Saturday, September 4, 2010

Hawa Nafsu


Hawa nafsu itu umpama kudis buta,

Semakin digaru, semakin terasa sedapnya.

Semakin dilayan, semakin tidak puas.

Semakin lama digaru, gatal semakin terasa.

Bila digaru, gatal menghilang, yang terasa hanyalah kenikmatan yang tidak terhingga.

Gatal, sedap, gatal, sedap.

Hingga akhirnya darah memancut-mancut keluar.


~~*~~

Kalau anda rasa geli, itu perkara biasa. Ketahuilah, maksiat itu lebih menjijikkan.

Semoga Ramadhan kali ini, kita bisa menggugurkan dosa-dosa.

3 comments:

Anonymous said...

macam mana nak handle nafsu dengan cara yang paling muntij?selain puasa?ada idea?

Anonymous said...

puasa-puasa owh puasa..

Muhammad Hussaini Khairudin said...

Anon 1:

Kata orang, bernikah dapat menyelesaikan segala jenis masalah di atas muka bumi ini,

Entahlah, ana tidak pernah cuba. Yang pasti tertegaknya 1/2 agama dalam diri.

Sabda ar-rasul, jika tidak mampu menikah, maka berpuasalah.

Juga, solat dapat mencegah perkara keji dan mungkar.

Jangan lupa banyakkan berdoa dan bertaubat dan istiqamah. Semoga Allah terima taubat kita.

***

Anon 2:

Benarlah, semoga puasa kita muntij.

[Blog Archieve]

[Ahlan Bina]