Monday, August 31, 2009

Runtuhnya istana pasir itu,


Kita selalu merungut,
Anak usrah lari
Anak usrah tak dapat ditajnid
Usrah dah makin boring
Sama je aku saban tahun
Aku ni kena berkorban je ke?
Kawan-kawan yang lain tak buat kerja pon

dan dalam hati kita makin mengira-ngira dengan Allah,
bila kita mula menilai kejayaan kita dengan hasil kita,
bila kita mula meletakkan usaha itulah segalanya,

Allah pasti akan menguji kita.
Indah kan dunia luar tu?
Ada kesenangan?
Bebas dari penderitaan.
Dapat kemewahan.
Dapat teman yang enak.
Keseronokan yang kita impi-impikan dulu…

Masa kita tengah susah dan ‘boring’ ini,
Datangnya semua keindahan itu,
Indah, hingga kita tidak sanggup untuk kembali
Kembali kepada kesengsaraan dahulu

Bila kita toleh semula kepada binaan kita,
Kita baru sedar, tapak yang kita dirikan dahulu ada gunanya
Bukan sekadar menghabiskan masa
Bukan sekadar untuk “blajar dari pengalaman”
Tapi, itulah pilar-pilar kebangkitan ummah
Namun apakan daya, istidraj kita mengatasi sabar kita

Kita ingin kembali,
Namun hati kita tidak sesuci dahulu
Hati kita tidak sekuat dahulu
Untuk berhadapan dengan pancaroba yang sebenarnya lebih indah
INDAH DALAM SUKAR
itulah kehidupan

Jika kita masih mahu bermain-main
Jika kita masih mahu meneka-neka
Jika kita masih acuh tak acuh

Kita bukanlah dari golongan terpilih itu
Jadilah kita seperti Kaab bin Malik
Terseksa dalam penipuan terhadap diri sendiri

Lalu ia berkata:
“Apabila aku berjalan di tengah khayalak ramai setelah Rasulullah pulang berperang (Tabuk), lalu aku mengelilingi mereka sehingga aku merasa sedih kerana aku hanya melihat diriku sendiri sebagai seorang laki-laki yang tercela oleh kemunafikan”


Mendapat nur ilham dari blog seorang sahabiah:

Layarilah :

Ini Buku Conteng Hikari

2 comments:

arrabe' said...

setiap usaha kerana Allah pasti ada nilainya di sisiNya.. syukran akhi

ProfHussaini said...

Afwan jiddan

[Blog Archieve]

[Ahlan Bina]