Tuesday, April 13, 2010

Al-Wala' Wal-Bara'



Sejarah berbicara

Seluruh dunia bergegar mendengar namanya ketika Perang Dunia kedua. Siapa yang tidak kenal dengan suatu figura bernama Erwin Rommel? Dialah General German yang paling popular, dijuluki nama The Desert Fox, Si Rubah Gurun. Pujian atas kegemilangannya datang dari kawan dan lawan, tidak kira dari Hitler, Musollini, malah ketua Puak Sekutu, yakni Perdana Menteri Britain, Churchill. Tiada lawan yang bertarung dengannya, yang tidak akan kagum dengan bakat dan kebijaksanaan beliau dalam perang.

Kata pengikut-pengikutnya; sepanjang perang dan masa persiapan, beliau akan kerap berada di mana-mana, kecuali di markas yang selesa. Beliau adalah seorang general yang bukan sahaja berbakat, malah setiap masa, dalam perang malah dalam rehat, berada sebaris dengan tentera-tenteranya. Tidak hairanlah, beliau menjadi idola dan pujaan anak-anak buahnya. Malahan, sepanjang pertarungan di antara Rommel dengan Britain di Libya dan Mesir, ternyata kesemua askar Britain menyokong Rommel berbanding general mereka sendiri.

Kehebatan Rommel yang sebenarnya terserlah di atas medan. Dialah antara orang pertama yang melaksanakan strategi aneh tapi sangat efektif General Gurien semasa menyerang Poland dan Perancis. Strategi yang dinamakan Blitzkrieg. Strategi yang menyebabkan seluruh eropah terdiam dan tunduk di tangan German. Beliau adalah seorang general yang mampu berperang dalam apa jua keadaan tanpa sebarang kerigidan, tanpa karenah.

Atas kelemahan Italy menangani kemaraan Britain, Rommel diutus ke Libya dan Tripoly. Dalam masa beberapa hari sahaja, umpama satu hembusan angin, mereka mara dari Barat Libya hingga ke El-Alamin. Jarak yang sangat jauh. Ingat, ini bukanlah suatu jawlah atau jalan-jalan cari makan. Namun, ia satu peperangan yang melibatkan pertempuran dan pembunuhan. Kebijaksaan Rommel, membolehkan German seakan merintangi sebuah perjalanan. Itulah lagenda sebuah peperangan agung.

Namun, semuanya telah ditentukan Allah.

Hebatnya dan lajunya Rommel di daratan, ternyata tidak mampu ditampung oleh kekuatan tentera Laut Italy (sekutunya) dan tentera Udara Luftwaffe German. Tenteranya mengejar lawan hingga ke penghujungnya, hampir sampai ke sasaran, iaitu Terusan Suez, sebuah kunci kepada kemenangan. Andai tumpas sasaran ini, maka hari ini, kita semuanya akan memakai pakaian german, bercakap dalam bahasa Deutsch dan 'menyembah' Perdana Menteri German.

Rommel masih mampu menang setiap perlawanan. Namun, askarnya mati seorang demi seorang. Malah, aset peperangannya yakni kerete kebal juga hancur satu demi satu, hanya beberapa kilometer dari Terusan. Kapal laut mereka satu demi satu dibom dek Britain yang berpengkalan di Malta. Dan teknologi anti-udara Britain dan USA, ternyata menggamam juruterbang-juruterbang German. Tiada apa yang mampu dilakukan Rommel, selain berundur, agar keberadaan mereka di Libya dapat dikekalkan.

Namun, sesiapapun akan tersentak. Seakan-akan satu penghinaan, Rommel disuruh Hitler, untuk kekal menyerang. Jangan berhenti, jangan berundur walau selangkah pun.

Sesiapapun akan tersentak, dengan kekuatan yang sangat berbeda; Askar Rommel, hanya tinggal ribuan sedang Sekutu di pengkalan mereka ada 100,000 orang. Kereta kebal mereka tinggal 12, sedang Kereta kebal Sekutu ada 1000 buah (+ Tank Sherman dari USA). Malah, tiada kekuatan udara melindungi pasukannya, sedang Britain mempunyai ribuan kapal terbang, di Terusan Suez. Mereka tiada bahan bakar, mereka sudah sedikit senjata, sudah hampir kehabisan peluru, sudah kekurangan peralatan.

Sesiapapun akan tergamam, apabila seorang General Legendaris seperti Erwin Gommel, seakan diarahkan untuk membunuh diri. Datangnya arahan dari atasan, agar dia, seorang tokoh perang dunia, agar menyerang, bukan berundur dengan jurang kekuatan yang sangat besar. Kebijaksanaan dan strategi apa sekalipun tidak akan dapat memenanginya. Hanya dengan kehendak tuhan, hanya dengan ketentuan tuhan sahaja yang mampu membolehkan mereka lari dari kematian mereka, andai mara ke hadapan itu pilihan.

Akhirnya, Rommel taat kepada Hitler,

Tulisannya yang sangat dramatis lagi menyentuh hati:

"Aufgrund der Art meiner eigenen so oft von den Soldaten verlangt, und ich möchte auch nicht gegen meine Prinzipien..."

"Oleh kerana saya sendiri selalu menuntut sifat sedemikian dari prajurit saya, dan saya hendak laksanakan juga prinsip itu terhadap diri saya..."

Rommel, sesungguhnya telah membuatkan aku kagum. Bukan atas keindahan moralnya, bukan atas manusiawinya, bukan atas kemujuran yang berada bersamanya, bukan atas kepintarannya, bukan atas motivasinya dan juga bukan atas pengalamannya. Tapi atas satu prinsip ketaatan.

Sedar, sesungguhnya akan hancur perancangan suatu gerakan jika hanya ada satu bidak (chess pawn) yang tidak taat dan buat-buat pandai. Dia (Rommel) sanggup mengorbankan diri. Walaupun dirinya paling agung antara banyak-banyak general. Walaupun dirinya tidak pernah kalah. Hinggakan peperangan yang mengorbankan nyawanya itu, bukan atas kelemahannya. German kalah bukan di darat. Tapi di laut dan udara.

Namun, jiwa seorang lelaki yang sebenar, tidak pernah tinggi umpama lalang. Ia selalu merendah, jatuh ke bumi, taat kepada siapa sahaja, apatah lagi ketua yang telah merencana untuk kebaikan semua. Lelaki-lelaki ini, itsarkan kepentingan ummah, lebih daripada kepentingan diri sendiri yang egois. Nah, lagu egois, untuk jiwa egoismu:


Katamu apa yang kau impikan
Segalanya kan pasti jadi kenyataan
Setiap apa yang kau inginkan
Sekelip mata dalam genggaman
Nadamu berbaur keegoan
Katamu kau tak perlukan teman
Walaupun sendirian
Walaupun kesunyian
Kau punya segala kelebihan

Bibirmu ketandusan senyuman
Jeling pandangan hanyalah di ekor mata
Atur langkah penuh keangkuhan
Gerak gaya lambang kemegahan
Kau terlupa apa yang kau ada
Segalanya kurniaan yang Esa
Hanya seorang hamba
Yang diuji imannya
Dengan kenikmatan dunia

Bicara hatimu tentang sepi
Sengaja tak pernah kau akui
Bagaikan sang merak
Yang indah bulunya
Namun tidak mampu
Terbang ke angkasa

Andai dibiar keegoan
Meratah hati dan perasaan
Usah kau pertikaikan jiwamu
Mengapa tiada rasa ketenangan
Pernahkah terlintas di minda
Ketika kau kesusahan
Siapakah yang kan hadir menjadi pembantu

Bukan ku sengaja
Mencari silapmu
Engkau ku rasakan
Mampu menjadi sandaran
Sedarlah jasa baktimu diperlukan
Curahkan pada insan yang memerlukan



Ketaatan kita, lebih mengasyikkan

Sesungguhnya prinsip ketaatan kita berbeda dengan prinsip ketaatan jahili. Kita bukan sekadar taat kepada ketua kandang, atau orang yang paling tua dalam keluarga kita. Kita juga tidak taat pada orang yang paling tinggi pangkatnya. Kita tidak taat pada orang yang paling kaya di kalangan kita. Kita tidak sekadar taat kepada mereka yang bijak pandai.

Namun, Al-Wala' Wal-Bara' (Ketaatan untuk melaksanakan dan ketaatan untuk menafikan) kita adalah kerana Allah. Taat kita kepada ketua kita kerana Allah. Taat kita kepada Naqib kita kerana Allah. Taat kita kepada ibu bapa kita kerana taatnya kita kepada Allah. Hukumnya jelas, semuanya dilakukan kerana Allah. Dari sudut ketaatan dan penentangan, tiada kompromi. Ilah kita hanya Allah.

Khalid Al-Walid, seorang sahabat yang lebih hebat daripada Hitler, Churchill malah Rommel. Berikan jawatan panglima perang kepadanya, tiada perang yang pernah tewas di bawah kelolaannya. Beliau seorang yang bijak, tenang dan sabar. Malah, semua sahabat lain tsiqoh (percaya) kepada beliau.

Sebagai panglima, beliaulah juara. Di medan berkuda, beliau yang paling tangkas. Di medan berpedang, beliau yang paling lincah. Betapa jatuhnya motivasi kaum kuffar seiring dengan naiknya Khalid Al-Walid. Beliaulah Pedang Allah yang tidak pernah berhenti menebas dan beliau menang dalam setiap tebasan.

Pada tahun 12H, Khalid Al-Walid dihantar ke Iraq, menghancurkan keangkuhan Parsi yang tidak dapat menahan kemaraannya. Melihat Parsi hampir tumbang dan Rom masih kukuh di Syria, lantas Abu Bakar menyuruhnya menuju Syria, membantu para sahabat di sana.

Taat. Terus beliau berpindah medan. Semua sahabat sepakat, di sana, Khalid Al-Walidlah yang paling layak mengetuai. Semua pertempuran menang di tangannya. Setiap hari adalah hari yang penuh dengan semangat dan menjanjikan kemenangan yang pasti.

Allah telah menakdirkan Abu Bakar mati, dan digantikan dengan Umar Al-Khatab sebagai Khalifah. Lantas, perkara pertama yang dilakukan oleh Umar adalah memecat Khalid Al-Walid dan dinaikkan Abu Ubaidah Al-Jarrah, alasannya hanya 1; agar tidak dirasai oleh para sahabat, kemenangan itu datang dari Khalid Al-Walid. Kemenangan hanya datang dari Allah, yang empunya segalanya di dunia ini.

Khalid Al-Walid, taatnya pada ketua, melebihi yakinnya dia pada diri, pada kebijaksaan diri, pada kekuatan diri, pada segala perancangan diri. Sedar, kemenangan datang dari Allah, dan ketaatan pada pemimpin, adalah suatu Al-Wala' Wal-Bara' pada Allah.

Lantas, Khalid Al-Walid, dari seorang General Perang, menjadi Prebet biasa, yang hanya mendengar arahan dan taat. Akhirnya, mereka berhasil memenangi perang yang amat besar itu.

Bagaimana Al-Wala' Wal-Bara' kita? Jumud dan Taa'sub umpama Rommel? Atau seindah taatnya Khalid Al-Walid? Atau kita masih merasakan kita lebih pandai, bijak, hensem, cantik, petah berbicara, kuat, berkaliber, berkarismatik berbanding pemimpin kita?


5 comments:

Husayyan said...

Bagaimana Al-Wala' Wal-Bara' kita? Jumud dan Taa'sub umpama Rommel? Atau seindah taatnya Khalid Al-Walid? Atau kita masih merasakan kita lebih pandai, bijak, hensem, cantik, petah berbicara, kuat, berkaliber, berkarismatik berbanding pemimpin kita?

ana handsome sket berbanding Rommel...dan Hussaini semestinya

Muhammad Hussaini Khairudin said...

Jangan puji ana lebih-lebih sangat.

Muhammad Hussaini Khairudin said...

Dan wea, jangan menyamar guna url ana.

Lihat cara berfikir dan cara menulis dengan '...' tidak ber'space', ana dah boleh teka siapa nta.

Lagi-lagi, namanya itu, obvious sangat hasil kerja nta.

Hazim said...

salam ziarah akhi..
lama dah xdr crita..

~hazim UTP

Muhammad Hussaini Khairudin said...

Akhi Hazim.... Rindunya!

Ada masa, terlajaklah ke KL lagi :)
Kami akan menyahut dengan kehangatan ukhuwwah

[Blog Archieve]

[Ahlan Bina]