Saturday, December 21, 2013

Tiada internet

Dulu-dulu tanpa internet, kita menyaksikan dakwah itu berjalan tanpa henti.

Kini, perhubungan di dunia ini semakin mudah. Namun, adakah kita memanfaatkannya?

Jika dahulu, seorang daei itu terpaksa menempuh jalan selama 12 jam dari Terengganu ke KL atau seminggu melalui surat hanya untuk menyampaikan khabar berita. Itu semua tidak pernah menghalang al-akh daripada melaksanakan dakwahnya. Oh, teknologi telefon sudah lama ada di negara ni, aku terlupa.Tercampur aduk dengan kisah atuk aku yang pada zamannya (sekitar 1957), jambatan pun tiada di semua sungai, menyebabkan dirinya dan keretanya terpaksa menaiki bot untuk menyeberangi sungai.

Zaman dahulu, hanya telefon yang ada untuk menyampaikan khabar dan bermesyuarat. Dan, kosnya RM1.20 setiap minit. 

Kini kita boleh menggunakan whatsapp, SMS, Skype, FB, Twitter, segala jenis aplikasi untuk pelbagai keperluan dan dalam sekelip mata, dapat berhubungan dengan mana-mana sudut dunia.

Kini. Dakwah itu di hujung jari.

1 comment:

harith said...

Menunggu tapi, tak jumpa

[Blog Archieve]

[Ahlan Bina]