Tuesday, December 29, 2009

Aku masih kecil






Aku sekerdil fizikalku

Merasa kekerdilan merupakan syarat awal mengenal makna ketuhanan. Apabila terasa diri ini kerdil berbanding denganNya, barulah terasa betapa besarnya Allah. Pada waktu itu, ego ditundukkan dan segala arahan dipatuhi.

Setiap manusia beriman yang menyahut taufik kurniaan ilahi pasti kan merasai ketenangan, berkat penuh perasaan seorang hamba. Perasaan penuh kasih sayang Allah Az-Zawajalla, dan pengamatanNya. PerlindunganNya dari segala bahaya dan kegagalan yang menghantui diri sejak sekian lama. Diri terasa kerdil di sisiNya.

Kebesaran makhluk yang datang hari demi hari dalam cubaan menggugat keutuhan ikatan akidah yang sejahtera. Mendesak kita, serupa angkara Firaun yang mendesak sekalian rakyat bertuhankan dirinya. Percakapan dan tindakannya menggambarkan betapa besarnya dirinya itu dirasakan, menggambarkan hati yang kufur, menjadikannya golongan yang melampaui batas (togho) yang dilaknati Allah. Malah neraka tersedia buatnya sebagai tempat kembali yang kekal abadi.

Diri yang kerdil tadi, berkat taufik dan hidayah kurniaan Ilahi, beroleh kekuatan untuk mengharungi badai itu. Segala kesengsaraan yang dititipkan Jahiliyyah diharungi dengan jiwa yang bersedia dan tidak sudah-sudah berkumat kamit kalimah "Allahu Ahad" "Allahu Akbar" .. Tidak sudah-sudah diri menolak kebesaran selain kekuatan Allah yang nyata.

Semua cubaan-cubaan itu tidak lain dan tidak bukan adalah suatu kenikmatan yang membuahkan lagi keimanan, dan memasakkan ketakwaan. Hati terasa semakin kuat dan yakin dengan pertolongan Allah. Hari demi hari dihiasi dengan keindahan syurga yang dijanjikan. Janji yang hanya tinggal masa untuk untuk dituntut.

Sayangnya, manusia sering lupa bahawa ujian itu datang bukan dalam bentuk kesengsaraan semata-mata. Ia bukan sahaja datang dalam bentuk cercaan. Namun kejayaan sementara juga akrab dengan kefasikan. Ia akan datang dan menjolok sekeping hati dari celah-celah ruang yang tidak pernah terkesankan. Hingga suatu masa nanti, ia, dalam 'keimanannya' itu, dalam segala 'amal dakwah' yang dilakukan itu, ia besar kepala hingga gagal mencari unsur keikhlasan. Sedang selama ini ia merasakan dirinya itu ikhlas. Malah, paling ikhlas di kalangan semua pejuang ad-deen.

Kepala perlahan-perlahan dipam angin oleh syaitan, hingga terasa sangat besar, penuh dengan ilmu, dan sangat petah berhujah islami. Sedang ia hanya umpama tin kosong yang sangat lantang, namun hanya penuh udara di dalam. Dadanya pula terasa besar dan tinggi, disangkakan penuh dengan keimanan, namun ianya penuh dengan cita-cita duniawi dan janji-janji yang ia sangkakan ukhrawi dalam mengaut hasil dakwah 'ikhlas'nya itu.

Dari pandangan matanya, tulisannya lah yang paling kencang. Kata-katanya umpama kata-kata orator-orator handalan, yang bisa memaku pandangan, mengubah riak perasaan serta mengeluarkan air-air mata. Amal yang dibuatnya tidak pernah tidak menjadi, malah dialah tokoh dakwah yang paling disegani di seantero alam. Dirinya dirasakan hanya setapak di belakang As-Syeikh Hassan Al-Banna.

Lama-kelamaan, pasti jiwanya itu akan mendambakan lebih banyak hasilan. Pasti. Manusia itu tidak pernah puas dan tidak akan kenal akan kesesatan jika tidak pernah memuhasabah berbekalkan kata-kata ilahi dan sunnah rasulNya. Lama-kelamaan, seorang Firaun akan terlahir, membesar dalam sebuah kelompok keimanan, namun dalam jiwa penuh dengan hawa nafsu syaitani. Terasa dirinya paling besar, hingga merasakan dialah yang paling agung, hingga pada akhirnya merasakan dialah tuhan. Semuanya kerana diri tidak lagi terasa kerdil di sisi Tuhan.

Segalanya bermula apabila diri terlupa kebesaran ALLAH. Apabila sedetik terasa sebuah kejayaan itu datang dari usahanya sendiri... Segalanya bermula dari sana...

Seandainya diri ini berhasil belajar tentang sejarah Firaun dalam Quran...



Jangan mendidik aku menjadi syaitan

Benar. Pada asasnya pujian-pujian memotivasi seraut wajah ini untuk terus tersenyum, sebatang tubuh ini untuk lebih gigih menyatukan saf ummah malah untuk mengorbankan segala-galanya demi dakwah yang mulia ini. Pujian-pujian telah memberikan kekuatan kepada Sang Daei yang muda dahulu untuk terus berjuang, mengharapkan lebih ramai orang yang terkesan dengan risalah islam melalui titik peluh yang dititiskannya.

Namun, lama-kelamaan, Sang Daei sedar bahawa beliau sedang membesar menjadi seorang Syaitan, malah Firaun. Pujian-pujian itu, melalaikan diri dari kenyataan alam nyata yang asasnya bukan dengan kata-kata. Pujian-pujian itu, walau indah ditadah halwa telinga, namun umpama dadah yang mematikan pertumbuhan ruhi Sang Daei. Amalnya kelak bukan dengan titipan ruh Allah, tetapi dengan penuh keyakinan akan kekuatan dirinya. Sungguh kata Ar-Rasul dalam sepotong hadis:

"Taburkan debu ke wajah orang yang suka memuji."

Kerana biasanya pujian tersebut muncul dari kemunafikan atau pujian itu akan mengakibatkan orang yang dipuji terlena hingga mendorongnya bersikap sombong setelah dirinya membangga diri (Jum'ah Amin, Auraq min Tarikh Al-Ikhwan Al-Muslimun, ms. 289). Pujian yang kita sangkakan, yang kita harapkan dapat 'mengambil hati' sahabat kita yang dicintai, akhirnya memakan dirinya, hingga hilang keikhlasan bertempur melawan dunia. Itulah kunci punca kekalahannya di medan.


"Sesungguhnya suatu dakwah tidak akan mati di tengah jalan kecuali jika pengikutnya bertumpu pada beberapa orang sahaja. Jika demikian, apabila orang tersebut meninggal, maka mati pula dakwahnya... Sedangkan kalian wahai saudara-saudaraku, prinsip-prinsip kalian adalah kekal... Allah adalah tujuan kalian, Rasulullah S.A.W. adalah pemimpin kalian, Al-Quran adalah pedoman pergerakan kalian, jihad adalah jalan kalian, dan gugur di jalan Allah adalah dambaan kalian yang paling tinggi. Prinsip-prinsip inilah yang harus menjadi tumpuan kalian, kerana ialah yang tetap kekal."

(Hassan Al-Banna)



"Berbicaralah tentang dakwah kerana ia lebih kekal, sedangkan manusia akan musnah."

(Hassan Al-Banna)






8 comments:

Anonymous said...

Salam akhi. Gambar dengan Pak Irwan ni zaman bila?

-Faridul

ProfHussaini said...

Salam akhi

Tahun 2007, sedikit perkongsian untuk para mahasiswa Malaysia ketika itu.

AriffahC9 said...

"Taburkan debu ke wajah orang yang suka memuji."


bess lah quote nii

AriffahC9 said...

"Taburkan debu ke wajah orang yang suka memuji."


bess lah quote nii

Insan Biasa said...

alhmdulillah..nampaknya ko dah paham nape aku slalu kritik ko..hee

ProfHussaini said...

Salam

Wow, muaz... Menjustifikasikan suatu penodaan jati diri insani

SiPenyusunKasut~ said...

JANGAN!. Jangan berhenti menulis syeikh. Ana belum puas menangis. Terasa amat si hati Iyadh....

ProfHussaini said...

Akhi.. Tidak dapat tidak, ada aulawiyat lain yang perlu kita utamakan..

Akan ana cuba sampaikan juga tinta-tinta ana apabila masa mengijinkan..

Semoga Allah ijinkan...

[Blog Archieve]

[Ahlan Bina]