu hak
Mengakui bahawa tiada apa pun selama-lamanya yang dapat menandingiNya

Mengakui bahawa Allah itulah ILAH kita.
Itulah intipati Surah Al-Ikhlas,
Itulah makna sebenar di sebalik syahadah kita.

Alhamdulillah,
Ramai manusia kini yang buat segalanya demi Allah. Mereka katakan segala apa yang mereka buat adalah kerana Allah.
Dan tidak sedikit pula orang di luar sana yang menyatakan bahawa ALLAHU GHOYATUNA!!!!!
"Objektif kami hidup, mati, ibadah, dakwah, makan, ke tandas, segalanya, adalah FISABILILLAH LILLAHITAALA"

Namun sahabatku,
Adakah kita benar-benar bermaksud sedemikian. Atau adakah bibir kita ini ringan sedang jiwa dan anggota kita bukan main berat untuk melaksanakannya?

Apa yang aku gusarkan,
Kini ia hanya tinggal di bibir. Bahkan KERANA ALLAH itu, dianggap jawapan skema untuk persoalan-persoalan awam. Untuk artis-artis. Untuk orang awam. UNTUK PARA DAEI!

Betapa kurangnya kesedaran kita akan taklif (tanggungjawab) yang dipikul dengan berkata, "Ana buat ini ikhlas kerana Allah." Kerana Allah, "Nta buat ni kerana Allah? Bukan? Betulkan niat nta ya sebelum kita start program ni."

Bukan tugas kita untuk mempersoalkan NIAT kerna ia perkara paling asas. Namun asas itu yang paling penting, yang paling utama. Bukan yang paling remeh!

Apakah kita berniat hanya kepada Allah ketika kita meluncur di laman web maya?
Jika benarlah begitu, maka takkan kita persia setiap detik kita di hadapannya.
Tidak akan kita berlaku sia-sia dan berleretan sia-sia itu,
Apatah lagi dosa, yang mematikan da'ei dan segala amalannya... Nau'zubillahu min zalik

Apakah kita berniat hanya kerana Allah ketika kita dalam dakwah dan tarbiyyah?
Jika benarlah begitu, maka tidak akan wujud ghirah, ghurur, ria' dan main-main kita.
Tidak akan kita berpura-pura dalam amalan kita. Tidak akan kita sia-siakan segala taujih yang diterima. Tidak akan kita memperlekehkan orang lain yang baru ingin mengenal pencipta.
Tidak akan kita mempersendakan ikhwah kita yang sedang bertungkus-lumus dalam DT ini.
"Itu lah mereka, manhaj lemah, permulaan ntah apa-apa, pemimpin tak faham", ini semua bukan dialog kita, kerana kita sedar tanggungjawab kita untuk membantu mereka.
Kerana kita ikhlas kerana Allah... Kerana Allah...

Apakah kita berniat hanya kerana Allah ketika kita ingin membangunkan keluarga itu?
Jika benarlah begitu, pastinya dari asas pemilihannya sampai ke hujung akhir nafas kita bersama keluarga itupun kita bahagia. Kerana apa? Ikatan al-hawa tidak mengeruhkan segala keputusan kita. Hubungan dengan anak-anak kita, pastinya kita berharap mereka juga menjadi MUKHLISIN yang akan mewarnai perjuangan agama ALlah ini.
Tidak berdalih kita semasa ada sebarang tuntutan agama yang wajar diterapkan dalam keluarga itu.
Namun, adakah kita benar-benar ikhlas?

Dan selanjutnya,
Yang nyata terang lagi bersuluh, kita belum layak membicarakannya. Kenapa?
Andai kita belum ikhlas, semua amal kita lemah selemahnya, kerana dalam diri sudah ada agen yang akan menumbangkan segala sudut amal kita. Hanya tunggu masa dan ketika...

Jika nak join tarbiyyah pun tidak ikhlas,
Jangan mimpi nak tegakkan khilafah...

Jika pernikahan itu bukan kerana Allah,
Jika pemilihan kerjamu bukan kerana Allah,
Jika permainanmu bukan kerana Allah,
Jika penglibatanmu ke dalam masyarakat bukan kerana Allah,

JANGAN MIMPI NAK KATA, JIWA DAN DARAHKU AKU WAKAFKAN UNTUK ISLAM!


Tazkirah buat diri ana yang hina di sisiNYA.
Semoga jadi tazkirah buat semua.
Cakap serupa bikin. Plis la...

3 comments:

Insan Biasa said...

tajuk muke depan majalah solusi...hehe..tak bace lagi..

ProfHussaini said...

Hehe
Nampaknya kami sefikrah
Ana dah beli buku tu, tapi tak baca lagi

Ish
Yang penting mesej sampai

Anonymous said...

Yes, Its the little things that matters, that adds up in the end.

[Blog Archieve]

[Ahlan Bina]