Tuesday, April 20, 2010

Allah menguji kita




Aku pandang matanya. Di sana, aku cuba mencari-cari sesuatu. Ternyata aku gagal. Yang ada dalam hitam matanya itu, hanyalah bayangan mukaku sendiri. Hatinya sengaja ditutup, enggan berkongsi rasa dan berita.


Aku mengalihkan pandanganku ke arah langit. Matahari menggelongsor perlahan-lahan. Aku merasakan cahaya juga mengkhianatiku. Lantas hati ini beristighfar. Sedar ketentuan Allah itu sangat misteri.


Dalam kesunyian itu, akh tersebut mengeluarkan sekotak rokok dari sakunya. Kerlihan mataku kini tertumpu kepada sebatang rokok yang sedang diketuk-ketuk, dimampat-mampatkan. Tidak akh tersebut menawarkan kepadaku, tahu diri ini tidak pernah menghampirinya.


"Akhi, kau sudah merokok? Apa lagi yang aku tidak tahu tentang dirimu? Aku baru tahu kau baru berpacaran. Aku tahu kau jarang ke surau kini, malah tidak lagi ke sana."


Hatiku berdesus. Hatiku menangis meronta-ronta. Seolah-olah segala kemelaratan sahabatku itu, terbeban di atas bahuku.


Rokok tersebut dinyalakan. Matanya dipejam tatkala 'oksigen' dihirup. Dari mulutnya itu, asap berkepul-kepul dilepaskan. Dari mulut itu.


Mulut yang sama yang pernah berkata:


"Hussaini, jangan risau, aku akan bersama kau, bersama islam, bersama dakwah ini, sampai kita mati sama-sama"


Mulut ini tidak berkata semata-mata. Ternyata setiap masanya dahulu bersamaku adalah untuk dakwah. 5 tahun yang lalu. 5 tahun yang lalu, kami sama-sama menjadi hamba Allah, kuli dakwah. Setiap saat kami, kami sama-sama pelajari dan berjuang di setiap peluang yang ada.


Hinggakan kami ini, jauh lebih sibuk berbanding mana-mana presiden kolej UPM sekalipun. Berpuluh-puluh jawatan disandang, berpuluh-puluh wadah disertai, dan penglibatan di setiap peringkat ini adalah untuk dakwah semata-mata. Aku masih ingat saat itu.


Namun, harta, pangkat, wanita cantik ternyata lebih mengiurkan. Dan ramai daripada kami tewas. Dan aku kini bersendirian.


Sepanjang dakwah ini, banyak kata-kata manis yang aku terima;


"Akhi, nta ini umpama Rasul yang diutuskan untuk menyelamatkan ana" (Agak ekstrim juga la)


"Aku nak hidup ni untuk berjuang je"


"Inilah jalan yang aku cari-cari. Aku akan bersama dengannya"


"Aku akan bersama kau, Hussaini"


...


...


...


Benar. Allah tidak akan biarkan lidah kita menggulung-gulung tanpa sebarang ujian dikenakan. Itulah sunnatullah jalan ini. Dan sayangnya, ramai yang gagal. Sangat ramai yang tumpas di depan mataku ini. Dunia ini sangat gelap buatku.


Indah kan perancangan Allah? Entah kenapa, segala ujian ini membuatkan aku semakin senang tersenyum. Air mata sudah puas diseka. Peluh sudah membuatkan baju basah kuyup dan berbau kemasaman. Aku semakin tidak sabar, semakin tidak sabar menunggu siang menjelma.


Aku tidak ingat berapa banyak usrah sudah aku bawa, yang pasti sudah lebih 20. Aku sudah tidak ingat berapa puluh orang yang menjauhiku setelah lama berada dalam usrah ini. Aku malahan sudah lupa nama-nama mereka. Aku tidak tahu berapa banyak air liur tumpah dalam daurah-daurah. Dan seterusnya... Dan seterusnya...


Yang pasti, keberhasilan dalam dakwah ini adalah kehendak Allah. Dan aku tidak pernah merungut, sebaliknya aku tidak putus-putus berusaha. Aku berasa malu untuk merasakan bahawa aku sudah cukup berusaha, dan rasa malu jika sudah mula berkira-kira dengan Allah. Aku rasa malu jika dengan usaha-usaha kecil ini, aku sudah meminta-minta kemenangan sebuah kemenangan.


Aku teringat sebuah kisah pahit seorang ikhwah. Pengalaman beliau membuat usrah jauh di Tangkak. Setiap minggu, beliau akan berulang-alik ke Tangkak, Johor dari Kelang, Selangor. Dan hasilnya? Setelah bertahun-tahun, kini kesemua anak-anak usrahnya itu, hilang menyepi. Menjadi seperti ikan-ikan tembakul yang lain, hilang dalam selut lumpur jahiliyyah. Sibuk, terasa diri sangat sibuk hingga tidak sempat duduk sebentar memikirkan akhirat mereka. Betapa pilu rasanya hati sang murobbi itu.


Ikhwah akhwat,


Itulah. Itulah jalan tarbiyyah yang aku lalui. Tidak secantik yang kalian terokai. Namun, ianya memberikanku bekal yang sangat banyak. Kegagalan demi kegagalan yang aku hadapi ini, hasil try and error yang aku sendiri laksanakan, memberikan aku satu koleksi pengalaman yang manis di hujungnya. Semoga kita dapat sama-sama berkongsi pengalaman dalam ruang ini dan dalam perkenalan ini. Aku bukanlah Pakar Harakah Dakwah (PHD), tetapi aku ada sesuatu yang ingin aku kongsikan hasil jatuh bangun diri ini.


Allah tidak akan pernah melihat hasil kita, selain usaha dan kesungguhan kita yang tidak pernah henti-henti bertasbih dan menyeru sekalian alam ini turut sama bertasbih kepadaNya. Pada usaha kita itu, ada kalanya, Allah memberikan kejayaan. Dan pada saat yang lain, Allah akan memberikan kita kegagalan. Semuanya untuk melihat sejauh mana hebatnya taqwa kita.


Aku bersyukur atas segala apa yang menimpaku ini. Kini, diri ini dapat merasai nikmat tawakkal yang semakin menebal. Segalanya datang dari Allah, diberikan kepada kita sebagai pinjaman sementara.

7 comments:

Muhammad said...

Masya-Allah.. Diri yg cetek pengalaman ini rasa macam nak menangis membaca.. itulah hakikat dakwah.. Al-musaaqituun, mereka yang tewas di jalan dakwah, kalah. Hanya Allah yg memegang hati manusia. Silap besar kalau kita rasa kita yang mempengaruhi hati manusia. Allah shj yg berkuasa.. utk situasi begini, hanya mampu usaha termampu n mengadu kpd-Nya..

Al-Fakir Hamidi said...

Salam... ana bukanlah org yang layak dlm menenangkan akh, tetapi ana xmahu juga tertinggal di belakang...

"Sesungguhnya Allah bersama dengan orang-orang yang sabar"
-moga2 anta semakin dekat dengan Allah. :)

muharrikdaie said...

Itu perkara biasa akh ...

Mad'u kita tidak boleh kita kepong dengan diri kita waimma anta ikat dia dengan tali mereka pasti akan berusaha untuk lari.

Jalan terbaik adalah anta ikat mereka dengan syaksiyah anta, dengan maiyatullah anta, dengan doa anta serta takwa anta kerana itulah tali yang dapat mengikat mereka dengan ikatan yang tidak akan mereka rungkai sehingga kehujung nyawa ...

sekadar pandangan ...

muharrikdaie ~ menulis untuk mengerakan jiwa jiwa

Muhammad Hussaini Khairudin said...

Wah~Muharrikdaei

Syukran akhi atas saranan nta. Sungguh, banyak yang ana kena belajar dari nta dan ikhwah yang lain.

Kepada Hamidi dan Irfan, mari bersama-sama mengharungi arus kehidupan ini!

Awang Ilham said...

susahnya nak walk the talk .. isk3

Muhammad Hussaini Khairudin said...

Berimanlah, segalanya akan mudah aja.

Kul aamantubillah, summastaqim
(Katakanlah, Aku beriman dengan Allah, dan istiqamahlah)

semut said...

susah utk merasa begitu,kan.

merasa kuat, tanpa rasa lelah.

moga Allah melindungi jiwa2 sebegini.

[Blog Archieve]

[Ahlan Bina]