Tuesday, November 24, 2009

Mencari alasan yang hilang




Tarbiyyah untuk semua

Dalam melaksanakan amar makruf nahi mungkar ini, kita sering menggunakan program-program umum sebagai wasilah tarbiyyah (Medium pendidikan) kita. Tajmi' umum (Perkumpulan umum) digunakan untuk menakung segala logam-logam itu, seterusnya dijalankan proses pemilihan dan penyusunan khusus dalam siri tarbiyyah mengikut peringkat iman, fikrah (pemikiran), tsaqafah (pengetahuan) dan amal mereka. Di sana letaknya sistem usrah dan pendekatan fardhi yang dicanang-canang di merata-rata.

Tanpa mencela uslub mana-mana gerakan lain, kita melihat perlunya daurah-daurah kita dilakukan dari masa ke masa untuk memberikan mereka fikrah dan tsaqafah secara umum supaya dapat berlakunya tajnid (pemeringkatan) fikrah dan seterusnya amal mereka. Kita melihat program-program kita secara objective oriented, bukannya program oriented agar tarbiyyah ahli itu benar-benar terlaksana.

Di setiap program kita, para murobbi akan berbincang tentang apakah kekurangan anak-anak binaan mereka yang perlu mendapat perhatian semasa daurah atau apa-apa wasilah tarbiyyah dilaksanakan. Kesemua ini dilaksanakan untuk membentuk peribadi muslim seperti yang tercatat dalam 10 muwasofat tarbiyyah, agar ummat yang syumul dengan keislaman yang syumul dapat dibina. Mengharapkan redha Allah semata.




The art of saying NO!

Namun, ikhwah akhwat yang ana kasihi sekalian,

Tidak ramai di kalangan ummat ini memahami gerak kerja yang dilakukan ini. Jikalau faham pun, mereka tidak benar-benar faham betapa pentingnya setiap program yang direncana itu untuk diri mereka. Mereka menyangka bahawa program-program yang ada itu, hanyalah untuk memenuhkan takwim tahunan mereka, atau sekadar untuk nampak sibuk bekerja di setiap senggang masa. Alangkah malangnya setiap daripada kita.

Mereka tidak sedar betapa ruginya ummah dengan kita hanya datang program 'separuh hari', atau 'tidur sepanjang hari' atau 'berborak-borak sepanjang program' atau 'berYM ketika berprogram'. Dan sangat-sangat-sangat-sangat-sangat rugi jika mereka tidak datang kerana alasan-alasan yang mereka fikir sangat konkrit untuk mereka tidak hadir ke program dengan tiada walau secebis rasa bersalah di hati mereka. Come on la.

"Ana dah janji nak keluar dengan kawan-kawan ana"

"Ana ada meeting kolej la"

"Ana ada program anak angkat di sekolah berhampiran"

Sebagai seorang murobbi, kita wajib kebal mendengar segala alasan yang diberikan. Tidak perlu nangis, rasa marah, rasa rugi. Al-maklum, kita bukan wujud dalam sistem tarbiyyah ini untuk mendengar alasan. Dan kita tidak rugi apa-apa dengan ketidak hadiran mereka. Kita hanya perlukan orang yang bersungguh-sungguh dalam jihad ini.

Keretapi ini akan pergi mengikut schedule nya, dan orang yang ragu-ragu dan lambat-lambat, akan ditinggalkan (pernah nampak keretapi berundur?). Keretapi ini akan singgah di setiap stesen, dan akan mengambil penumpang, walaupun hanya seorang di sana. Perjalanan ini perlu diteruskan.

Seringkali, mereka akan menyangkal hujah kita kerana mereka sudah berjanji atau merancang program-program mereka lebih awal lagi. Malah, sebelum diberitahu, mereka sudah lebih dahulu merencana perancangan-perancangan itu.

Soalku,

Jika kita sudah merancang untuk berjumpa kawan di Mines (contohnya), dan tiba-tiba pensyarah kita menangguhkan kuliah ke tarikh tersebut, apa yang kita akan beritahu kepada pensyarah kita?

Adakah kita akan beritahunya;

"Maaf Dr, saya dah janji nak keluar jalan-jalan dengan kawan saya di Mines. Saya tak dapat nak hadir kuliah Dr. Sori la ya."

Atau kita akan kata;

"Ok. Saya ada perjumpaan dengan kawan sebenarnya, tapi saya akan minta cancel. Dia sure akan faham punye."

Soalannya, mengapa ya kita sanggup katakan ya pada pensyarah kita, dan sanggup ketepikan perjanjian dengan sahabat ataupun bos kita?

Kerana, kita datang ke universiti adalah untuk belajar. Segala apa yang kita buat adalah untuk belajar, kerana itu kita berada di universiti kita. Segala yang lain adalah perkara sampingan yang perlu disampingkan apabila datang tuntutan untuk program-program belajar itu datang. Belajar merupakan prioriti kita.

Nah, kita datang ke dunia untuk apa?


"Sesungguhnya orang-orang yang dicabut nyawanya oleh malaikat dalam keadaan menzalimi sendiri (Muslimin Mekah yang tidak mahu berhijrah ke Madinah bersama Rasulullah), mereka (para malaikat) bertanya, "Bagaimana kamu ini?" Mereka menjawab, "Kami orang-orang yang tertindas di bumi (Mekah)." Mereka (para malaikat) bertanya, "Bukankah bumi Allah itu luas, sehingga kamu dapat berhijrah (berpindah-randah) di bumi itu?" Maka orang-orang itu tempatnya di neraka jahannam, itu seburuk-buruk tempat kembali"
(An-Nisa' 4: 97)



4 comments:

ammar ibn sahrim said...

post yg straight to the point! =) jelas!

ProfHussaini said...

Akhi,

jadilah seperti umar,

Yang bila berkata-kata, didengar dan difahami

Yang bila memukul, terasa sakitnya

Maqasid based, :)

dinosor said...

mantops...

ProfHussaini said...

Salam dari Malaysia buat orang2 di France.

Apa khabar si umar kecil?

Semoga ikhwah france laju bekerja, selaju keretapi di sana

[Blog Archieve]

[Ahlan Bina]