Thursday, July 22, 2010

Anak-anak kecil




Pernah aku berkongsi dengan kalian tentang cerita dan rasa aku di awalan dakwahku. Pernah aku merintih seksanya batin di saat kematian ibu dan bapa, adik-beradik malah seluruh keluarga dakwah yang pernah dibina. Malah, rumah tempat kami berlindung terbakar hangus, tempatnya dirampas oleh penyanyi-penyanyi jalanan yang menipu semua penduduk kampung kami.


Bersendirian aku itu, tidak pernah menggagalkan diri untuk terus melangkah dan memaksa setiap tapak ini terhunjam teguh, terpasak di dalam tanah yang lembit lagi penuh lekit-lekit ini.




Hari demi hari, datang seorang demi seorang anak-anak kecil menghampiriku. Mereka merengek-rengek, memohon diberi sedikit asi agar terisi perut yang kosong dan terubat sakit kritikal di hati. Hari demi hari juga Allah memberikan secupak demi secupak rezeki dan sedikit demi sedikit anak-anak ini ku lihat tumbesarannya.


Ada anak-anak yang datang dalam keadaan yang lapar, ada juga yang kesunyian dan rindukan sentuhan kasih sayang. Dan tidak kurang yang datang untuk melihat besar atau kecilnya rumah usang yang kami duduki bersama ini. Begitulah, rumah yang usang, buruk dan kecil ini, tidak ramai yang mampu melihatnya sebagai rumah yang damai. Apa yang ada di hati mereka hanyalah penyaman udara, ataupun televisyen ataupun wifi yang ada di dalamnya. Itu yang membuatkan mereka lari ke rumah lain, walaupun kedamaian itu gagal diperoleh mereka.


Anak-anak yang tetap ingin bersamaku, di dalam rumah ini, tidaklah secomel mana. Lansung tidak dapat menyaingi kecomelan aku sewaktu aku seusia dengan mereka. Tapi tidak mengapalah ya... Mereka ini ku ajar bagaimana untuk melihat dunia melalui jendela. Ku ajarkan tentang keindahan pelangi. Ku ajarkan bagaimana untuk menanam pohon-pohon indah, agar seri dan kedamaian itu sama-sama ada di dalam rumah kami.

Lama kelamaan, rumah yang terbina ini sejengkal demi sejengkal mula menyerupai rumah, rumah secara skemanya. Di mana ada lompong, kecacatan dan kebocoran, kami akan sama-sama perbaiki. Bila lantai berdebu, akan ada anak-anak ini yang menyapunya keluar dari rumah yang disayangi ini. Kami tidak mahu debu-debu, sawang-sawang, habuk (baca: gumpalan habuk hitam dan menggelikan) di kipas syiling mengganggu gugat keselamatan dan kesihatan kami sekeluarga.


Perlahan-perlahan, kasih sayang terbina di antara kami. Hinggakan, telefonku adalah telefon mereka. Keretaku adalah kereta mereka. Kasutku adalah kasut mereka. Baju, seluar dan boxerku adalah juga milik mereka. Begitu juga sebaliknya.


Anak-anak ini, kini sudah dewasa. Aku yang semakin tua, janggut pun dah tumbuh sikit-sikit, mampu melihat mereka berdikari. Kadang-kadang mereka buat kejutan untukku, masakkan aku hidangan, dan meraikan hari jadiku.


Aku mengerlih ke luar tingkap. Di sana, aku dapat lihat sangat ramai anak-anak tidak beribu, tidak berayah. Aku memandang kesemua mereka sambil berlinang air mata. Tidak sanggup aku melihat mereka semua bergelumang dalam lumpur dan karat di luar sana. Kesunyian. Ketakutan. Kegelisahan. Kekuyupan, kebasahan dek air hujan yang sedang lebat.


Aku merenung mereka dari dalam rumah.




Aku merenung dengan lama...




Hingga akhirnya ada di antara anak-anak ku ini memandangku dengan perasaan yang hiba. Dia mengajak anak-anak yang lain juga turut sama memandang ke luar... Mereka berseloroh sesama mereka lantas mereka bertakbir. "Allahu akbar!!"


Pelik betul semangatnya... Aku memandang mereka dengan wajah mencurigakan... Apa ni?


Namun, mereka bergegas ke luar rumah dengan payung di tangan dan keazaman yang membara di wajah. Entah dari siapa mereka belajar buat muka pelik camtu,,,


Tidak lama kemudian, aku menangis lagi. Aku bersyukur kepada Allah atas hidayah yang diberikanNya kepada hamba-hambaNya.

Anak-anak ini menggendong bayi-bayi kecil di tangan mereka. Ada juga yang membawa bayi dewasa yang tidak sabar-sabar ingin belajar ilmu kehidupan denganku. Ia ingin segera keluar semula untuk mengambil lebih ramai anak-anak kecil.

Aku tersenyum gembira sedang melihat anak-anak baru ini. Ada yang menangis entah macam apa. Ada yang membisu kekeliruan punca. Ada yang semangat terlebih-lebih. Ada yang sedang bercakar-cakaran sesama mereka.

Tapi anak-anak ku yang sudah dewasa ini memintaku untuk merehatkan kelopak mata dan tubuh badan. Anak-anak baru ini mereka belai, beri makan, basuh berak mereka, diajarkan cerita hingga semuanya tidur dengan nyenyak di malam hari.


Bila semuanya sudah selesai, mereka (anak-anak lama, yang kurang comel tu) datang kepadaku dan meluahkan perasaan dan kepenatan mereka. Aku memberikan sekuntum dua kata. Hingga terubat kelelahan mereka dan akhirnya mereka dapat tidur dengan penuh azam di dada.


Aku melihat kesemua anak-anak ini tidur dengan nyenyak.

Jauh di dalam hati ku, aku berkata:

"Oh, tengoklah nanti kalau ada masa lapang nanti, aku carikan mak untuk korang"


Senyum itu sedekah :)


5 comments:

AmirSyafiq said...

wargh.
ana.terhenti.membaca.pada.ayat:

"Oh, tengoklah nanti kalau ada masa lapang nanti, aku carikan mak untuk
korang"

saatnya.hampir.tiba.

Muhammad Hussaini Khairudin said...

Masanya telah tiba
Kita semua bangun bersama
Membina agama tercinta
Ummatku kini sedang merana...

muhammad92 said...

semoga terus melahirkan anak-anak yang bakal merubah masyarakat..

doakan juga kami adik2mu..

salam perjuangan..

Anonymous said...

T.T

cik mus'ab said...

T.T

[Blog Archieve]

[Ahlan Bina]