Thursday, June 10, 2010

Main internet




Main internet atau pakai internet?

"Ketahuilah, sesungguhnya kehidupan dunia ini hanyalah permainan dan senda gurauan..."
(Al-Hadid 57: 20)

Pernah sekali seorang al-Hafiz cilik, berumur sekitar 7 tahun, ditanya suatu soalan;

"Selain membaca quran dan mengkaji ilmu agama, apa yang anda lakukan di waktu lapang?"

Maka jawabannya juga dengan ayat quran. Bermain. Jawapannya penuh dengan ruh, ber-nas, dan sangat jujur. Fitrah seorang manusia juga, ingin menghiburkan hatinya, jauh dari permasalahan dan tanggungjawab.

Namun, usia mendidik kita untuk mengerti, tidak semua apa yang kita suka itu baik untuk kita dan ummah ini. Selalunya, rasa malas terpaksa dilawan, komik terpaksa disimpan, permainan komputer terpaksa di-uninstall untuk kita fokus terhadap pelajaran yang kita sedang perjuangkan, untuk pekerjaan yang kita kerjakan, dan untuk dakwah yang kita sedang baiki dari masa ke masa.

Ya. Kita perlu menentukan samada di setiap apa yang kita buat itu, adakah kita mengikut al-hawa (hawa nafsu) ataupun mengikut al-wahyu (Al-Quran dan Sunnah) yang kita katakan kita beriman kepadanya dan menjadikannya landasan hidup kita.

Perhatikan apa yang anda sedang buat sekarang. Ketika anda membaca blog ini, adakah anda berniat membacanya, atau sekadar mengisi ruang masa yang anda sendiri tidak tahu apa yang patut anda lakukan sekarang.

Perhatikan tab-tab lain di internet browser anda sekarang. Adakah anda perlu membuka tab-tab tersebut, atau anda melakukannya kerana anda tidak tahu apa yang perlu anda lakukan?

Ramai yang tidak sedar, selama mereka membuka komputer, laptop, super-komputer, ipod, dan internet mereka, mereka melakukannya hanya kerana suka-suka. Tanpa sebarang matlamat, dan akhirnya, tanpa sedar mereka, mereka sudah kehilangan 5, 6, 7, 8 jam di hadapan komputer, hanya dengan blog-hopping, check-check email sendiri, lihat twitter, lihat mukabuku israel, main-main buzz ym, tukar-tukar status di mukabuku israel, profile hopping, bermain permainan kanak-kanak di mukabuku israel dan pelbagai perkara mungkar yang pada awalnya mereka tidak terniat pun untuk dekati. Ia bermula dengan (mungkin) niat ikhlas untuk mengetahui apakah perkembangan Flotilla di Berita Harian.

Yosh! Berapa ramai yang sedar dan tahu, secara spesifik, apa yang akan dilakukannya semenjak kali pertama men-double klik icon internet browser di desktop mereka?

Adakah kita menggunakan internet, ataupun membuang masa kita dengan bermain dengannya?


Ikhwah akhawat sekalian,

Begitulah peri pentingnya kita memulakan setiap apa yang kita buat itu dengan niat. Dengan doa. Dengan matlamat yang jelas. Agar tidak mudah syaitan menghasut dan menjadikan kita waswas/keliru.

Memahami perkara itulah, dalam menggerakkan dakwah ini, kita menggariskan amal qowiy dan amal dhaif, agar kita mengutamakan awlawiyat, prioriti yang lebih prioriti dalam kerja kita. Ada perkara yang perlu kita utamakan dan ada yang kita jalankan sekadarnya sahaja, supaya tidak menjejaskan amal yang mempunyai lebih keutamaan tadi itu.

Mengapa?

Kita harus memahami bahawa di luar sana, terdapat sangat banyak pilihan amal yang kita boleh laksanakan dan memahami bahawa usia kita ada batasnya dan masa itu ada tuntutannya, kita memerlukan diri kita ini melaksanakan kerja yang benar-benar terbukti muntijahnya (keberkesanannya).

Kita tiada masa untuk dibazirkan kerana masa itu adalah kehidupan. Kehidupan kita, kehidupan teman seakidah kita dan kehidupan ummah ini.



Dakwah kita ini main-main?

Hati ini bergetar tatkala mendengar rintihan seorang akh, mengadu betapa peritnya kerja dakwah yang dilaksanakannya. Segala macam usaha yang dilaksanakan oleh akh bertahun-tahun lamanya seolah-olah sia-sia.

"Semua ana dah buat... Call dah... Makan dah... Jaulah dah... Macam-macam... Tinggal ana ni tak bitau kat dia je lagi: Ana betul-betul nakkan nta sangat-sangat-sangat! Join la usrah ana"

Pada hari ini, aku berfikir dan mentafsir. Mengapa sebahagian daripada membuahkan hasil dalam dakwahnya, sedangkan sebahagian yang lain masih berada dalam status cuba-cuba. Malah ia melarat bertahun-tahun lamanya. Menjadi kebimbangan aku, rijal-rijal ini akan mula naik bosan dan memilih untuk menjadi pemerhati semata-mata.

Benar kita menyerahkan keberolehan kita kepada Allah semata-mata. Namun, disebalik kejayaan dan kegagalan para pendakwah ini, aku melihat kepada suatu sunnatullah kepada dakwah kita.

Hakikat bahawa untuk akhirnya kita berjaya dalam dakwah ini, kita tidak main-main.

Jangan salah faham. Aku sangat-sangat yakin, sangat ramai rijal yang menyerahkan jiwa dan raga mereka untuk dakwah ini. Sangat ramai rijal yang menjadikan matlamat hidupnya semata-mata untuk melihat kebangkitan semula islam. Dan sangat ramai rijal yang merencana segala planat dakwah mereka, agar akhirnya berjaya dakwah mereka menembusi jiwa-jiwa di sebalik tembok-tembok sekolah-sekolah ahli-ahli sihir.

Aku juga yakin, betapa ramai pendakwah yang memahami konsep amal qowiy dan amal dhaif yang dengannya itu mereka beramal, tidak mahu mempersia-siakan masa, harta dan tenaga mereka.

Tetapi berapa ramai orang yang benar-benar 100% fokuskan dakwah mereka 100% untuk pembinaan mad'u-mad'u (anak usrah mereka sendiri) yang itu sahaja amal qowiy mereka sebenarnya.

Berapa ramai yang berusrah, tetapi perbincangan umpama halaqah umum untuk mentajmi orang ke dalam usrah semata-mata?

Berapa ramai yang menyampaikan pengisian dalam usrah, namun dalam hati anak-anak usrah mereka, ceramah dalam radio IKIM itu lebih berfaedah daripada apa yang dilontarkan oleh naqib mereka itu sendiri?

Berapa ramai orang yang masih melaksanakan usrah umpama mesyuarat yang boring, yang rutin, yang ritual, yang kering, yang tiada nilai islami, yang mendesakkan, yang anak usrah terasa terbeban dengannya?

Berapa ramai orang pula yang sanggup menghabiskan masa untuk berhubung dengan anak usrah saban hari untuk memastikan hanya islam yang menghiasi kehidupan sasaran dakwah itu?

Berapa ramai orang yang tanpa ragu-ragu dapat menyatakan, hidupku adalah untuk mentarbiyyah orang-orang ini, orang-orang yang lebih aku sayangkan daripada diriku sendiri sekalipun?

Main-main... Ini serius.

Aku risau jika apa yang aku sembangkan ini, terdengar seolah-olah pidato retorik pemimpin politik. Risau jika apa yang terlihat di minda rakan-rakan sekalian seolah petikan-petikan ideal yang dicetus-cetus hingga akhirnya semua orang ingin melaksanakannya, menghampiri hasil suatu idealism.

Sedarlah ikhwah akhawat sekalian, islam dan dakwah ini adalah kerja yang praktikal. Apa yang dihujani oleh kalamullah, dalam al-quran, kisah-kisah pengorbanan dan pejuangan para anbiya dan pendakwah terdahulu, walau terdengar umpama mimpi-mimpi tak real di telinga kita, ianya suatu yang benar. Dengan izin Allah, tiada dapat orang-orang musyrik menghalang kemaraan tekad kita, tatkala ia membakar sehebat semangat pendahulu dakwah ini.

Kemaraan dakwah ini akan bermula dengan tercetusnya semangat tanpa berbelah bagi para pejuangnya untuk 100% perolehan dunianya dikorbankan untuk mendapat hasil di akhirat.

Persoalannya, sanggupkah kita? Kerana dakwah ini bukan pada kata-kata semata-mata.

Tugas mentarbiyyah kita adalah tugas yang sangat berat dan kita tiada ruang untuk mengabaikannya walau seminit pun. Tugas kita adalah untuk mentarbiyyah orang-orang yang bakal menjadi pemimpin-pemimpin ummah ini.

Kitalah yang akan menjadi murobbi kepada Khalifah ummah ini.


Ya Allah,
Tidak aku berharap menjadi pemimpin ummat,
Namun aku sangat berharap agar aku dapat melahirkannya.

3 comments:

Muhammad Hussaini Khairudin said...

Kita menyangka kita serius, namun kita masihlah bermain-main.

Teringat sebuah hadis rasulullah: "Pergi kembali dan menunaikan solatmu, sesungguhnya kamu belum solat"

muharrikdaie said...

Duhai Allah ...bukan duhai angin.
Apa yang salah yer dua ayat ini?

AmirSyafiq said...

muharrik> x fhm...

[Blog Archieve]

[Ahlan Bina]