Monday, September 21, 2009

Anda tidak tahu tentang BM... Tapi anda malu bertanya!



Adakah menjadi kesalahan jika kita membicarakan tentangnya? Sedangkan itulah foundation dakwah kita setelah Individu Muslim itu terbina. Isu ini hanya berani dibincangkan oleh pakcik makcik dan orang-orang tertentu sahaja. Yang lain-lain mengambil langkah samada diam ataupun mengeluh tentangnya di blog-blog mereka.

Tidak kurang ada yang mencemuh, menebarkan fitnah sesama mereka, atas inkuiri sahabat mereka tentang proses yang sudah pastinya tidak pernah mereka lalui. Bukankah menjadi hak seorang ikhwah untuk didoakan permintaannya, malah dibantu selagi termampu?

Tidaklah salah berkongsi ide tentangnya, selagi kita tidak "terawang-awangan", teori tanpa amal. Apatah lagi jika ia menyebabkan kita terlupa matlamat BM dalam Marotib Amal itu. Awas saudaraku, masih ku ingat kata-kata seorang pak ustaz ini,

"Jika nta nak hilang semua usrah-usrah yang nta bawa tu, berikhtilatlah"
(Ustaz A, 2008)

Jangan kerana ingin tegakkan ibadah, maksiat terlaksana. Dan kita semua sudah sedia maklum, tutuplah pintu maksiat itu, dengan ibadah, dengan membuka pintu-pintu pahala dengan Baitul Muslim.



  • Saya ni dah bersedia ke nak kahwin ni?
Soalan ini adalah soalan NAK ATAU TIDAK. Ia bukan berkenaan BOLEH ATAU TIDAK BOLEH. Sesungguhnya pilihan di tangan anda.

Dan apabila bercakap pilihan itu, kita sendiri yang buat, kita sendiri kena lihat sejauh mana kefahaman kita mengenai hakikat perkahwinan dalam islam. Maqasidnya, Rukunnya etc. Maknanya, pembacaan dan perkongsian perlu lebih meluas. Di sini letaknya kepentingan perbincangan sebegini.

Aku benar-benar bersyukur kerana wujudnya ikhwah-akhwat indonesia yang sudi menulis berkenaan hal ini, kerana ku saksikan betapa mandulnya produksi buku islami di Malaysia.

Jika diri sudah jelas sejelas-jelasnya akan hal ini, sudah pasti pilihan itu boleh dilakukan.

Jangan kita menjadi hamba yang menjadikan harta, rumah, kereta, akademik, WANG sebagai berhala. Yang kepadanya tempat kita bergantung.

Tapi ingat, ini tidak memberikan ruang kepada mereka-mereka yang malas untuk berusaha, sekadar tawakkal semata.

Bergantunglah pada Allah.




  • Ada ke ikhwah atau akhwat untuk saya?
Soalan ni soalan cepu emas juga. Kita sering melihat diri ini serba kekurangan. Dengan aib silam, kekurangan fizikal, kekurangan materi... yang sebenarnya akan ter-setel dengan sendiri jika masing-masing itu ikhlas dan faham kehendak perkahwinan yang berkah itu.

Ramai orang yang sekadar menunggu panggilan ilahi, seakan-akan akan datang putera atau puteri idaman yang mencari-cari mereka. Menanti "The Frog Prince". Jika tampak berusaha, macam terhegeh-hegeh pula. Dah nampak macam gatal sangat nak kahwin pun ada.

Ketahuilah sesungguh takdir telah ditentukan. Dakwat sudah kering dan pena telah diangkat. Jodohmu, Rezekimu dan Ajalmu, segalanya sudah ditentukan.

Kita tahu bahawa kita akan mati juga akhirnya, namun kita tetap terus berusaha merubat penyakit kita. Agar kita menjadi hamba yang benar-benar bersyukur, atas segala nikmat yang dikurnia Allah.

Kita tahu bahawa rezeki kita telah tercatat. Masih terngiang-ngiang kata-kata Sang Murobbi,

"Kalau sumur kering, minta sahaja sama Allah..."
... Tapi kita terus gigih berusaha kini. Belajar dengan tekun. Bekerja dengan keras. Untuk mencari secicip rezeki itu untuk keluarga kita.

Begitu juga dengan jodoh. Ya, ia sudah ditentukan. Dan anda ada peranan dalam mendapatkannya. Jangan dikenang dek perigi mencari timba, jika itu kemusykilan yang timbul. Kita turuti sahaja kehendak agama kita, sebagaimana yang telah digariskan dalam kisah-kisah para sahabat dan sahabiah yang masyur,,,




  • Saya bimbang tak kawin pula. Akhwat dah la "jauh" lebih ramai berbanding ikhwah...
Ikhwah akhwat yang ana kasihi sekalian,

Secara idealnya, itulah masyarakat yang ingin kita bentuk. Apabila individu-individu yang benar-benar faham tanggungjawab mereka sebagai manusia ini, mendirikan baitul dakwah. Yang akan melahirkan du'ah, yang bakal menerajui pengislahan masyarakat kita ini.

Tetapi realitinya kini, nisbah ikhwah akhwat sangat tidak seimbang. Jangankan di lokaliti, malah malaysia dan seluruh dunia juga begitu.

Pernah seorang ikhwah Indonesia menyatakan sedemikian rupa juga. Itulah cerminan dunia kini. Ada ikhwah (yang otai ni) yang berani menyatakan, nisbah ikhwah kepada akhwat ialah 1:9 !!!

Jadi bagaimana ingin dibentuk ya masyarakat islam kita? Apakah nasib akhwat kita ini. Berkahwin di hujung usia atau sekadar menanti bidadari lelaki di syurga?

Sahabatku,

Fitnah terhadap orang bujang yang menimpa dulu dan kini, fitnah itu lebih berat ditanggung oleh kaum perempuan.

Bermusyawarahlah dengan kelompokmu, sungguh, tidak sedikit ikhwah yang mengecapi nikmat iman dan islam hanya setelah berkahwin dengan ukhtuna. Si suami hanya mengenal jalan dakwah setelah perkahwinan.

Tidak sedikit pula akhwat kita yang hilang sudah tsiqahnya terhadap jalan ini, setelah bernikah dengan ikhwah fillah. Terhalang dakwah si isteri setelah menikah dengan ikhwah itu sendiri.

Dan sepanjang pemerhatianku, ramai sahaja aku lihat ikhwah-ikhwah ini (yang minoriti ini), yang belum berpunya, dan belum berencana untuk berkahwin, sedang ribuan akhwat memerlukan mereka. ~Aih, ramai yang lebih selesa menunggu perigi mereka. Atau sibuk dengan dakwah, dan takut binaan itu akan terganggu apabila mereka disibukkan dengan proses BMsasi.

Renung-renungkanlah...

Bagiku, pabila mengenang perkara ini, ada satu perkara yang perlu dilakukan:::
Dakwah ikhwah perlu diperhebat...!
Jangan biarkan saudara perempuan kita terkapai-kapai tanpa bimbingan,
Terkesima atas kelalaian dan kemalasan kita!!!


~~*~~


Post kali ini adalah sekadar perkongsian dan luahan perasaan, atas pemerhatian penulis. Pastinya ada kena mengena dengan ikhwah akhwat. Kalau terasa tu, alhamdulillah, semoga rasional menerima pendapat orang lain.

I'diluu (Berlaku adillah)

2 comments:

harith said...

Mantap akhi! (Baca dgn nada BAAEEKKLAAHHH!)

Ah~ . .. . . . . abang asmirul baru call ana semalam.. dah x tahan la tu. huhu.

Apa2 pon, taqabbalahhuminka wa minna.

ProfHussaini said...

Abg call nta? (dengan gaya APA!!!??)

Wah~Kita doakan agar ramadhan berhasil membantunya..

[Blog Archieve]

[Ahlan Bina]