Tuesday, December 22, 2009

Kita serupa








"29. Nabi Muhammad (s.a.w) ialah Rasul Allah; dan orang-orang Yang bersama dengannya bersikap keras dan tegas terhadap orang-orang kafir (yang memusuhi Islam), dan sebaiknya bersikap kasih sayang serta belas kasihan kasihan sesama sendiri (umat Islam). Engkau melihat mereka tetap beribadat rukuk dan sujud, Dengan mengharapkan limpah kurnia (pahala) dari Tuhan mereka serta mengharapkan keredaanNya. tanda Yang menunjukkan mereka (sebagai orang-orang Yang soleh) terdapat muka mereka - dari kesan sujud (dan Ibadat mereka Yang ikhlas). Demikianlah sifat mereka Yang tersebut di Dalam Kitab Taurat; dan sifat mereka di Dalam Kitab Injil pula ialah: (bahawa mereka diibaratkan) sebagai pokok tanaman Yang mengeluarkan anak dan tunasnya, lalu anak dan tunasnya itu menyuburkannya, sehingga ia menjadi Kuat, lalu ia tegap berdiri di atas (pangkal) batangnya Dengan keadaan Yang mengkagumkan orang-orang Yang menanamnya. (Allah menjadikan sahabat-sahabat Nabi Muhammad, s.a.w dan pengikut-pengikutnya kembang biak serta kuat gagah sedemikian itu) kerana ia hendak menjadikan orang-orang kafir merana Dengan perasaan marah dan hasad dengki - Dengan kembang biaknya umat Islam itu. (dan selain itu) Allah telah menjanjikan orang-orang Yang beriman dan beramal soleh dari mereka, keampunan dan pahala Yang besar."

Al-Quran mengajar kita bagaimana rupa interaksi kita sesama manusia. Akhirnya dengan islam, manusia mengerti, setiap daripada kita dipisahkan dengan akidah, kerana itu lah garis pemisah antara al-haq dan al-batil. Tiada kompromi apabila membahaskan isu antara agama. Jika wujud sifat belas dan muamalat, ia tidak lebih daripada sekadar untuk menjaga maslahat bersama, negara secara umumnya.

Larangan menjadikan kufar sebagai wali (tempat bergantung). Juga larangan untuk menjadikan mereka rakan baik. Larangan menjadikan mereka sekutu perang, apatah lagi bersepakat dengan mereka untuk menghancurkan kekuatan tentera-tentera islam. Betapa siksanya jiwa dan raga tentera-tentera islam Mesir apabila terpaksa mengikut telunjuk British, membunuh saudara seakidah mereka di utara Sudan dan Libya, pada akhir abad yang ke-19.

Sesungguhnya, ikatan akidah yang murni ini telah menyatukan hati-hati kita. Baik dari segala lapisan masyarakat, yang selama ini dipisahkan oleh sempadan-sempadan jahiliyah yang membutakan. Materi, keturunan, warna kulit, kecantikan paras rupa, bangsa, geografi... segala ini merupakan aspek-aspek rapuh untuk membentuk sebuah kesatuan.

Sesungguhnya bangsa-bangsa seluruh dunia tertipu dengan agenda Negara Bangsa, yang berkokok untuk bersatu di bawah sebuah reban / kandang yang sama. Ia merupakan penyatuan hanya di dada-dada akhbar, kata-kata dan merupakan propaganda-propaganda untuk menyonsangkan sebuah penyatuan akidah yang tiada taranya. Mereka tertipu dengan diri mereka sendiri sedang mereka menyangka mereka dapat memperdayakan kita, dan mengaut keuntungan daripada poket-poket kita (pecah dan perintah).

Persaudaraan orang-orang bertakwa ini, nyaris-nyaris tidak dapat diputuskan oleh apa-apa pun, selain api kemaksiatan dalam diri mereka yang menggugat perasaan mereka kepada Allah Az-Zawajalla. Ia kukuh, sekukuh ikatan yang dipertontonkan oleh para sahabat dan sahabiat Ar-Rasul S.A.W. Jiwa-jiwa yang mengerti dan menyelidik kisah-kisah mereka, pasti akan menitiskan air mata, memperoleh ubat menyembuhkan dari virus-virus ukhuwwah. Jiwa-jiwa itu pasti akan sarat dengan kasih sayang sesama mereka, jauh dari sifat mementingkan diri sendiri. Pasti akan itsarkan kepentingan ummah berbanding kepentingan peribadi.

Namun, setingkat demi setingkat, dalam zaman fitnah kini, ummat ini dipisahkan. Setiap anggotanya dihiris senipis-nipisnya, semenjak bercerainya ummat pertama seawal tarikh 1 Mac 1924. Ia tidak lagi satu, memikirkan firqah-firqah (Kumpulan-kumpulan) yang bercerai-cerai jumlah nya sahaja bisa membuatkan kepala pening.

Kita dipecahkan oleh barat dengan sepecah-pecahnya, meletakkan kita di bawah dua pengaruh yang besar, hingga kita pantas saling kafir mengkafirkan dek puak yang dahulu memang asyik mengapi-apikan kita. Syiah dan Sunni nama diberi, suatu pertelagahan yang awalnya hanya khilaf politik di zaman sahabat kini makin marak dan seakan-akan tidak mampu dihidupkan bersama. Pauk-puak songsang akidahnya lantas mengambil peluang menghidupkan lagi api itu, memamah mangsa-mangsa tersepit dan kecelaruan akidah itu makin memisahkan kita.

Krisis "Aku betul" ini tidak berakhir di sini. Mazhab ibadah yang empat, yang sepatutnya menyatukan kita, telah menjadi alasan kepada perpecahan di serata dunia. Wataniah negara yang tidak pernah menjadi alasan perpecahan di zaman ar-Rasul menjadi saksi kepada perpecahan ini. Telah wujud "Mazhab-mazhab negara" yang tidak merujuk kepada waqi', tetapi asbab taasub pengikutnya. Sudah mula ada taklid buta yang mengundang bidaah-bidaah hingga kesonsangan akidah dapat menerap ke dalamnya.

Dalam celahan itu, wujud golongan-golongan untuk membasminya, namun pendekatannya masih tetap dengan pendekatan "Aku betul". Intensi awal penubuhannya agar segala bidaah dan penyelewengan dihindar, terpesong dek ahli-ahlinya yang kurang mahir memahami lapisan pemikiran masyarakat hingga dakwahnya terlihat cacat-cela sedangkan ia membawa sebuah risalah yang agung lagi hanif. Akhirnya, amal yang muntijah tidak dapat terhasil selain kembali mereka ke dalam majlis cela-mencela, kafir-mengkafir menggunakan nama agama.

Krisis "Aku betul" tidak berhenti setakat itu. Melihat berpecahnya Jamaatul Muslimun seiring dengan kejatuhan khilafah, mencetus tertubuhnya jemaah-jemaah islam serata dunia, mengikut pemahaman islam penubuhnya. Semestinya dengan sandaran Al-Quran dan As-Sunnah. Tujuannya? Tidak lain dan tidak bukan adalah untuk menegakkan Hakimiyyah Allah di atas muka bumi ini. Agar bersatunya ummat islam ini di bawah perisai khilafah, bernaung di bawah panji khalifah. Tertubuhnya kembali Jemaah Islam yang satu itu. "Aku betul" membantutkan usaha ini di negara-negara islam.

Isu Taadud jemaah (Berbilang-bilang jemaah) masih menjadi persoalan, tanpa sebarang amal yang membina. Seakan-akan jemaah yang 'baru' itu hadir untuk saling hancur menghancurkan dan menjadi 'pesaing'nya dalam berdakwah kepada manusia. Seolah-olah jemaah 'baru' itu ditubuhkan tanpa basis dan matlamat untuk mengirim 'ahli-ahlinya' ke 'syurga'. Semoga Allah memberikan ganjaran kepada mereka yang ikhlas di atas jalanNya. Kebenaran itu hak milik Allah dan tiada siapa boleh mempertikaikannya.

Di atas jalan yang sama, namun di atas kenderaan yang berbeza, "Aku betul" masih tertitip di jiwanya. Hingga perasaan itu tidak pernah tenteram melihat kemenangan orang lain di atas jalan ini. Jiwa ini meragui cara dan etika, akhlak dan cinta pejuang-pejuang lain. Merasakan hanya fikrahnya yang betul, caranya yang paling kemas dan semangatnya yang paling tinggi. Dirinya yang paling serius di lapangan, lebih serius berbanding orang-orang yang terlebih dahulu mengorbankan jiwa dan harta mereka. Dibandingkan dengan pejuang-pejuang baru, pastinya ia merasakan diri lebih gah dan besar binaannya. Tanpa disedari dirinya sedang membina kebatilan, mendirikan sebuah jemaah ruh yang mengkhianati kabilah islam. Tarbiyyah yang sepatutnya menyatukan, menjadi sebaliknya.

Mari kita sama-sama berdoa agar Allah memberikan kita kekuatan di atas jalan ini, tsabat hingga ke hembusan nafas yang terakhir, hingga wasiat kita adalah untuk ummah, bukan semata-mata untuk isteri dan anak-anak tercinta. Semoga Allah memberikan keiklasan di atas jalan ini, jauh dari perasaan ria', ujub, takabbur, bongkak, merasa cukup dan malas. Dan yang paling penting, semoga hidup kita tidak penuh dengan kritikan-kritikan membunuh saudara-mara seakidah kita, tetapi amal untuk membinanya. Di sana lah letaknya kemanisan ukhuwwah dan itsar yang tidak dapat dibeli dengan apa-apa di atas muka bumi ini. Semoga hidup kita sentiasa dihiasi ruh jihad kepadaNya.

Telah berkata Jum'ah Amin dalam bukunya Auraq Min Tarikh Al-Ikhwan Al-Muslimun, m/s 92:

"... kita menjumpai banyak cendiakawan yang diharapkan memiliki peranan dalam pembaikan dan banyak orang yang menjadi panutan masyarakat seperti para tokoh, para ulama, mereka yang memiliki orientasi pemikiran atau mereka yang berafiliasi kepada partai atau organisasi yang ada di masyarakat, kebanyakan dari mereka justeru sibuk saling melemparkan kritik terhadap pihak lain dan tidak mau melakukan perbaikan atau pun mencari kebenaran. Kebanyakan para kritikus tidak mencari kebenaran dengan kritik yang mereka lontarkan, sebab mereka tidak menggunakan kemampuan mereka untuk itu, akan tetapi mereka hanya mencari kekurangan orang dan menampakkan kesalahannya. Jika mereka mendapatkan sedikit hal tentang hal tersebut, atau mendunga adanya cela orang lain, maka mereka pun akan berteriak kegirangan. Kemudian mereka segera menggunakan pena mereka yang lebih mirip dengan pisau bedah yang dapat menguliti harga diri manusia, dan setelah itu mereka melarikan diri. Adapun terhadap kebenaran dan hakikat, para kritikus tadi selalu berpaling dan terhadap kebaikan mereka selalu mengabaikan."




"dan janganlah Engkau hinakan aku pada hari mereka dibangkitkan"



"... (iaitu) pada hari (ketika) harta dan anak-anak tidak berguna"



"... kecuali orang-orang yang mengharap Allah dengan hati yang bersih"

(As-Syu'ara' 26: 87-89)




3 comments:

iqbalsyarie said...

oh!tepat sekali...

bang bang boom said...

tuduhan berat nih... utk bacaan enta la.. kalau free, boleh enta discuss.. dlm blog enta ni...

http://khazanah-salafiyyah.blogspot.com/2009/12/pengenalan-ajaran-sesat-hakikah.html

ProfHussaini said...

Izinkan saya menjadi seorang muslim

Boleh la, boleh la :)

[Blog Archieve]

[Ahlan Bina]