Thursday, May 27, 2010

Di jalan dakwah aku menikah



Beberapa cadangan tajuk siri-siri penikahan untuk Syeikh Cahyadi Takariawan:

Di jalan dakwah aku menikah LAGI
Apabila 1 terasa tidak mencukupi

Kerana pernikahan, aku meninggalkan jalan ini
Ini terjadi jika murotib amalnya hanya 2 tingkat

Di jalan pernikahan aku berdakwah
Khusus untuk pengelola/jawatankuasa Baitul Muslim berkaitan

Kerana pernikahan aku berdakwah
Niat akhi, niat!

Di jalan dakwah.
Apabila mereka lebih rela berkahwin dengan dakwah


Yang melaksanakan tanggungjawab,

Hussaini,
Masih bujang.
Tiada unsur promosi diri diterapkan.

8 comments:

kahfi8 said...

waah..

sudah tidak lama lagi ke?

Muhammad Hussaini Khairudin said...

Tarbiyyah perlukan masa

Seorang akh itu juga perlukan masa

Tidak jarang masa mencemburuinya

Masa berjalan malah berlari-lari dengan lajunya

Ruqaiyah said...

Lambat lagi ni. Selagi dia tak habis bahan-bahaan bacaan di atas, selama itulah dia akan membujang. Ha

Mashizaki Keikan said...

Buku2 yang bakal ditulis oleh Syeikh Hussaini.

"Tiada unsur promosi diri diterapkan"

tu memang lawak. haha~

Muhammad Ar-Rabi' said...

hmm... sukar faham.
maksudnya nak dakwah dulu atau nak nikah dulu?

Muhammad Hussaini Khairudin said...

Oh akhi.

Asif kerana kurang beri penjelasan di sini.
Salah ana sebab menyangka semua orang maklum bahawa Di Jalan Dakwah Aku Menikah itu adalah sebuah buku Pra-Perkahwinan/Panduan Rumah Tangga yang terkenal di kalangan ikhwah/at.

Karangan seorang akh syeikh dari Indonesia, Cahyadi Takariawan.

Ana menukar-nukar tajuk buku tersebut untuk menyampaikan mesej yang sepatutnya terfahami oleh semua orang dengan mengambil kira keadaan semua orang berlainan dalam mempertimbangkan soal perkaitan dakwah dan nikah ini.

Huu.. Tak tahu la nta faham ke tak penjelasan ana ini...

kahfi8 said...

kahwin dengan dakwah.. kan?

Muhammad Hussaini Khairudin said...

Lalalalala

[Blog Archieve]

[Ahlan Bina]