Tuesday, September 1, 2009

Warkah untuk Ummi: T-T


Seorang ummi itu...

Seorang ummi itu...

Seorang ummi itu,,,

Sukar untuk aku gambarkan pengorbanannya. Kasih sayang yang diberikannya padaku, hinggakan aku terasa, seolah-olah akulah yang paling istimewa di sisinya.

Aku dilahirkan, dibesarkan dalam kepayahannya.
Sedang dia menuntut di universiti, terpaksa memilih sama ada 2:
Kasih sayang seorang anak atau ijazah yang kukuh.
Maka aku menjadi pilihannya.

Dan dengan jerih payah,
Aku dan adik-adikku dibesarkan.
Walau hidup tidak seberapa, namun kemanisannya tetap terasa,
Kerna dia seronok melihat pohon-pohon ini bercambah,
berbunga, dan berbuah.
Kamilah yang menjadi hiburannya sehari-hari.
Kadang-kadang tidak semua 'hiburan' ini menghiburkan hati.
Namun tidak pernah sekali langkah itu berhenti.

Aku membesar, belajar...
Memberontak...
Dan belajar kembali...
Menentang...
Dan belajar kembali,

Begitu tekad diriku memburu dunia,
Ummi tidak pernah lepaskan aku ke sana,
tanpa iringan doa dan usaha,
Yang akhirnya AKU MENJADI AKU kini,,,












Aku tidak sanggup berkarya panjang lebar lagi
Pagi ini tidaklah suram pada semua orang
Namun, padaku, kini ku temui gelita
Pernah aku temui dahulu gelita ini,
Namun ia terus hilang pabila cahaya yang hangat itu menyinari...

Ummi dulu mengidap kanser payudara, peringkat 2 daripada 4
Terus satu langkah tekad diambil,
Rela dikorbankan mahkota wanita itu untuk memelihara nyawa
Yang tidak mungkin dapat dicagar dengan apa pun materi
Buat kami, yang masih merindukan kasih sayangnya

Hari ini, selepas hampir 2 tahun saat pulihnya,
Kami kembali bersedih
Ummi kini disahkan berada di peringkat 4 daripada 4
Sel-sel perosak itu sedang marak ke seluruh anggota
Sekarang hati (hepa) sudah tumpas, esok entah bahagian yang mana
Tidak ramai yang sanggup mengubatinya, seolah tiada daya lagi
Masa demi masa,
Aku kembali bingung
Namun, melihat senyumannya,
Jiwa dan hatiku
Seolah bumi tandus ditimpa hujan

Aku sedar, bersedih bukan sikapnya seorang hamba Allah
Yang masih punya Allah
Selagi akidah ini terikat kukuh

Buat adik-adikku,
Singkapkanlah tangisanmu,
Hiburkanlah ummuna
Jagalah hatinya, walau ia seteguh berlian, namun layanlah ia ibarat kaca,
Yang tidak akan pernah kita sanggup melihat calarnya ia,
Retak jangan,
Apatah lagi pecah berderai...
Janganlah kamu semua berputus asa,
Kerana bukan itu yang ummuna pinta dari kita yang dibinanya,,,
Susunlah jari jemarimu...
Berdoalah agar Allah memberkati hidup kita bersama...
Semoga bertemu di jannah...
Aku dan kamu semua, sudah kuat bukan?
Kita bukan lagi kita yang dahulu bukan?
Semoga bertemu di jannah,,
Membentuk keluarga indah ini di sana...
Berdoalah lagi dan lagi
Berdoalah lagi dan lagi
Berdoalah lagi dan lagi

Semoga Ramadhan ini yang paling indah buat seorang ummi itu

5 comments:

RajaMuhammad Suffian Ibnu Rahman said...

ya sodiki ahbab! inna Allah ma'akum,wa usrotukum...
aarju ilaikum usrotukum jami'aan wa ahlul musobun isbir a'la musibah..
nad'u wa nasaal ila Allah daima a'la ummukum bisihhat..insyaAllah..

ammar ibn sahrim said...

akhi yg ku kasihi, tiada kata melainkan bersabarlah... Allah sayang kalian. ramadhan ini teramat sesuai buat kita utk merintih dan merayu.

Insan Biasa said...

Salam akhi..semoga tabah dengan ujian..jika Tuhan sayangkan hambaNya..Dia takkkan biar hambaNya itu rase senang je..akan diuji...Sesungguhnya Allah bersama orang yang sabar...

ProfHussaini said...

Salam ikhwah yang tidak pernah bosan menyayangiku, aku juga menyayangi kalian.

Alhamdulillah ana dapat terus tabah, doakan ya.

Mashizaki Keikan said...

Insya Allah kami di sini mendoakan nta ya akhi tersayang...

[Blog Archieve]

[Ahlan Bina]