Tuesday, December 1, 2009

Which is which




Yang terikat itu, tangan atau tengkuk?

Sedang melihat laki-laki bersama anjingnya berkeliaran di sekitar sebuah tasik, aku terfikirkan sesuatu. Siapa tuan kepada siapa? Siapa yang menjadi hamba kepada siapa?

Adakah si anjing yang menjadi hamba kepada si manusia atau sebaliknya?

Mungkin ramai yang akan berkata, si anjing itu bertuankan si manusia, bukan sebaliknya. Tapi, sepanjang pengamatanku, anjing itu dilayan umpama tuan sepanjang mereka bersiar-siar bersama.

"Kalau di republik chech, si manusia bebas membawa anjing mereka ke mana-mana sahaja, hatta ke dalam tren sekalipun. Tapi si manusia itu dikehendaki untuk membersihkan najis nya jika perbuatan sumbang itu dilakukan di kawasan awam" (Wea, 2009).

Si manusia itu mengikut sahaja ke mana sahaja anjing itu pergi, dan si manusia akan membersihkan najis si anjing, jika si anjing melepaskan najisnya di mana-mana. Najis itu akan disodok dan diletakkan di dalam satu beg plastik yang akan dibawa sepanjang siar-siar mereka. Begitulah si manusia itu menjadi hamba kepada anjingnya.



Awas! Jangan mengubah arah kiblat anda!

Kehidupan dalam tarbiyyah ini, banyak memberikan impak, terutamanya kepada cara pemikiran dan amal seorang muslim. Di sana, potensi-potensi mereka bukan dimanipulasi, tetapi dibentuk dalam sesi-sesi usrah yang dilaksanakan.

Seorang akh yang tidak pandai bercakap, berubah menjadi seorang orator yang hebat setelah lama diasah oleh murobbi dan disokong oleh rakan-rakan yang lain. Seorang akh yang lain, yang mungkin lemah pembacaannya, akan menjadi seorang yang sangat banyak pengetahuan tentang segala sesuatu setelah lama dalam tarbiyyah. Ada yang berkembang dalam bidang pembikinan filem, penulisan, sukan, nasyid, kepimpinan, pengurusan, pendidikan dan macam-macam lagi.

Mereka yang sebelumnya tidak sedar akan keupayaan masing-masing itu, berubah apabila berada dalam kelompok syumul itu, yang bermatian untuk mengoptimum keupayaan mereka, mengoptimum potensi mereka untuk perjuangan menegakkan syariah di muka bumi Allah ini.

Namun, tidak sedikit para daei yang lupa matlamat hidupnya, mabuk dalam kenikmatan dunia apabila ia ditawarkan kepada mereka. Ya, apabila potensi itu terserlah, para daei itu akan jelas kelihatan di kalangan rakan-rakan mereka, dan di sana tirani (tyranny) memainkan peranan mereka.

Tirani memerlukan hamba-hamba untuk berkhidmat untuk mereka. Para kuli untuk mengetuai para hamba lain, bagi memastikan semua hamba ini semuanya benar-benar menjadi hamba yang taat dan gembira. Mereka menjadi para ghulam yang mempunyai potensi untuk dimanipulasi.

Para daei yang masih mentah dalam menilai nilai di sebalik tindak tanduk tirani dan ahli-ahli sihirnya, mula lupa diri. Sudah merasakan segala potensi yang mereka ada itu, milik mereka, bukannya tertera hak milik dakwah di situ. Mereka beralasankan strategi dakwah untuk menganggotai kumpulan tentera hamba tirani. Mereka beralasan mereka dipaksa untuk menuruti arahan, sedangkan mereka masih ada peratusan untuk membuat pilihan. Dan akhirnya mereka akur.

Mereka ingin menjadikan segala jawatan, kedudukan ini sebagai hamba mereka. Yang terletak di tangan dan bukan letaknya di hati. Namun akhirnya, mereka menjadi umpama anjing dan manusia. Pada asasnya manusia itu menjadi tuan, namun lain pula pada amalnya, apabila si anjing sudah kalah hujah, tetapi menang hati tuannya.

Betapa lemah pun anjing itu, tuannya tetap akan menjadikannya (anjing itu) sebagai tuan kerana hati si tuannya itu sudah mabuk dan gagal membezakan kebenaran dan kebatilan.

Sang daei sudah lupa matlamat hidupnya. Ia sudah lupa mengapa ia lahir dan mengapa pada awalnya dia berada dalam usrah itu. Usrah yang semakin lama semakin kerap ditinggalkannya. Sehinggalah ia benar-benar larut dalam jahiliyyah. Menjadi bukan sahaja orang biasa, tetapi pelaksana suatu sistem yang meminggirkan Allah dalam perhitungan mereka.



Hanya mati yang memisahkan kita daripada usrah (bukan sekadar teori)

Seorang pejuang tidak akan menyangkal peri pentingnya usrah untuk pembinaan peribadi. Ianya wajib dihadiri setiap sesi kerana ia berjalan sebagai suatu sistem, bukan slot.

Di dalam usrah itu, segala pembinaan fikrah, tsaqafah, amal fardi, amal dakwah, mesyuarat dakwah, strategi dakwah dan akhbar islami diketahui. Tidak cukup blog-blog ikhwah untuk pembinaan itu kerana dunia kita bukan blog. Juga tidak cukup dengan ceramah-ceramah (atau rakamannya) kerana kita semua ini berpaksikan amal dan hasilnya, bukan sekadar suap-suap ilmu menghindar kegersangan intelektual.

Hati itu dibelek bersama-sama agar hati-hati ini semuanya bersatu dan bersedia memikul bebanan ummah yang tak tertanggung beratnya. Yang akan sentiasa menunggu kita. Janji kita? Akan tetap bersama pada setiap minggu dan ketika, untuk memperjuangkan hak ikhwah serata dunia. Memperjuangkan nasib semua muslimin serata dunia yang menuntut kita untuk tidak berehat walau untuk mengambil nafas-nafas panjang. Apatah lagi ingin melayan cinta hamba-hamba cinta yang melalaikan.

Hanya mati diterima sebagai alasan tidak hadir ke perjumpaan itu, andai kita benar-benar serius ingin berjuang. Kerana ia di luar perancangan kita.


6 comments:

ProfHussaini said...

Kalau tak datang usrah tu, dah boleh dianggap mati.

Solat jenazah ghaib boleh dilaksanakan di tempat masing-masing mengikut kesesuaian waqi.

ana said...

ana setuju!

Anonymous said...

ye?..hurm~

faez said...

betul2x...

QAYYIM HAFIDZI said...

tapi yang mati ni boleh dihidupkan semula! have faith in your brothers..kalaupun kita dh habis uasaha, jgn lupa untuk kita doakan mereka.

sedangkan ruh di alam barzakh dapat manfaat dari doa kita, apatah lagi yang masih hidup dan berpijak di bumi yang sama. cuma hati mereka berada di suatu alam yang terus 'mematikan' mereka.

moga doa kita 'menghidupkan' mereka.

alQasam said...

Hamdallah, jundi-jundi masih ada. Semoga tegar dan kekal atas jalan dakwah ini.

[Blog Archieve]

[Ahlan Bina]