Thursday, January 7, 2010

Maksiat seorang hamba




Apabila Abdullah bin Ubai lari

Sirah di mata pejuang islam, bukan setakat tatangan ilmu penyejuk kalbu. Ia umpama suatu kitab besar buat mereka yang ingin merasai ruh perjuangan pejuang-pejuang awal dahulu. Itulah yang kita patut rasakan apabila 300 orang tentera islam, diketuai seorang munafik bernama Abdullah bin Ubai menarik diri dari peperangan. Alasannya mudah, perang itu tidak diberkati Allah. Umpama membunuh diri, mati katak tanpa restuNya. Sedangkan Rasul sedang berbaju besi di kalangan mereka.

Tinggallah sekitar 600 orang pejuang islam yang benar-benar ikhlas. Keikhlasan tanpa keraguan sama sekali. Jiwa dan harta mereka serahkan untuk islam. Sahabat-sahabat dari pelbagai latar belakang dan usia, mara ke hadapan, menghadap 3000 orang pejuang musyik durjana. Hati mereka tenang dalam panas cuaca, namun berkobar penuh motivasi. Kelengkapan kini jauh lebih lengkap berbanding perang badar yang serba kekurangan. Malah mereka lengkap dengan askar di pelbagai kedudukan. Walau dengan perasaan geram ingin sahaja dibunuh tentera-tentera yang lari itu, namun langkah tetap diatur. Satu demi satu, menuju bukit uhud.

Askar-askar yang patuh ini, telah teruji keupayaan mereka dalam perang badar. Telah teruji ukhuwwah mereka semasa hijrah dan selepasnya. Telah teruji ketaatan mereka melawan Qainuqa'. Akidah mereka yang paling pekat dan paling bersih hingga lulus ke perang antara dua akidah yang tidak pernah bertoleransi. Mereka meninggalkan kenikmatan cuaca di Madinah, makanan-makanannya, anak dan isteri serta harta-harta mereka yang nyaman, untuk suatu pembuktiaan kehambaan, bukan sekadar meraikan nafsu mainan syaitan.

Mereka disusun dalam saff yang sangat rapi, dengan posisi strategi berlandaskan wahyu ar-rasul yang ma'sum. Hinggakan seluruh pasukan kuda merasai hujan anak panah yang sangat lebat. Panglima-panglima quraisy juga mati dalam perlawanan individu. Hinggakan 15 orang perempuan penyorak quraisy tidak dapat menahan pengunduran hero-hero mereka dari medan. Allah telah menanamkan bibik-bibik kecintaan kehidupan dalam diri mereka hingga mereka merasai ketakutan yang amat melihat seorang demi seorang rakan mereka gugur dicantas tentera kebenaran.

Anehnya. Anehnya. Anehnya. Dalam keyakinan yang pasti itu, para pemanah islam di atas bukit uhud gagal menahan nafsu mereka. Gugurnya tentera Quraisy bersama harta mereka. Satu per satu. Jatuhnya pedang-pedang ternama. Jatuhnya perisai gah. Jatuhnya baju-baju perisai. Jatuhnya harta-harta. Menyilaukan pandangan mereka dari jarak jauh.

Hati mereka menjerit-jerit andai harta itu tidak sempat mereka miliki, hanya kerana ia jauh dari mereka. Membayangkan ia lebih pantas dimiliki sahabat-sahabat yang beradu kekuatan secara lansung itu, yang secara terus merentap harta-harta itu dari badan musuh-musuh mereka. Ia membuatkan badan mereka gagal menahan sapaan syaitan, nafsu membuak-buak meminta agar jangan dizalimi hak diri. Aku ada bahagian aku. Inilah masanya. Aku perlu ke sana. Kita sudah menang. Dan aku ada hak aku. Aku akan menuntutnya.

Maka, engkarlah beberapa orang yang engkar dari arahan rasulullah. Turun mereka dari bukit uhud. Membiarkan ketua pemanah dan beberapa yang lain terkapai-kapai, terpinga-pinga, umpama layang-layang tidak bertali. Nafsu serakah menang, ia menguasai dan menumbuhkan kecintaan dunia ke dalam jiwa-jiwa pejuang.

Hingga akhirnya datang dari belakang mereka, pedang-pedang tajam. Menghancurkan badan mereka, menghancurkan kekuatan umat islam, menghancurkan harapan kemenangan. Menghancurkan hati-hati orang yang beriman.

Hancur luluh, kerana Allah menarik nilai kemenangan islam, hanya kerana jiwa mereka dinodai kemaksiatan. Hanya kerana maksiat mereka, seluruh ummat islam menanggung derita. Hanya kerana mereka yang mendakwa mereka beriman itu gugur, seluruh kekuatan islam lumpuh. Kemaksiatan bukan sahaja mematikan hati mereka, namun ia merebak di kalangan mereka, hingga akhirnya semua terkesima. Mereka lupa kekuatan itu datang hanya kerana Allah bersama mereka.

Putusnya hubungan mereka dengan Allah, maka, mereka menempah binasa untuk seluruh batallion pejuang-pejuang yang beriman. Hanya kerana mereka.




"Ya Allah, peliharalah aku daripada kemaksiatan yang Kau benci"

"Ya Allah, janganlah Kau memutuskan ikatan hati-hati kami kerana maksiat yang kami sukai"

"Ya Allah, janganlah Kau biarkan ummat ini terus menderita hanya kerana aku masih tidak putus-putus melanggar arahanMu"




Memercik kilatan
Dari rempuh pedang pahlawan
Syuhada

Amarah memuncak dalam dada Khalid
Dan Abu Sufian dibayangi syaitan
Dan sekelip mata
Gurun pun bergema
Laungan syahadah
Gempita amarah menerpa
Dan berkibarlah panji-panji
Syuhada

Gurun jadi merah
Dada dibusar panah
Dengan pedang Alloh
Kemenangan kan terserah

Mendoakan wiranya
Gunung jadi saksi
Setia pun mula goyah
Nafsu pun menerjah
Khazanah mula mengabur mata

Ooo .. panji dilepaskan
Ooo.. Nabi amat pedih
Mendoakan wiranya
Yang terlalu alpa
Dan sedang mabuk harta

Musyrikin berpesta
Di tengah laut darah
Bergelimpangan para pejuang Muslimin
Oo.. Pedihnya

Gurun jadi merah
Dada dibusar panah
Dengan pedang Allah
Kemenangan kan terserah
Gunung jadi saksi
Setia pun mula goyah
Nafsu pun menerjah
Khazanah mula mengabur mata

2 comments:

ibnu yazid said...

saya setuju dengan anda! tapi saya sendiri masih bermaksiat kepadaNya. saya takut Allah meratakan azabNya. sehingga pejuang yang lain terkena tempias amarahNya. jika anda melihat saya jauh dari jalanNya, maka perbetulkanlah saya. thanks!

ProfHussaini said...

Akhi... Ana juga takut jika ana jika ana menyebabkan kapal kita karam...

Ingatkan kalau ana malas mendayung atau mencuba-cuba membuat lubang di dasar kapal...

[Blog Archieve]

[Ahlan Bina]