Monday, January 11, 2010

Marquee




Marquee (Baca: M-A-R-K-I) adalah sebuah perkataan inggeris yang dicuri dari bahasa perancis. Bermaksud sebuah khemah yang besar. Digunakan untuk acara-acara besar seperti rumah terbuka perayaan, majlis perkahwinan, sarkas dan peristiwa-peristiwa lain.

Ketika suatu ijtima' umum tabligh di Sepang pada tahun lepas, beberapa MARKI telah didirikan untuk melindungi 200,000 pengunjungnya. Setiap khemahnya itu, boleh memuatkan sehingga berpuluh ribu orang. MARKI juga didirikan secara sementara dalam MAHA 2006 (Pameran Pertanian, Hortikultur dan Agro Perlancongan Malaysia) sebelum pameran berikutnya (tahun 2008), tapak tetap didirikan di MARDI Serdang, hasil sambutan yang amat menggalakkan setiap tahun.

Begitulah pentingnya MARKI dalam kehidupan seharian. Mungkin ada yang mencantikkannya dengan pelbagai warna, bentuk dan jenis kain yang digunakan. Mungkin ada juga yang menambahkan hiburan padanya untuk menarik orang ke dalamnya. Dan mungkin juga ada orang yang membuatkan pengunjung MARKI selesa dengan penghawa dingin dan macam-macam lagi. Namun, hakikatnya jelas. MARKI adalah sebuah khemah sementara yang digunakan untuk teduhan orang-orang disekeliling sambil diri mereka melaksanakan kegiatan mereka, tidak kira di mana mereka berada, mengikut kesesuaian kerja-kerja mereka.

Ummah pada hari ini dipecahkan dan disiat-siatkan. Mereka cuba lari ke penjuru lain dunia, namun malangnya seluruh dunia sudah tidak selamat untuk mereka, hatta ke bawah tanah pun. Akhirnya, mereka terpaksa menjadi pengikut yang setia kepada musuh akidah mereka, malah menjadi lebih setia berbanding hamba-hamba yang lain. Kita akan melihat Turki itu lebih Eropah daripada Eropah itu sendiri, dari segala segi!

Malangnya kita, selepas tumbangnya perisai kita. Selepas runtuhnya rumah kita yang melindungi ummah secara total. Khilafah, yang melindungi ummah selama ini, akhirnya tumbang di tangan Mustafa Kamal (Semoga laknat Allah bersamanya). Keruntuhan suatu sistem agung yang juga meruntuhkan perpaduan ummah. Menjadikan setiap daripada mereka umpama kambing biri-biri kurus, berkurap dan tidak berbulu di tengah padang pasir Sahara.

Tahun baru 2010, akan menyaksikan perubahan-perubahan baik untuk umat islam seluruhnya (Amin). Kita harus memainkan peranan kita di setiap lokaliti dan nic kita berada. Kita harus mendirikan perisai ummah ini di mana kita baring, duduk dan berdiri. Dirikanlah MARKI di mana-mana. Himpunkan orang di dalamnya, lindungilah dirimu dan mereka, dan bersamalah mengenal pencipta. Isi lah lompong-lompong hati dengan islam. Semoga Allah menitipkan kepada nya dengan ketakwaan hanya kepadanya. Ya, pastikan MARKI-MARKI sebegini didirikan di tempatmu. Hapuskan semu, ragu-ragu dalam dirimu!

Kemudian, akan kita gabungkan MARKI-MARKI kita perlahan-perlahan untuk memastikan kesatuan itu berlaku di setiap peringkat. MARKI ini akan membesar hingga tiada titisan hujan kemaksiatan yang mampu menodai insan-insan di bawah MARKI kita, di watan kita. Dengannya, kita akan mencapai IKRAM (Kemuliaan). IKRAM yang akan menyebabkan lebih ramai orang menyahut dakwah kita dari kalangan muslim dan non-muslim. Hingga dakwah itu tidak lagi terpencil dalam bilik-bilik kita dan blog-blog kita. Ia akan tersebar ke seluruh alam dan menjadikan semuanya IKRAM.

Semestinya, IKRAM itu hanya boleh dicapai dengan ISLAM.



6 comments:

Anonymous said...

ta'sub

ProfHussaini said...

hehe

bagus anon ni, memahami dengan mata kasar dan menegur dengan hikmah

semoga berjaya dalam upsr

Anonymous said...

Salam ziarah wal ukhuwwah,

Love the article...

Wassalam

ruh bersatu said...

a good analogy pda msa yg tepat..
marki=ikram..hehe

ProfHussaini said...

Berdoalah agar Allah menjadikan kita taasub terhadap rumah kita iaitu ISLAM

Bukan tandas di dalamnya semata-mata

Takutnya diri andai suatu hari nanti, orang taasub kepada ustaz-ustaz dan pemimpin-pemimpin di dalamnya hingga sanggup mengkhiati Tuan empunya rumah

Juga takut andai orang berada dalam rumah, tapi hanya mengenal ruang tamunya

Juga takut jika mereka berada dalam rumah tersebut tetapi perasaannya sama sahaja dengan suasana di luar, masih ada tempias-tempias dari luar yang membasahi penghuninya, akibat kecuaian terlupa menutup tingkap...

Ketahuilah sesungguhnya, tiada individu yang mampu menzahirkan islam secara sepenuhnya, itulah gunanya amal jamaei

Kita memerlukan kesatuan antara KITA SEMUA, bukan penceraian, untuk menentang kufar yang tercela

Dan tiada makna amal jamaei jika secara jamaei jauh dari ketakwaan atau secara jamaei saling takfir antara jamaah-jamaah lain

ProfHussaini said...

Pada suatu hari, sekumpulan bekas pelajar sebuah university menziarahi guru mereka yang telah tua. Setelah beberapa tahun berpisah, itulah kali pertama mereka bertemu semula.

Masing-masing telah Berjaya menjawat pelbagai jawatan penting dalam sector awam dan swasta. Sebahagiannya menceburkan diri dalam bidang perniagaan.

Sedang mereka asyik bercerita mengenai pengalaman, cabaran dan permaslahan yang di hadapi, guru masuk ke dapor menyediakan minuman.

Dari jauh dia memasang telinga mendengar perbualan mereka. Walaupun mereka telah mencapai taraf kehidupan yang boleh dikatakan agak selesa, namun kedengarannya ada yang masih belum berpuas hati, yang merungut tentang itu dan ini, yang tertekan dengan bebanan pekerjaan dan sebagainya.

Sebentar kemudian dia keluar membawa seteko kopi dan beberapa biji cawan yang bercampur-campur jenis, warna, mutu dan bentuknya. Ada cawan pelastik, cawan kristal yang berkilau-kilau, cawan seramik yang berkualiti, cawan kaca dengan corak yang menarik dan macam-macam lagi. Pendeknya setengah cawan itu terlalu cantik dan mahal harganya, setengahnya pula cawan biasa dan boleh kata tidak begitu berharga.

Dengan senyum, guru mempersilakan muridnya minum kopi.

Maka merekapun berebut-rebut memilih dan mengambil cawan yang paling cantik dan paling mahal.

Sambil memerhatikan gelagat mereka, dia berkata:

Sebenarnya itulah punca masalah kamu semua.

Yang kamu tumpukan perhatian adalah cawan, sedangkan apa yang kamu perlukan adalah kopi. Apabila tumpuan diberikan kepada cawan, maka keenakan kopi tidak dapat dinikmati.

Jadi nikmatilah kopimu, usah pedulikan cawannya.

[Blog Archieve]

[Ahlan Bina]